Makan pada awal hari membantu menurunkan berat badan dengan mengurangkan selera makan

Penyelidikan baru mengesahkan bahawa beralih waktu makan ke tingkap yang lebih kecil, pada awal hari dapat membantu penurunan berat badan. Ini juga menunjukkan bahawa penurunan berat badan dari jenis jadual makan ini mungkin disebabkan oleh penurunan selera makan dan hormon kelaparan, dan bukannya pembakaran kalori.

Penyelidikan baru mendapati bahawa makan hanya antara pukul 8:00 pagi dan 2:00 malam mengurangkan selera makan.

Makalah yang terdapat dalam jurnal Obesiti menerangkan percubaan yang menunjukkan bagaimana waktu makan mempengaruhi metabolisme.

Penulis menulis bahawa "Makan selaras dengan irama sirkadian dengan makan di awal siang hari tampaknya dapat menurunkan berat badan dan meningkatkan kesihatan metabolik."

Namun, mereka menambahkan bahawa tidak jelas mekanisme mana yang dapat mendorong "penurunan berat badan ini."

Oleh itu, kajian baru adalah "percubaan rawak pertama untuk menentukan bagaimana waktu makan mempengaruhi metabolisme tenaga 24 jam ketika pengambilan makanan dan frekuensi makanan sesuai."

Para penyelidik membandingkan dua kumpulan orang yang makan tiga kali makan yang sama setiap hari selama 4 hari tetapi dengan jangka masa yang berbeza: jadual makan awal (eTRF) dan jadual kawalan.

Sebanyak 11 lelaki dan wanita menyelesaikan percubaan: 6 di kumpulan eTRF dan 5 di kumpulan kawalan. Untuk memenuhi syarat untuk menjalani percubaan, para peserta harus berada dalam keadaan sihat, berusia antara 25 dan 45 tahun, dan berat badan berlebihan.

Mengurangkan selera makan dan hormon lapar

Kumpulan eTRF sarapan pagi pada pukul 8:00 pagi dan makan makanan terakhir mereka pada jam 2:00 petang. Mereka kemudian berpuasa sekitar 18 jam sebelum sarapan pada keesokan harinya.

Kumpulan kawalan juga sarapan pada pukul 8:00 pagi tetapi makanan terakhir mereka pada hari itu adalah pada pukul 8:00 malam. Oleh itu, mereka berpuasa sekitar 12 jam sebelum sarapan pada keesokan harinya.

Penulis menyamakan jadual kawalan "dengan waktu sarapan dan makan malam yang dilaporkan oleh orang tengah untuk orang dewasa Amerika."

Pada hari keempat, para peserta menjalani banyak ujian di ruang pernafasan untuk mengukur metabolisme mereka. Langkah-langkah tersebut termasuk kalori yang dibakar dan jumlah lemak, karbohidrat, dan protein yang dibakar.

Para peserta menilai pelbagai aspek selera - seperti rasa lapar, keinginan dan keupayaan untuk makan, dan kenyang - dengan menunjukkan persepsi mereka terhadap langkah-langkah ini pada skala slaid visual.

Dari sampel darah dan air kencing yang diberikan oleh peserta pada waktu pagi dan petang, pasukan juga dapat menilai tahap hormon kelaparan.

Hasil kajian menunjukkan bahawa pembakaran kalori tidak banyak berbeza antara kumpulan. Walau bagaimanapun, mereka yang mengikut jadual eTRF mempunyai kadar ghrelin hormon kelaparan yang lebih rendah dan melaporkan peningkatan dalam beberapa aspek selera makan.

Membakar lebih banyak lemak

Hasil kajian juga menunjukkan bahawa kumpulan eTRF nampaknya telah membakar lebih banyak lemak dalam jangka masa 24 jam.

Berspekulasi mengenai mengapa eTRF dapat mendorong pembakaran lemak, pasukan mencadangkan bahawa makan makanan terakhir pada waktu siang dapat membantu tubuh beralih dari membakar karbohidrat menjadi pembakar lemak untuk tenaga.

Walau bagaimanapun, para penyelidik mengingatkan bahawa penemuan mengenai pembakaran lemak adalah awal dan memerlukan kajian yang lebih lama untuk mengesahkan dan mengesahkan sama ada strategi seperti eTRF dapat membantu orang menurunkan lemak badan.

Pengarang kajian utama Courtney M. Peterson, Ph.D., penolong profesor sains pemakanan di University of Alabama di Birmingham, mengatakan bahawa kajian sebelumnya tidak dapat menjelaskan sama ada strategi waktu makan membantu orang menurunkan berat badan dengan membakar kalori atau menekan selera makan.

Penemuan kajian haiwan nampaknya bertentangan dengan kajian manusia. Beberapa kajian berdasarkan tikus menunjukkan bahawa strategi pengambilan makanan membantu menurunkan berat badan melalui pembakaran kalori, sementara yang lain tidak menemukannya.

Namun, Peterson dan rakan sekerja menunjukkan bahawa kajian sebelumnya tidak secara langsung mengukur pembakaran kalori atau mereka mempunyai kekurangan lain yang dapat mengaburkan hasilnya.

"Kami mengesyaki bahawa sebilangan besar orang mungkin menganggap strategi penentuan waktu makan membantu menurunkan berat badan atau untuk mengekalkan berat badan mereka kerana strategi ini secara semula jadi tampaknya dapat mengurangkan selera makan, yang dapat membantu orang makan lebih sedikit."

Courtney M. Peterson, Ph.D.

none:  pemakanan - diet industri farmasi - industri bioteknologi kesihatan