Adakah kognisi kanak-kanak meramalkan risiko demensia di kemudian hari?

Sejauh mana faktor seperti pendidikan dan kedudukan sosioekonomi mempengaruhi kemahiran berfikir dan ingatan kita dari masa ke masa? Tidak semestinya difikirkan, kajian baru menunjukkan.

Penyelidikan baru mendapati bahawa kemampuan kognitif pada usia 8 tahun mungkin menunjukkan risiko demensia pada masa akan datang.

Kajian ini bertujuan untuk menyelidiki apa yang mempengaruhi kemampuan kognitif seseorang - iaitu kemampuan mereka berfikir, beralasan, dan mengingat - sepanjang hayat.

Para penyelidik berharap bahawa dengan mendapatkan gambaran mengenai apa yang mempengaruhi kemampuan kognitif seseorang, mereka mungkin dapat menjelaskan beberapa faktor yang menyebabkan penurunan kognitif di kemudian hari, termasuk penyakit Alzheimer dan bentuk demensia yang lain.

Demensia, yang menimpa sekitar 5.8 juta orang di Amerika Syarikat, boleh menyebabkan penurunan kemampuan seseorang menyelesaikan masalah, mengingat, bercakap dan berfikir. Dalam bentuknya yang paling teruk, demensia mempunyai kesan yang besar terhadap kemampuan seseorang menjalankan tugas harian.

Tetapi bagaimana jika ada cara untuk memahami faktor-faktor yang boleh mempengaruhi penurunan kognitif? Meramalkan apa yang boleh mempengaruhi kesihatan kognitif di kemudian hari dapat membantu mencegah gangguan kognitif.

Hasil kajian itu kini muncul dalam jurnal Neurologi. Penulisnya menetapkan untuk membandingkan hasil ujian pemikiran dan ingatan pada orang berusia 8 tahun dan 70 tahun.

Para penyelidik melihat 502 orang yang semuanya dilahirkan pada minggu yang sama pada tahun 1946. Mereka semua telah menjalani ujian kognitif pada usia 8 dan sekali lagi pada usia 69-71.

Para penyelidik di sebalik kajian baru ini mencari faktor yang dapat meramalkan prestasi pemikiran dan ingatan di kemudian hari, seperti tahap pendidikan dan status sosioekonomi.

"Mencari ramalan ini penting," kata penulis kajian Jonathan M. Schott, dari University College London di United Kingdom.

"Jika kita dapat memahami apa yang mempengaruhi kinerja kognitif seseorang di kemudian hari, kita dapat menentukan aspek mana yang dapat dimodifikasi oleh perubahan pendidikan atau gaya hidup seperti latihan, diet, atau tidur, yang pada gilirannya dapat memperlambat perkembangan penurunan kognitif."

Kanak-kanak yang menunjukkan prestasi tinggi melakukannya pada usia 70 tahun

Para peserta mengambil sejumlah ujian yang mengukur kemahiran seperti ingatan, bahasa, orientasi, dan tumpuan. Dalam satu ujian, misalnya - yang serupa dengan ujian yang mereka lakukan semasa kanak-kanak - mereka harus melihat bentuk geometri dan melihat bahagian yang hilang dari lima pilihan.

Para penyelidik melihat seks, kemampuan kanak-kanak, pendidikan, dan status sosioekonomi, yang ditentukan oleh pekerjaan peserta pada usia 53 tahun.

Mereka mendapati bahawa kemampuan untuk berfikir sebagai kanak-kanak dihitung dengan skor yang mereka capai lebih dari 60 tahun kemudian. Mereka yang berprestasi dalam 25% teratas sebagai kanak-kanak, misalnya, cenderung memegang kedudukan mereka di 25% teratas pada usia 70 tahun.

Bukan itu sahaja, tetapi wanita mengungguli lelaki ketika memikirkan kelajuan dan ujian ingatan.

Pendidikan juga memberi kesan. Mereka yang mempunyai ijazah perguruan, misalnya, memperoleh markah sekitar 16% lebih tinggi daripada mereka yang telah meninggalkan sekolah sebelum berumur 16 tahun.

Status sosioekonomi yang lebih tinggi tidak memberi kesan yang signifikan terhadap prestasi kognitif. Mereka yang pernah menjadi profesional, misalnya, mengingat rata-rata 12 perincian dari sebuah cerita, sementara mereka yang memiliki pekerjaan manual mengingat 11 perincian, rata-rata.

Para peserta juga menjalani pemeriksaan MRI terperinci dan imbasan PET untuk mencari plak beta-amiloid di otak. Ini adalah penanda penyakit Alzheimer. Alzheimer adalah bentuk demensia yang paling biasa, merangkumi 60-80% daripada semua kes demensia.

Para penyelidik mendapati bahawa peserta dengan plak beta-amiloid mendapat markah lebih rendah pada ujian. Sebagai contoh, pada ujian kepingan yang hilang, rata-rata peserta ini mendapat skor 8% lebih rendah.

Mereka tidak menemui kaitan antara kehadiran plak dan kemampuan kognitif kanak-kanak, status sosioekonomi, pendidikan, atau seks.

"Kajian kami mendapati bahawa perbezaan kecil dalam pemikiran dan ingatan yang berkaitan dengan plak amiloid di otak dapat dikesan pada orang dewasa yang lebih tua bahkan pada usia ketika mereka yang ditakdirkan untuk menderita demensia masih mungkin bertahun-tahun lagi daripada mengalami gejala."

Jonathan M. Schott

"Tindak lanjut berterusan individu ini dan kajian masa depan diperlukan untuk menentukan cara menggunakan penemuan ini dengan sebaik-baiknya untuk meramalkan bagaimana pemikiran dan ingatan seseorang akan berubah seiring bertambahnya usia."

Kajian ini terhad kerana semua peserta berkulit putih. Atas sebab ini, sukar untuk mengatakan sama ada penemuan tersebut akan berlaku untuk populasi lain atau tidak.

none:  sembelit biologi - biokimia telinga-hidung-dan-tekak