Terapi kelahiran tunggal yang baru dapat melawan pelbagai bentuk barah

Dengan menggunakan model tikus, penyelidik dari University of California Los Angeles telah mengembangkan terapi eksperimental yang meningkatkan tahap sejenis sel imun yang kelihatan mampu melawan beberapa bentuk barah.

Para penyelidik percaya bahawa bentuk sel imun yang kuat dapat menjadi jalan maju dalam terapi barah.

Sel pembunuh semula jadi invariant (iNKT) adalah sejenis sel imun yang kuat yang mampu melawan banyak "penyusup" yang berbeza, termasuk sel barah.

Tubuh manusia mempunyai sebilangan kecil sel-sel ini, membatasi seberapa banyak sel-sel itu dapat menyumbang untuk menekan pertumbuhan tumor. Namun, potensi mereka menjadikan mereka calon ideal untuk imunoterapi antikanker yang inovatif.

Dan inilah yang telah dilakukan oleh pasukan penyelidik dari University of California Los Angeles (UCLA). Dengan menggunakan model tikus dari berbagai bentuk barah, para saintis telah menguji terapi baru yang meningkatkan potensi sel iNKT.

Para penyelidik memperincikan eksperimen mereka dalam makalah kajian yang kini muncul dalam jurnal Sel Stem Sel.

"Apa yang sangat menggembirakan ialah kita dapat memberikan rawatan ini hanya sekali, dan ini meningkatkan jumlah sel iNKT ke tahap yang dapat melawan barah sepanjang hayat haiwan itu."

Pengarang kanan Lili Yang, Ph.D.

Terapi baru berjaya dalam model tetikus

Dalam makalah kajian, para penyelidik menjelaskan bahawa apa yang menjadikan sel-sel imun ini istimewa adalah - tidak seperti sel-sel imun lain - mereka "memiliki kemampuan luar biasa untuk menargetkan pelbagai jenis barah" sekaligus.

Dengan melihat kajian klinikal sebelumnya, para penyelidik juga mendapati bahawa penghidap barah yang secara semula jadi mempunyai tahap sel iNKT yang lebih tinggi cenderung hidup lebih lama daripada rakan sebaya dengan tahap yang lebih rendah.

"Mereka adalah sel yang sangat kuat, tetapi secara semula jadi terdapat dalam jumlah kecil dalam darah manusia sehingga mereka biasanya tidak dapat membuat perbezaan terapi," jelas Yang.

Melalui eksperimen terbaru mereka, para penyelidik ingin membuat satu bentuk terapi yang akan merangsang tubuh untuk menghasilkan lebih banyak sel iNKT secara tetap. Pasukan itu berharap dapat mencari terapi "penghantaran tunggal", untuk dibahas.

Untuk melakukannya, para saintis secara genetik merekayasa bentuk sel stem - sel stem hematopoietik dari sumsum tulang - untuk berkembang menjadi sel iNKT. Mereka menamakan sel-sel yang dihasilkan sebagai "sel T pembunuh semula jadi invariant rekayasa sel hematopoietik" (HSC-iNKT).

Kemudian, untuk melihat apakah sel-sel tersebut berfungsi sebagaimana mestinya, para penyelidik menguji sel HSC-iNKT pada tikus yang mana mereka telah memindahkan sumsum tulang manusia dan barah asal manusia, termasuk pelbagai myeloma (sejenis barah darah), dan melanoma ( tumor pepejal).

Pasukan mendapati bahawa percubaan itu berjaya: sel HSC-iNKT dapat membezakan dan membentuk sel iNKT, dan proses ini berterusan sepanjang hayat tikus. Bukan hanya itu tetapi tikus yang mereka rawat juga memberikan penekanan berkesan terhadap pertumbuhan tumor myeloma dan melanoma.

"Satu kelebihan pendekatan ini adalah terapi sel satu kali yang dapat menyediakan pesakit dengan sel iNKT sepanjang hayat," kata Yang.

Para penyelidik juga menyatakan bahawa sel iNKT menyumbang 60% dari jumlah kiraan sel T pada tikus yang menjalani terapi HSC-iNKT berbanding dengan tikus kawalan, yang mewakili peningkatan yang signifikan.

Lebih-lebih lagi, penyelidik mengatakan bahawa mereka dapat mengawal berapa banyak sel iNKT yang dihasilkan tikus dengan hanya mengubah pengaturcaraan sel HSC-iNKT.

Walaupun rawatan ini, setakat ini, hanya pada tahap penyelidikan praklinikal, dan masih belum jelas apakah proses yang sama ini akan sama efektifnya pada manusia, para penyelidik UCLA percaya bahawa premis itu menjanjikan.

Lebih-lebih lagi, mereka mencatat, kerana prosedur pemindahan sel induk ke sumsum tulang pada manusia sudah ada, dan doktor menggunakannya untuk campur tangan terapi lain.

none:  sumbing-lelangit mata kering barah pankreas