Bahan kimia kopi dapat membendung barah prostat

Mengikuti siri eksperimen, para penyelidik menyimpulkan bahawa dua sebatian yang terdapat dalam kopi dapat membantu memperlambat pertumbuhan sel-sel barah prostat. Walaupun penemuan itu awal, namun menggembirakan.

Para saintis membedah kopi untuk mencari penawar kanser.

Kopi adalah salah satu minuman paling popular di planet ini dan merupakan koktel yang kompleks.

Sebenarnya, kopi boleh mengandungi lebih daripada 1,000 sebatian kimia yang tidak mudah menguap dan melebihi 1,500 bahan kimia yang mudah menguap.

Jenis dan kepekatan bahan kimia ini boleh berbeza-beza, bergantung kepada beberapa faktor, termasuk bagaimana pembuatnya menyiapkan kacang.

Para saintis tertarik dengan potensi kesan kopi terhadap kesihatan selama bertahun-tahun. Minuman yang mengandungi begitu banyak bahan aktif - dan minuman yang banyak diminum oleh orang - kemungkinan akan memberi kesan kepada penduduk.

Beberapa kajian telah menyimpulkan bahawa, secara keseluruhan, kopi mungkin menjadi kekuatan untuk kebaikan. Walau bagaimanapun, soalan tetap ada.

Kajian terbaru telah mula mengenal pasti hubungan antara pengambilan kopi dan risiko kanser prostat yang lebih rendah. Sebagai bukti semakin meningkat, orang-orang mengarahkan perhatian lebih kepada hubungan ini.

Menurut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) di Amerika Syarikat, barah prostat adalah salah satu penyebab utama kematian akibat barah pada lelaki. Sekiranya bahan kimia dari kopi dapat membantu mengurangkan risiko, ini adalah satu penyelidikan yang patut dilakukan.

Kanser kopi dan prostat

Para saintis kini mempelajari lebih lanjut mengenai susunan kimia kopi untuk memahami bagaimana bahagian penyusunnya berfungsi melawan barah.

Baru-baru ini, penyelidik dari Sekolah Sains Perubatan Siswazah Universiti Kanazawa di Jepun menguji sebilangan sebatian kopi terhadap barah prostat pada tikus. Secara khusus, mereka menggunakan sel yang tahan terhadap ubat barah biasa, seperti cabazitaxel.

Minggu ini, para saintis menyampaikan hasilnya di kongres Persatuan Urologi Eropah di Barcelona, ​​Sepanyol. Pada bulan Disember 2018, mereka juga menerbitkan penemuan mereka dalam jurnal Prostat.

Pada mulanya, para saintis melihat kesan enam sebatian kopi. Kemudian, mereka mengecilkan fokus mereka kepada hanya dua: kahweol asetat dan kafestol. Kedua-dua bahan kimia tersebut adalah hidrokarbon yang secara semula jadi terdapat pada kopi Arabica.

Dalam eksperimen awal mereka, mereka menunjukkan bahawa ketika mereka menambahkan kahweol asetat dan kafestol ke sel-sel barah prostat dalam piring petri, sel-sel tumbuh kurang cepat.

Selanjutnya, mereka menguji dua sebatian pada sel barah prostat yang telah mereka transplantasikan ke tikus. Secara keseluruhan, mereka menggunakan 16 tikus: empat adalah kawalan dan tidak mempunyai rawatan; mereka memberikan empat kahweol asetat lagi; empat mempunyai cafestol, dan mereka merawat baki empat dengan kahweol asetat dan cafestol.

"Kami mendapati bahawa kahweol asetat dan kafestol menghambat pertumbuhan sel-sel barah pada tikus, tetapi kombinasi itu nampaknya berfungsi secara sinergis, menyebabkan pertumbuhan tumor lebih perlahan daripada pada tikus yang tidak dirawat," jelas pemimpin kajian, Dr. Hiroaki Iwamoto.

Kesannya sangat menarik, dan Dr. Iwamoto meneruskan:

“Setelah 11 hari, tumor yang tidak dirawat telah tumbuh sekitar [3,5] kali ganda dari jumlah aslinya (342 persen), sedangkan tumor pada tikus yang dirawat dengan kedua-dua sebatian tersebut telah tumbuh sekitar lebih dari [1,5] (167 persen) kali dari yang asli saiz. "

Lebih banyak kerja diperlukan

Penting untuk diingat bahawa para saintis melakukan kajian ini pada sel tikus. Seperti yang mereka jelaskan, ini adalah kajian rintis. Oleh itu, mereka perlu melakukan lebih banyak kerja sebelum mereka dapat memastikan sama ada sebatian itu selamat dan berkesan pada manusia.

Walau bagaimanapun, para penyelidik tetap yakin, dan mereka gembira dengan penemuan tersebut.

"Apa yang ditunjukkannya adalah bahawa sebatian ini nampaknya berpengaruh pada sel-sel yang tahan dadah sel-sel barah prostat dalam keadaan yang tepat."

Hiroaki Iwamoto

Para saintis sudah merancang untuk memperluas pekerjaan mereka. Dr. Iwamoto menjelaskan bahawa "kami sedang mempertimbangkan bagaimana kami dapat menguji penemuan ini dalam sampel yang lebih besar, dan kemudian pada manusia."

Fakta bahawa penyediaan mengubah susunan kimia kopi membuka satu lagi penyelidikan penting, dan masih belum jelas sama ada pembuatan bir atau penapisan boleh mengeluarkan kahweol asetat dan kafestol dari minuman terakhir.

Walaupun hasilnya menarik, masih banyak soalan yang memerlukan jawapan.

Seperti yang dikatakan oleh Dr. Iwamoto, "Ini adalah penemuan yang menjanjikan, tetapi mereka tidak boleh membuat orang mengubah penggunaan kopi mereka. Kopi boleh memberi kesan positif dan negatif ... "Dia tetap optimis, namun, menyimpulkan bahawa" jika kita dapat mengesahkan hasil ini, kita mungkin memiliki calon untuk mengobati barah prostat yang tahan dadah. "

none:  vaskular copd cjd - vcjd - penyakit gila-lembu