Kombo ubat diabetes dan darah tinggi membunuh sel barah

Penyelidikan baru, diterbitkan dalam jurnal Laporan Sel, menemui gabungan ubat yang membunuh sel barah dengan menghabiskan tenaga.

Untuk membiak, sel barah memerlukan banyak tenaga.

Metformin adalah ubat biasa dalam memerangi diabetes jenis 2.

Ia menurunkan gula darah dengan memperlambat pembebasan glukosa dari hati dan penyerapan gula dari makanan di usus.

Ubat ini juga menangani ketahanan insulin dengan memekatkan sel-sel tubuh kepada insulin, serta merawat kegemukan dan membantu penurunan berat badan pada orang yang tidak menghidap diabetes atau prediabetes.

Baru-baru ini, para saintis telah membawa lebih banyak penggunaan ubat tersebut. Doktor menetapkan metformin untuk membantu mengubati sindrom ovarium polikistik, dan beberapa penyelidik mencadangkan bahawa ubat itu dapat meningkatkan kesuburan dan membantu mengatur kitaran haid.

Ada juga yang mengatakan bahawa metformin dapat meningkatkan umur panjang. Kajian haiwan mendapati bahawa ubat tersebut dapat mempengaruhi proses metabolik yang berkaitan dengan penuaan dan keadaan yang berkaitan dengan usia, dan ujian klinikal mengenai kesan metformin pada jangka hayat manusia sedang dijalankan.

Sekitar 2 tahun yang lalu, para penyelidik dari Biozentrum di University of Basel di Switzerland mendapati bahawa metformin, dalam kombinasi dengan ubat tekanan darah, dapat menghentikan pertumbuhan tumor barah.

Dalam penyelidikan baru, para saintis kini menunjukkan bagaimana koktel ubat ini berfungsi: gabungan metformin dan syrosingopine antihipertensi memotong bekalan tenaga barah, mengakibatkan kematian sel barah.

Kajian baru ini dilakukan di Biozentrum dengan kerjasama Basilea Pharmaceutica International Ltd. Don Benjamin, dari Biozentrum, adalah pengarang pertama kajian ini.

Memotong bekalan tenaga sel barah

Dos metformin untuk mengubati diabetes tidak mencukupi untuk menghentikan pertumbuhan tumor. Walau bagaimanapun, menambahkan ubat tekanan darah ke dalam campuran meningkatkan kesan antikanker metformin.

Para penyelidik menerangkan bagaimana ini berlaku. Sel barah memerlukan banyak tenaga untuk tumbuh dan menyebar secepat yang mereka lakukan. Namun, halangan dalam keperluan metabolik barah adalah molekul yang disebut NAD +. Molekul ini mengubah nutrien menjadi tenaga.

"Untuk memastikan jentera penjana tenaga terus berjalan, NAD + mesti dihasilkan secara berterusan dari NADH," jelas Benjamin, sambil menambahkan, "[B] metformin dan syrosingopine mencegah pertumbuhan semula NAD +, tetapi dalam dua cara yang berbeza."

Banyak sel kanser bergantung pada glikolisis dalam metabolisme mereka, yang bermaksud bahawa mereka memecah gula menjadi laktat. Apabila terdapat terlalu banyak laktat, laluan glikolitik tersekat.

Oleh itu, untuk mengelakkan ini, sel barah membuang laktat melalui pengangkut khas, dan di sinilah kombinasi ubat masuk.

"Kami sekarang telah menemukan," kata Benjamin, "bahawa syrosingopine secara berkesan menghalang dua pengangkut laktat yang paling penting dan dengan demikian, menghalang eksport laktat. Kepekatan laktat intraselular yang tinggi seterusnya menghalang NADH dikitar semula menjadi NAD +. ”

Metformin, sementara itu, menghalang jalan kedua dari dua selular yang membantu NAD + menjana semula. Oleh itu, apabila metformin digabungkan dengan syrosingopine, NADH tidak lagi dapat dikitar semula menjadi NAD +. Ini seterusnya menimbulkan kekurangan tenaga.

Kekurangan tenaga akhirnya menyebabkan kematian sel barah, yang tidak lagi mempunyai bekalan tenaga. Oleh itu, gabungan kedua-dua ubat tersebut, "dapat membuktikan strategi antikanker yang layak," kata para penyelidik.

Kanser masih merupakan salah satu penyebab utama kematian di seluruh dunia dan di Amerika Syarikat. Menurut Institut Kanser Nasional, pada tahun 2018, doktor akan mendiagnosis lebih dari 1,700,000 kes baru di A.S. sahaja.

none:  alahan makanan dermatologi barah kepala dan leher