Latihan boleh mencegah serangan jantung pada orang yang sihat

Penyelidikan baru yang diterbitkan di Jurnal Jantung Eropah menunjukkan bahawa walaupun orang yang tidak mempunyai tanda-tanda penyakit kardiovaskular harus bersenam untuk mencegah serangan jantung. Kecergasan kardiorespirasi boleh menjadi peramal masalah masa depan, memberi amaran kepada para penyelidik.

Malah orang yang cergas dan sihat harus melakukan senaman secara teratur untuk menjaga penyakit jantung.

Penyakit jantung tetap menjadi penyebab utama kematian di kalangan lelaki dan wanita di Amerika Syarikat, yang bertanggungjawab untuk kematian sekitar 610,000 orang setiap tahun.

Penyakit arteri koronari adalah bentuk penyakit jantung yang paling biasa, yang sering mengakibatkan serangan jantung.

Namun, walaupun orang yang sihat mungkin berisiko terkena serangan jantung, kata penyelidikan baru.

Walaupun seseorang tidak mempunyai tanda-tanda masalah kardiovaskular, kecergasan kardiorespirasi rendah dapat meramalkan penyakit jantung pada masa akan datang. Atas sebab ini, individu yang sihat harus bersenam secara teratur untuk menjaga penyakit jantung.

Jon Magne Letnes, Ph.D., dari Universiti Sains dan Teknologi Norway (NTNU) di Trondheim, adalah pengarang utama makalah baru itu.

Mempelajari tahap kecergasan kardiorespirasi

Letnes dan rakan sekerja menganalisis kecergasan kardiorespirasi 4.527 individu "sihat dan cergas" yang mendaftar dalam kajian HUNT3 besar pada tahun 2006-2008.

Sebagai sebahagian daripada kajian, para peserta berlari di treadmill sambil memakai topeng oksigen dan monitor denyut jantung. Para penyelidik mengukur kecergasan kardiorespirasi peserta, yang merupakan kemampuan tubuh untuk membekalkan otot dengan oksigen yang mencukupi semasa bersenam.

Ukuran standard kecergasan kardiorespirasi adalah VO2max - iaitu, "jumlah maksimum oksigen yang dapat digunakan oleh tubuh dalam jangka waktu tertentu untuk melakukan senaman yang kuat." Ini bergantung pada berat badan seseorang, juga kesihatan dan kekuatan sistem pernafasan mereka.

Para saintis juga mempunyai akses ke data mengenai status merokok peserta, pengambilan alkohol, sejarah keluarga penyakit jantung, aktiviti fizikal, indeks jisim badan (BMI), tekanan darah, dan kadar kolesterol.

Letnes dan pasukan mengikuti peserta selama hampir 9 tahun.

‘Latihan sebagai ubat pencegahan’

Sepanjang 9 tahun masa tindak lanjut, hanya 147 (3.3 peratus) peserta yang menghidap penyakit jantung, meninggal dunia atau memerlukan celah pintasan arteri koronari. Ini adalah prosedur pembedahan yang membuang arteri dan melancarkan aliran darah ke jantung.

Walau bagaimanapun, Letnes dan rakan-rakannya juga mendapati bahawa kecergasan kardiorespirasi yang lebih baik berkorelasi dengan penurunan risiko kardiovaskular - termasuk risiko serangan jantung - sepanjang tempoh kajian.

Bjarne Nes, seorang penyelidik di NTNU dan pengarang kajian yang sesuai, merumuskan penemuan itu, dengan mengatakan, "Kami mendapati hubungan yang kuat antara kecergasan yang lebih besar dan penurunan risiko kejadian koronari selama 9 tahun tindak lanjut sangat sampel orang dewasa yang sihat. "

"Sebenarnya, para peserta yang berada di 25 [persen] dari mereka yang mempunyai kecergasan kardiorespirasi tertinggi memiliki hampir setengah risiko dibandingkan dengan mereka yang berada di 25 [persen] dengan tahap kecergasan terendah."

Bjarne Nes

Lebih khusus lagi, risiko mengalami masalah jantung turun sebanyak 15 peratus dengan setiap setara metabolik. Ini adalah unit pengukuran yang menyatakan "biaya aktiviti fizikal sebagai gandaan kadar metabolisme rehat."

"Ini menunjukkan bahawa kecergasan kardiorespirasi yang lebih besar melindungi terhadap masalah jantung dan saluran darah kronik dan akut," kata Nes. "Bahkan peningkatan kecergasan yang kecil dapat memberikan dampak besar pada kesehatan."

Penulis utama kajian menambahkan bahawa kajian itu harus "mendorong penggunaan senaman sebagai ubat pencegahan. Latihan selama beberapa bulan mungkin merupakan kaedah yang berkesan untuk mengurangkan risiko kardiovaskular. "

none:  limfologilymphedema batuk kering limfoma