Adakah penyelesaian masalah menghalang penurunan mental?

Kepercayaan yang dipegang secara luas mengatakan bahawa semakin banyak kita menggunakan otak kita, semakin kecil kemungkinan kita akan mengalami penurunan mental seiring bertambahnya usia, tetapi sejauh mana pengertian ini benar?

Satu kajian baru menguji sama ada melenturkan otak anda dengan tugas menyelesaikan masalah dapat membantu mencegah penurunan mental yang berkaitan dengan usia.

Seiring bertambahnya usia, tubuh dan fikiran kita mulai kehilangan kelenturannya secara perlahan. Ini adalah kesan penuaan yang normal, walaupun kadang-kadang, penurunan boleh menjadi lebih curam dan berkaitan dengan keadaan neurodegeneratif.

Penyelidikan yang ada menunjukkan bahawa orang dapat mencegah penurunan mental yang berkaitan dengan usia jika mereka melakukan tindakan tertentu, yang paling penting ialah melatih otak seseorang dengan mencabarnya melalui teka-teki dan aktiviti penyelesaian masalah yang serupa.

Sejauh mana benarnya idea ini? Dalam kajian yang baru dan panjang, para penyelidik dari University of Aberdeen dan Grampian Perkhidmatan Kesihatan Nasional (NHS) di Aberdeen - kedua-duanya di United Kingdom - bekerjasama dengan rakan-rakan dari Universiti Nasional Ireland di Galway menjawab persoalan ini.

Pasukan penyelidik diketuai oleh Dr. Roger Staff, yang merupakan pensyarah kehormat di University of Aberdeen, dan ketua fizik perubatan di Aberdeen Royal Infirmary.

"Keterlibatan aktiviti sering dianggap sebagai dimensi penting dari penuaan yang berjaya (dan lebih khusus lagi, pemeliharaan fungsi intelektual pada usia tua) bahawa dugaan 'menggunakannya atau kehilangannya' sudah menjadi fakta penuaan kognitif, "Pasukan penyelidik menulis dalam makalah kajian, yang muncul di BMJ.

"Kami bertujuan untuk mengkaji semula tuntutan ini dengan menganalisis kesan penglibatan aktiviti terhadap prestasi ujian kognitif dan lintasan prestasi itu pada akhir dewasa," jelas para penyelidik.

Kesan atau tiada kesan?

Para penyelidik menganalisis data 498 peserta yang semuanya dilahirkan pada tahun 1936 dan telah mengambil ujian kecerdasan - The Moray House Test - ketika mereka berusia 11 tahun, sebagai sebahagian daripada Kajian Mental Scotland 1947. Pasukan ini mengumpulkan maklumat ini melalui arkib Majlis Penyelidikan dalam Pendidikan Scotland, yang menyimpan rekod Kajian Mental Scotland.

Pada awal kajian ini, para peserta berusia sekitar 64 tahun dan telah memberikan maklumat mengenai sejarah pendidikan dan kemampuan mental mereka pada peringkat awal.

Mereka semua sepakat untuk melakukan ujian tambahan, menilai memori dan kelajuan pemprosesan mental, serta pengukuran fungsi kognitif lain, hingga lima kali berlainan dalam 15 tahun berikutnya.

Ini termasuk ujian penggantian simbol digit, ujian pembelajaran auditori-verbal, dan penilaian yang mengukur minat peserta untuk membaca dan menyelesaikan masalah, pemikiran kritis mereka, dan rasa ingin tahu intelektual.

Setelah mengambil kira faktor pengubahsuaian yang berpotensi, para penyelidik mendapati bahawa aktiviti penyelesaian masalah tidak mempengaruhi kadar penurunan mental yang berkaitan dengan usia. Namun, dengan kerap melakukan aktiviti seperti itu nampaknya dapat meningkatkan kemahiran kognitif seseorang sepanjang hidup mereka.

Ini juga bermaksud bahawa orang yang suka melakukan tugas menyelesaikan masalah - seperti melakukan silang kata, menyelesaikan teka-teki atau masalah sudoku - mempunyai kemampuan mental yang lebih baik di akhir usia.

‘Titik permulaan yang lebih tinggi’ untuk penurunan

Menurut Dr. Staff dan pasukan, penemuan kajian menunjukkan bahawa, walaupun mungkin tidak menghentikan penurunan kognitif yang berkaitan dengan usia sama sekali, penyelesaian masalah dapat menjaga otak dalam keadaan lebih baik di awal kehidupan, sehingga penurunan mental mungkin tidak begitu terlihat kemudian pada. Para penyelidik menulis:

"Hasil ini menunjukkan bahawa penglibatan dalam penyelesaian masalah tidak melindungi seseorang dari penurunan, tetapi memberikan titik permulaan yang lebih tinggi dari mana penurunan diperhatikan dan mengimbangi titik di mana penurunan menjadi signifikan."

Namun, pada waktu yang sama, para penyelidik menyatakan bahawa ini adalah kajian pengamatan, jadi kita harus berhati-hati ketika menyimpulkan hubungan sebab-akibat. Faktor selain daripada penyelesaian masalah biasa, seperti keperibadian seseorang, boleh menyumbang untuk meningkatkan kemahiran kognitif mereka semasa hidup mereka.

"Keperibadian dapat mengatur seberapa banyak usaha orang tua melakukan aktiviti tersebut dan mengapa," tulis para penyelidik, sambil menambahkan bahawa, "Bagaimana keperibadian dan usaha mental berkaitan dan bagaimana pengaruh gabungan mereka mempengaruhi prestasi kognitif tidak jelas."

Kajian masa depan, kata para penyelidik, harus menyiasat persoalan yang tidak dijawab ini dan bertujuan untuk meniru penemuan terkini.Namun, mereka menekankan betapa pentingnya orang untuk terus penasaran dan terus melatih otak mereka melalui aktiviti yang mencabar.

"[Bagi] anda yang berjuang untuk menghasilkan idea-idea baik untuk hadiah Krismas untuk orang dewasa yang 'sedang berkembang' dalam hidup anda - walaupun papan catur baru yang berkilat, buku teka-teki Sudoku 1,000 halaman, atau tiket semua termasuk ke muzium malam kuiz seni moden mungkin tidak mempengaruhi lintasan penurunan kognitif, tidak takut, ”tulis para penyelidik di akhir makalah mereka.

"Sekiranya keluarga dan rakan-rakan memberikan pandangan kecewa ketika membuka hadiah Krismas mereka, ingatkan mereka bahawa pelaburan dalam aktiviti intelektual sepanjang hidup dapat memberi mereka titik kognitif yang lebih tinggi dari mana harus ditolak," mereka mendorong.

none:  sakit - anestetik gigitan-dan-sengatan insurans kesihatan - insurans perubatan