Kanibalisme: Amaran kesihatan

Terdapat beberapa topik yang menyebabkan perasaan menjijikkan lebih kuat daripada kanibalisme. Pengambilan daging manusia lain adalah menjijikkan, keji, dan - menurut akal Barat - salah secara moral. Namun, adakah kanibalisme buruk untuk kesihatan anda?

Kanibalisme: bukan pilihan yang paling sihat.

Walaupun reaksi lutut untuk memakan daging manusia adalah kuat, moral dan etika sebenarnya di sebalik perasaan itu tidak semudah yang pertama kali muncul.

Kanibalisme berlaku di banyak spesies dan telah menjadi sebahagian daripada budaya manusia selama ribuan tahun.

Dalam beberapa budaya, kanibalisme melibatkan memakan bahagian musuh seseorang untuk mengambil kekuatannya. Di suku lain, pengambilan daging manusia mempunyai arti ritual yang lebih tinggi.

Pada masa-masa terdesak, orang-orang telah kembali pada kanibalisme untuk terus hidup; misalnya, terdapat laporan kanibalisme semasa kelaparan Korea Utara pada tahun 2013, pengepungan Leningrad pada awal tahun 1940-an, dan "Great Leap Forward" China pada akhir 1950-an dan 1960-an.

Di Eropah, dari abad ke-14 hingga awal abad ke-18, bahagian-bahagian tubuh manusia dengan sengaja dijual dan dibeli sebagai ubat, terutama tulang, darah, dan lemak. Bahkan para imam dan bangsawan secara rutin mengkonsumsi produk tubuh manusia dalam usaha untuk mencegah apa saja dari sakit kepala hingga epilepsi, dan dari mimisan hingga gout.

Dalam beberapa budaya, setelah orang yang dikasihi meninggal dunia, sebahagian daripadanya dimakan sehingga mereka, secara harfiah, menjadi sebahagian daripada anda. Bagi fikiran "beradab", ini mungkin tampak mengganggu, tetapi bagi orang-orang yang melakukan ritual "pemindahan" ini, menguburkan ibu anda dalam kotoran atau membiarkannya dimakan belatung sama-sama mengganggu.

Sebaik sahaja kita mulai menghilangkan kemampuan kanibalisme untuk membuat kita mundur seketika, kita melihat bahawa perasaan kita tidak begitu jelas seperti yang mereka nampak. Contohnya, banyak dari kita memakan kuku kita, dan beberapa wanita memakan plasenta mereka setelah melahirkan. Garis-garis, mungkin, sedikit lebih kabur daripada kesimpulan reaksi awal kita.

Untuk tujuan artikel ini, kita tidak perlu terlibat dalam interaksi antara perasaan usus yang naluri dan logik yang dingin dan keras. Di sini, kita akan memberi tumpuan kepada kesan negatif kanibalisme kesihatan.

Di kebanyakan peradaban, kanibalisme adalah jalan panggilan terakhir, digunakan hanya jika alternatifnya adalah kematian tertentu. Tetapi apakah akibat kesihatan yang mungkin berlaku apabila memakan jiran, jika ada?

Implikasi kesihatan dari rakan makan

Walaupun nampaknya "salah", kabar baiknya, memakan daging manusia yang dimasak tidak lebih berbahaya daripada memakan daging yang dimasak dari haiwan lain. Perkara yang sama berlaku untuk sebahagian besar badan manusia; implikasi kesihatannya serupa dengan memakan omnivor besar.

Walau bagaimanapun, ada satu organ yang harus dielakkan sama sekali: otak.

Orang-orang Fore of Papua New Guinea, hingga baru-baru ini, mengamalkan transumption - memakan saudara-mara yang meninggal. Kumpulan terpencil inilah yang menunjukkan kesan serius memakan otak manusia lain.

Kuru adalah ensefalopati spongiform yang boleh membawa maut, sebulat suara; ia adalah penyakit berasaskan prion yang serupa dengan BSE (ensefalopati spongiform bovine), yang juga dikenal sebagai penyakit lembu gila.

Penyakit prion dikaitkan dengan pengumpulan glikoprotein tidak normal yang dikenali sebagai protein prion (PrP) di otak. PrP berlaku secara semula jadi, terutamanya dalam sistem saraf. Fungsinya dalam kesihatan belum difahami sepenuhnya. Walau bagaimanapun, PrP diketahui berperanan dalam sejumlah penyakit, termasuk penyakit Alzheimer.

Orang Fore adalah satu-satunya penduduk yang mengalami wabak kuru yang didokumentasikan dan, pada puncaknya pada tahun 1950-an, ia adalah penyebab utama kematian wanita di kalangan Fore dan jiran terdekat mereka.

Kata "kuru" berasal dari bahasa Fore dan bermaksud "goyang." Kuru juga dikenal sebagai "penyakit ketawa" kerana tawa patologi yang akan ditunjukkan oleh pesakit.

Laporan pertama kuru yang sampai ke telinga Barat datang dari pentadbir Australia yang menjelajah kawasan ini:

"Tanda pertama kematian yang akan datang adalah kelemahan umum yang diikuti oleh kelemahan umum dan ketidakupayaan untuk berdiri. Mangsa bersara ke rumahnya. Dia dapat makan sedikit tetapi menderita gementar. Tahap seterusnya ialah mangsa berbaring di rumah dan tidak dapat makan, dan akhirnya kematian berlaku. ”

W. T. Brown

Pada puncaknya, 2 persen dari semua kematian di desa Fore disebabkan oleh kuru. Penyakit ini terutama menyerang wanita dan kanak-kanak; sebenarnya, beberapa kampung hampir tidak mempunyai wanita.

Perbezaan jantina dalam penyakit ini nampaknya berlaku kerana beberapa sebab. Orang-orang tua percaya bahawa, pada masa konflik, memakan daging manusia melemahkannya, sehingga wanita dan anak-anak lebih sering memakan si mati.

Juga, terutama wanita dan anak-anak yang bertanggung jawab membersihkan tubuh, menyebabkan mereka berisiko mendapat jangkitan melalui luka terbuka.

Gejala kuru

Kuru mempunyai tempoh inkubasi yang panjang di mana tidak ada gejala. Tempoh asimtomatik ini sering berlangsung 5-20 tahun, tetapi, dalam beberapa kes, ia boleh berlanjutan selama lebih dari 50 tahun.

Sebaik sahaja gejala muncul, kedua-duanya bersifat fisiologi dan neurologi dan sering dibahagikan kepada tiga fasa:

Tahap ambulan

Gejala kuru terbahagi kepada tiga fasa.
  • sakit kepala
  • sakit sendi
  • gementar
  • kehilangan keseimbangan
  • kemerosotan pertuturan
  • penurunan kawalan otot

Tahap tidak aktif

  • tidak dapat berjalan
  • kehilangan koordinasi otot
  • gegaran teruk
  • ketidakstabilan emosi - kemurungan dengan ketawa yang tidak terkawal

Peringkat terminal

  • tidak boleh duduk tanpa disokong
  • hampir tidak ada koordinasi otot
  • tidak dapat bercakap
  • ketidaksinambungan
  • kesukaran menelan
  • tidak bertindak balas terhadap persekitaran
  • ulserasi dengan nanah dan nekrosis (kematian tisu).

Secara amnya, pesakit akan mati antara 3 bulan dan 2 tahun dari permulaan gejala. Kematian biasanya berlaku kerana radang paru-paru atau luka tekanan yang dijangkiti.

Syukurlah, kuru hampir hilang sepenuhnya. Selama tahun 1950-an, penguatkuasa undang-undang kolonial Australia dan mubaligh Kristian membantu mengurangkan kanibalisme orang-orang Fore.

Setelah latihan dihentikan, atau dikurangkan dengan ketara, prion tidak lagi dapat tersebar di antara anggota suku. Mangsa terakhir penyakit ini disangka meninggal pada tahun 2005.

Walaupun kuru tidak mungkin menjadi masalah kesihatan utama bagi sebahagian besar umat manusia, wabak ini terbukti berguna bagi penyelidik perubatan. Kebimbangan yang agak baru mengenai penyakit BSE dan Creutzfeldt-Jakob telah memunculkan kembali minat terhadap kuru.

Kuru kekal sebagai satu-satunya wabak penyakit prion manusia yang diketahui. Dengan memahami penyakit ini dan bagaimana ia berfungsi, rawatan mungkin dirancang untuk mencegah, atau setidaknya mengurangi, kemungkinan wabak neurologi prion berdasarkan masa depan.

none:  pembedahan barah - onkologi crohns - ibd