Ujian darah baru dapat mengesan kurang tidur

Kurang tidur sama berbahaya dengan minum berlebihan ketika melakukan aktiviti seperti memandu. Alat penyedut nafas dapat mengukur keadaan mabuk seseorang, tetapi saat ini tidak ada cara untuk menilai keletihan seseorang. Walau bagaimanapun, penyelidikan baru mungkin akan mengubahnya.

Ujian darah akan segera tersedia untuk menilai tahap kekurangan tidur.

Tahun lepas, Berita Perubatan Hari Ini melaporkan pada kajian yang menjelaskan bahawa kurang tidur mempunyai kesan negatif yang sama pada otak kita dengan minum berat.

"[S] meletakkan badan tidur juga menghilangkan kemampuan neuron untuk berfungsi dengan baik," kata penulis kanan kajian itu.

Kurang tidur boleh membahayakan ketika memandu - serta halangan besar dalam produktiviti - tetapi kita tidak mempunyai cara objektif untuk menilai.

Namun, baru-baru ini, para saintis di Pusat Penyelidikan Tidur di University of Surrey di United Kingdom telah membuat ujian darah yang akan membolehkan mereka menilai biomarker kurang tidur.

"Kita semua tahu," kata penulis bersama kajian Dr. Emma Laing, "bahawa tidur yang tidak mencukupi menimbulkan risiko yang signifikan terhadap kesihatan fizikal dan mental kita, terutama dalam jangka waktu tertentu."

"Namun," tambahnya, "sukar untuk menilai secara bebas berapa banyak tidur seseorang, menyukarkan polis untuk mengetahui sama ada pemandu sesuai untuk memandu, atau untuk majikan mengetahui sama ada kakitangan sesuai untuk bekerja."

Ujian prototaip ini, para penyelidik melaporkan dalam makalah kajian yang diterbitkan dalam jurnal Tidur, akhirnya dapat dibangunkan dan dikembangkan menjadi penilaian kehilangan tidur kronik.

'Langkah pertama' untuk ujian tidur tanpa tidur kronik

Para saintis, yang diketuai oleh Prof Derk-Jan Dijk, bekerjasama dengan 36 peserta, yang semuanya melewatkan tidur 1 malam. Oleh itu, para sukarelawan tetap terjaga selama 40 jam berturut-turut, dan pada masa itu mereka juga memberikan sampel darah untuk para saintis.

Prof Dijk dan rakannya menganalisis perubahan tahap ekspresi banyak set gen dalam sampel darah ini dengan menggunakan algoritma pembelajaran mesin.

Dengan cara ini, mereka mengenal pasti 68 gen yang ekspresinya dipengaruhi oleh kurang tidur. Mereka dapat mengetahui dengan ketepatan 92 persen sama ada sampel darah berasal dari orang yang kurang tidur atau sebaliknya, cukup berehat.

"Mengenal biomarker ini adalah langkah pertama untuk mengembangkan ujian yang dapat dengan tepat mengira berapa banyak tidur yang dimiliki seseorang."

Pengarang bersama kajian Prof Simon Archer

"Keberadaan biomarker seperti itu dalam darah hanya setelah terjaga selama 24 jam," tambahnya, "menunjukkan kesan fisiologi kekurangan tidur pada tubuh kita."

Di Amerika Syarikat, memandu yang mengantuk adalah "bertanggungjawab terhadap 72.000 kemalangan, 44.000 kecederaan, dan 800 kematian pada tahun 2013", laporan Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Tambahan pula, Majlis Keselamatan Negara mendapati bahawa kira-kira 43 peratus orang di A.S. tidak cukup tidur, dan 76 peratus telah menyatakan bahawa mereka merasa letih di tempat kerja.

Di masa depan, para penyelidik berharap bahawa mereka akan dapat melakukan ujian darah lebih lanjut yang akan memudahkan penilaian kekurangan tidur kronik - iaitu tidur yang tidak mencukupi dalam jangka masa yang lebih lama.

"Ini adalah ujian untuk kehilangan tidur total [1 malam]; langkah seterusnya adalah mengenal pasti biomarker untuk tidur yang tidak mencukupi secara kronik, yang kita tahu berkaitan dengan hasil kesihatan yang buruk, ‚ÄĚkata Prof Dijk.

none:  penjagaan paliatif - penjagaan hospital disleksia sakit kepala - migrain