Latihan boleh mengurangkan risiko serangan jantung pada orang yang sihat

Penyelidikan baru, muncul di Jurnal Jantung Eropah, menunjukkan bahawa kekurangan aktiviti fizikal dapat meningkatkan risiko serangan jantung secara drastik dalam jangka panjang, walaupun ketika ini tidak ada gejala.

Latihan yang menaikkan kadar denyutan jantung, seperti berlari, dapat mengurangkan risiko serangan jantung sebanyak setengah, menunjukkan kajian baru.

Kecergasan kardiorespirasi menggambarkan keupayaan tubuh untuk menyampaikan oksigen ke otot ketika kita melakukan aktiviti fizikal. Secara khusus, istilah ini merujuk pada "kecekapan jantung, paru-paru dan sistem vaskular."

Sebilangan besar penyelidikan telah menghubungkan kecergasan kardiorespirasi dengan pelbagai hasil kesihatan yang positif, mulai dari mencegah penyakit kardiovaskular dan kematian semua penyebab hingga mencegah diabetes dan meningkatkan daya tahan insulin.

Walau bagaimanapun, sebahagian besar kajian sebelumnya bergantung pada tahap kecergasan peserta yang dilaporkan sendiri.

Penyelidikan baru menggunakan kaedah yang lebih tepat untuk mengukur kecergasan kardiorespirasi dan menyoroti satu lagi kelebihannya.

Tahap kecergasan yang lebih tinggi dapat mengurangkan risiko serangan jantung, menurut kajian baru itu. Sebaliknya, sarankan para penyelidik, tahap kecergasan yang buruk dapat meningkatkan risiko masa depan walaupun tidak ada gejala amaran pada masa ini.

Bjarne Nes, dari Kumpulan Penyelidikan Latihan Jantung Universiti Sains dan Teknologi di Trondheim, adalah pengarang dan penulis terakhir kajian ini.

Mengkaji tahap kecergasan dan risiko serangan jantung

Nes dan rakan-rakannya menganalisis kecergasan kardiorespirasi lebih daripada 4,500 orang yang mengambil bahagian dalam tinjauan kesihatan yang luas yang disebut HUNT3.

Tidak ada peserta yang mempunyai sejarah penyakit kardiovaskular, penyakit paru-paru, barah, atau tekanan darah tinggi pada awal kajian.

Lebih dari 50 peratus peserta adalah wanita, dan lebih dari 80 persen dari mereka berisiko rendah untuk menghidap penyakit kardiovaskular selama 10 tahun.

Para saintis menggunakan "kaedah standard emas" - atau pengambilan oksigen maksimum - untuk mengukur tahap kecergasan peserta secara langsung.

Pengambilan oksigen maksimum merujuk kepada jumlah oksigen maksimum yang dapat diserap oleh badan semasa bersenam. Menurut Nes, itu adalah "ukuran kecergasan yang paling tepat."

Kecergasan yang tinggi mengurangkan risiko serangan jantung

Menjelang akhir kajian, 147 peserta mengalami serangan jantung atau mengalami angina pectoris - dua keadaan disebabkan oleh arteri koronari yang tersumbat atau menyempit.

Analisis oleh para penyelidik mendedahkan hubungan antara penurunan risiko kardiovaskular dan peningkatan tahap kecergasan.

"Walaupun di kalangan orang yang kelihatan sihat, 25 peratus daripada individu yang paling cergas sebenarnya hanya mempunyai setengah risiko yang paling tinggi dan yang paling tidak sesuai dengan 25 peratus," lapor Nes.

Tambahan pula, walaupun peningkatan kecil dalam kecergasan kardiorespirasi menyaksikan manfaat yang besar untuk kesihatan jantung. Yaitu, setiap peningkatan kecergasan sebanyak 3.5 mata berkorelasi dengan risiko serangan jantung atau angina sebanyak 15 peratus lebih rendah.

"Kami menemui kaitan yang kuat antara tahap kecergasan yang lebih tinggi dan risiko serangan jantung dan angina pektoris yang lebih rendah selama 9 tahun berikutan pengukuran yang dilakukan," kata Nes.

"Kami tahu bahawa pesakit dengan pengambilan oksigen rendah berisiko meningkat kematian pramatang dan penyakit kardiovaskular," lanjutnya.

"Kajian kami menunjukkan bahawa kecergasan yang buruk adalah faktor risiko bebas untuk penyakit arteri koronari, bahkan di kalangan wanita dan lelaki yang sihat yang relatif sihat."

Bjarne Nes

‘Gunakan latihan sebagai ubat pencegahan’

Dr. Jon Magne Letnes, penulis pertama kajian, juga mengulas lebih lanjut mengenai penemuan tersebut. "Hasil kami harus mendorong orang untuk menggunakan latihan sebagai ubat pencegahan," kata Dr. Letnes.

"Beberapa bulan senaman teratur yang membuat Anda kehabisan nafas dapat menjadi strategi yang efektif untuk mengurangi risiko penyakit kardiovaskular."

Dr. Letnes menjelaskan bahawa kecergasan kardiorespirasi memberikan pandangan lebih banyak daripada sekadar daya tahan untuk bersenam.

"Kecergasan bukan hanya ukuran seberapa banyak yang anda latih dalam hidup anda, tetapi juga memberitahu anda jenis gen yang anda miliki," katanya.

"Faktor lain seperti kegemukan juga boleh mempengaruhi kecergasan. Oleh itu, kami mengukur banyak fungsi tubuh, dan dari kajian lain, kami tahu bahawa kedua-dua gen dan aktiviti fizikal berperanan dalam bagaimana jantung dan saluran darah anda berfungsi, "jelas Dr. Letnes.

Penulis pertama kajian berpendapat doktor harus mempertimbangkan pengukuran kecergasan ketika menilai risiko penyakit jantung.

"Walaupun tidak selesa dan sukar untuk mengukur pengambilan oksigen di pejabat doktor, ada kalkulator sederhana dan agak tepat yang dapat memberikan anggaran yang baik mengenai kecergasan dan risiko penyakit," dia menasihati.

none:  penyakit jantung disfungsi ereksi - ejakulasi pramatang urologi - nefrologi