Racun yang mematikan boleh mendorong kemajuan perubatan

Walaupun terdapat kajian yang pantas, masih banyak penyakit yang tidak dapat dirawat. Sebuah makalah, baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Sains, bertanya adakah racun dapat membantu merancang rawatan yang inovatif.

Racun kalajengking yang mematikan akan segera menyelamatkan nyawa.

Tumbuhan dan haiwan berbisa sangat biasa - 15 peratus dari keanekaragaman hayati Bumi, menurut penulis - menempati setiap ceruk dan habitat ekologi.

Dari cacing hingga kadal dan dari arachnid hingga mamalia, racun telah terbukti menjadi alat kemenangan dalam permainan bertahan.

Venom sangat berkesan sehingga benar-benar berkembang secara bebas dalam pelbagai spesies; tetapi bolehkah kita memanfaatkan racun ini dan menggunakannya untuk kebaikan kita?

Sehingga baru-baru ini, pengambilan racun dan membedahnya pada tahap molekul adalah sukar; banyak haiwan berbisa kecil, menjadikannya sukar untuk menuai. Juga, racun sering menjadi bahan kimia yang rumit.

Walau bagaimanapun, ini perlahan-lahan berubah ketika teknologi terus meningkat, dan potensi penuhnya menjadi tumpuan.

Kemajuan membuka pintu baru

Pengarang kajian utama Mandë Holford, dari Pusat Siswazah City University of New York dan Hunter College - kedua-duanya di New York City, NY - percaya bahawa haiwan beracun mungkin memberi petunjuk untuk rawatan pelbagai keadaan, termasuk diabetes, penyakit autoimun. , dan sakit kronik.

Terobosan teknologi tertentu telah membantu mengembangkan pemahaman yang lebih baik mengenai racun. Sebagai contoh, kemajuan dalam omics - pengenalpastian dan pengukuran molekul biologi yang membentuk organisma - memberikan pandangan yang lebih mendalam.

Para saintis kini dapat melihat genom spesies dan melukis gambaran tentang perubahan evolusi yang telah berlangsung selama beberapa generasi.

"Mengetahui lebih banyak mengenai sejarah evolusi spesies berbisa dapat membantu kita membuat keputusan yang lebih tepat mengenai potensi penggunaan sebatian racun dalam merawat penyakit."

Mandë Holford

Holford meneruskan, “Lingkungan baru, pengembangan ketahanan terhadap racun dalam mangsanya, dan faktor lain dapat menyebabkan spesies berkembang agar dapat bertahan hidup. Perubahan ini dapat menghasilkan sebatian baru - beberapa di antaranya terbukti sangat berguna dalam pengembangan ubat. "

Pada masa ini, Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) telah meluluskan hanya enam ubat yang berasal dari racun. Ini, Holford dan rakan sekerja percaya, hanyalah puncak gunung es.

Kerana kepelbagaian racun semulajadi dan kekhususannya yang tinggi, mereka boleh menjadi templat berguna untuk pereka ubat.

Masa depan penyelidikan racun

Dibincangkan dalam makalah baru adalah beberapa contoh di mana racun mungkin berguna. Sebagai contoh, peptida yang berasal dari anemon laut berbisa dapat membantu merawat penyakit autoimun dengan menargetkan saluran ion tertentu pada sel T.

Juga, neurotoksin yang berasal dari Conus magus - spesies siput laut - boleh memberikan rawatan yang berkesan untuk kesakitan kronik yang tidak menyebabkan ketagihan.

Contoh lain ialah kalajengking deathstalker, yang menghasilkan klorotoksin; ini terikat secara selektif ke sel-sel malignan, menjadikannya berguna untuk menandakan sel-sel tumor sebelum operasi untuk memastikan semua tisu barah dikeluarkan.

Klorotoksin juga telah dikaji sebagai alat potensial untuk mengangkut ubat antikanker ke sasarannya.

Racun labah-labah, menurut laporan itu, suatu hari mungkin menghasilkan cara yang ramah bagi petani untuk menyingkirkan tanaman dari perosak. Daripada racun serangga tradisional, spektrum luas yang boleh menjadi toksik kepada haiwan lain dan tumbuh di dalam aliran air, racun perosak berasaskan protein semula jadi sangat spesifik untuk spesies sasarannya dan dapat dibiodegradasikan.

Venom menikmati kebangkitan populariti, tetapi menggunakan racun ini sebagai ubat bukanlah perkara baru. Contoh pertama yang dirakam disampaikan oleh sejarawan Appian of Alexander lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Menurutnya, setelah Mithridates menerima luka pedang di kaki, doktor Scythian menyelamatkan nyawanya dengan menggunakan "sejumlah kecil racun viper stepa," yang menghentikan pendarahan.

Seperti yang dinyatakan oleh seorang pengarang, "Penyembuh Scythian kuno tidak akan terkejut mengetahui bahawa racun kristal [...] kini menjadi eksport utama ke bilik kecemasan di seluruh dunia."

Venom masih mempunyai banyak rahsia yang tersisa untuk diungkap, dan kemajuan teknologi akan membantu kita terus membongkarnya. Bidang racun yang sedang berkembang sememangnya mesti dilihat.

none:  pelajar perubatan - latihan copd batuk kering