Bolehkah Botox menghentikan pengisaran gigi?

Pada usia saya, saya tidak pernah menganggap Botox. Menjadi bahagian awal usia 30 tahun, krim kulit dan topeng muka nampaknya dapat menahan tanda-tanda penuaan yang tidak dapat dielakkan - buat masa ini. Tetapi penyelidikan baru menunjukkan bahawa prosedur kosmetik yang popular ini dapat mengatasi masalah lain: menggiling gigi. Adakah ia patut dicuba?

Bolehkah Botox merawat bruxism? Satu kajian baru menunjukkan demikian.

Tahun lalu, saya mendapat tahu bahawa saya mengisar dan mengetap gigi semasa tidur. Ini adalah keadaan biasa yang dikenali sebagai bruxism, yang dianggarkan mempengaruhi sekitar 10 peratus orang dewasa di Amerika Syarikat.

Saya sekarang mesti memakai pelindung mulut pada waktu malam. Ini bukan sahaja membuat pasangan saya ketakutan ketika saya menghadapinya perkara pertama di pagi hari, tetapi air liur yang terkumpul pada waktu malam jauh dari menyenangkan.

Walaupun berkesan, pengawal mulut saya tidak akan menghentikan bruxism pada sumbernya; ia hanya mengurangkan kerosakan pada gigi dan rahang saya. Ini bermaksud bahawa gejala seperti rahang yang sakit dan sakit kepala masih berlaku.

Sebenarnya, pada masa ini tidak ada rawatan yang diakui yang dapat menghentikan masalah tidur malam.

Mungkinkah Botox - prosedur kosmetik yang digemari oleh selebriti untuk membuang garis-garis halus dan kerutan sementara - boleh menjadi calon yang mungkin untuk merawat gigi yang menggores? Satu kajian baru mendakwa bahawa ia boleh.

Sejujurnya, saya tidak dapat menahan diri daripada bersikap sinis mengenai penyelidikan ini, terutamanya setelah saya melihatnya dibiayai oleh Allergan Pharmaceuticals, yang mengeluarkan - ya, anda dapat meneka - Botox. Tetapi, tertarik dengan tuntutan itu, saya menyiasat lebih lanjut.

Kajian mencengkam gigi

Botox - secara formal dikenali sebagai onabotulinum toxin-A - adalah ubat suntikan yang dapat mencegah otot berkontraksi.

Ubat ini terkenal dengan penggunaan kosmetik; ia boleh dihantar ke otot muka - terutamanya di antara alis dan sekitar mata - untuk mengurangkan penampilan garis-garis mengerutkan kening dan kaki gagak buat sementara waktu.

Botox juga dapat digunakan untuk sejumlah keadaan perubatan, termasuk migrain, pundi kencing yang terlalu aktif, dan kekejangan otot. Bolehkah bruxism ditambahkan ke dalam senarai?

Kajian baru - baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Neurologi - cuba menjawab soalan ini.

Terutama, kajian ini hanya melibatkan 22 orang dengan bruxism - bukan sampel yang sangat besar. Peserta bermalam di makmal, di mana para penyelidik mengawasi gigi mereka yang menggiling dan mengepal.

Pada keesokan harinya, 13 subjek secara rawak menerima Botox, sementara yang lain diberi suntikan plasebo. Suntikan diberikan ke otot temporal dan masseter, yang kita gunakan untuk mengunyah.

Sekitar 4-8 minggu kemudian, subjek diminta bermalam di makmal, dan para penyelidik menilai semula gejala bruxism mereka.

Botox untuk bruxism? Hari-hari awal

Menurut pasukan, orang yang diberi suntikan plasebo melaporkan tidak ada peningkatan gigi yang menggores atau mengepalkan, tetapi mereka yang menerima Botox melaporkan bahawa gejala mereka telah "bertambah baik" atau "jauh lebih baik."

Mereka yang menderita Botox juga melaporkan pengurangan kesakitan, tetapi tidak ada perubahan keparahan kesakitan bagi mereka yang mengalami suntikan plasebo.

Dari segi kesan sampingan, para penyelidik melaporkan bahawa tidak ada kejadian buruk, tetapi dua peserta melihat "perubahan kosmetik" dalam senyuman mereka - tetapi adakah "perubahan" ini lebih baik atau lebih buruk tidak dinyatakan.

Secara keseluruhan, pasukan menyimpulkan bahawa Botox "berkesan dan selamat meningkatkan bruxism tidur" dalam percubaan ini.

Penyelidik Dr. William G. Ondo, dari Houston Methodist Hospital di Texas, menyatakan bahawa bruxism "adalah masalah yang sangat biasa tanpa rawatan yang ditetapkan, jadi hasil ini memberangsangkan."

Itu mungkin berlaku, tetapi, dari kajian hanya 22 orang, dapatkah kita menyimpulkan bahawa Botox adalah rawatan yang sesuai untuk menggiling gigi? Pada pendapat saya, tidak. Walaupun begitu, perlu disiasat lebih lanjut.

Adalah masuk akal bahawa ubat yang menghentikan pengecutan otot - apabila disuntik ke dalam otot yang mengawal mengunyah - dapat mencegah gigi menggiling dan mengepal. Tidak seperti rawatan semasa untuk bruxism, seperti pelindung mulut, Botox berusaha mengatasi sebab yang mendasari.

Walaupun begitu, saya tidak pasti saya suka "perubahan kosmetik" dalam senyum saya, dan, jika dibandingkan dengan pelindung mulut, Botox boleh menjadi sangat mahal. Saya, satu, belum yakin oleh Botox untuk bruxism, tetapi saya akan tertarik untuk melihat apa hasil kajian yang akan datang.

Seperti yang dikatakan oleh Dr. Ondo, "Kajian yang lebih besar diperlukan untuk mengesahkan hasil yang menarik ini."

none:  psoriasis crohns - ibd pematuhan