Kecergasan: Bagaimana catatan media sosial rakan mempengaruhi kita?

Adakah anda berkongsi semua mercu tanda kecergasan anda di media sosial? Adakah anda sering melihat gambar-gambar abs otot kencang dan otot yang dipompa? Saya yakin jawapannya kepada sekurang-kurangnya salah satu daripada pertanyaan itu adalah "ya", tetapi bagaimana tulisan yang berkaitan dengan latihan mempengaruhi orang lain? Satu kajian baru menangani masalah itu.

Bagaimanakah selfie gim rakan kita - dan catatan media sosial yang berkaitan dengan latihan - mempengaruhi kita?

Sebab di sebalik mengapa kita - dan rakan kita - mungkin ingin berkongsi kejayaan latihan di media sosial adalah pelbagai.

Mungkin ini hanya cara untuk melacak perjalanan yang sukar ini dan mencari motivasi melalui dorongan rakan kita.

Atau mungkin kita sendiri berusaha mengirim pesan motivasi, yang menyiratkan, “Jika saya dapat melakukannya, begitu juga awak! " (Walaupun mengapa tidak terus maju dan mengakui bahawa itu mungkin hanya sombong yang jujur?)

Tetapi apakah tanggapan mengenai pencapaian ini di media sosial daripada rakan dan pengikut? Jadi, di luar "suka", hati kecil, dan komen "anda pergi, kawan saya!" atau "dilakukan dengan baik", bagaimana catatan ini mempengaruhi jiwa orang lain?

Stephen Rains, di University of Arizona di Tucson, dan Tricia Burke, di Texas State University di San Marcos, baru-baru ini memimpin sebuah kajian yang menyiasat "hasil penerimaan [rangkaian sosial] mengenai latihan."

Pos kecergasan dan gambar badan

Penemuan penyelidik - diterbitkan dalam jurnal Komunikasi Kesihatan - menunjukkan bahawa orang yang melihat banyak catatan berkaitan kecergasan dari rakan mereka mungkin menjadi lebih sedar tentang tubuh mereka sendiri.

"Apabila orang mendapat lebih banyak catatan mengenai latihan, itu membuat mereka lebih peduli dengan berat badan mereka - lebih sedar diri - dan itu bukan perkara yang baik," kata Rains.

Dalam kajian mereka, Rains dan Burke bekerja dengan 394 peserta, di mana 304 daripadanya menyediakan set data yang lengkap. Dari jumlah tersebut, 232 peserta "melaporkan terlibat sekurang-kurangnya beberapa latihan," jadi sampel akhir dibatasi untuk kumpulan ini.

Para peserta diminta untuk mengakses akaun media sosial mereka yang paling banyak digunakan dan melihat catatan yang dimasukkan oleh rakan mereka sejak 30 hari yang lalu. Mereka kemudian diminta untuk menghitung berapa banyak catatan ini berkaitan dengan rutin senaman rakan mereka, yang boleh merangkumi pelbagai aktiviti fizikal - dari berjalan kaki ke gimnasium.

Untuk menilai kesan tulisan seperti itu, para peserta kemudian diberitahu untuk mengenal pasti tiga "poster kecergasan" teratas dalam senarai rakan mereka dan mengatakan seberapa serupa pendapat mereka dengan masing-masing orang - mempertimbangkan, misalnya, sama ada mereka mempunyai latar belakang, jenis badan, atau usia.

Akhirnya, mereka semua diminta untuk melengkapkan kuesioner di mana mereka melaporkan bagaimana perasaan mereka mengenai berat badan mereka sendiri, bagaimana sikap mereka untuk bersenam, dan apakah mereka cenderung membuat perbandingan sosial ke atas atau ke bawah.

Di sini, "perbandingan sosial ke atas" merujuk kepada pemikiran orang lain sebagai orang yang anda inginkan, dan perbandingan "ke bawah" merujuk kepada menganggap orang lain sebagai "kurang dari."

"Hasil kami bercampur-campur," lapor Rains, menyatakan bahawa kesan catatan berkaitan latihan pada penonton dapat berjalan baik dan lebih buruk.

"Yang baik dapat muncul dari ini, dalam arti ia dapat membuat beberapa orang lebih tertarik untuk berolahraga dan merasa lebih baik untuk bersenam, tetapi mungkin membuat orang lain merasa lebih buruk pada diri mereka sendiri jika mereka lebih peduli dengan berat badan mereka."

Stephen Rains

Itu semua bergantung kepada persepsi rakan sebaya

Rains dan Burke menyedari bahawa reaksi penonton terhadap siaran media sosial yang berkaitan dengan latihan banyak bergantung pada persepsi mereka mengenai hubungan mereka dengan poster tersebut.

"Kami memikirkannya dari perspektif teori perbandingan sosial, dan idea bahawa kami menggunakan orang lain sebagai penanda aras untuk mengetahui di mana kami berdiri," jelas Rains.

Dia juga menambahkan bahawa "persamaan akan meningkatkan perbandingan sosial, jadi jika orang yang membuat catatan tentang latihan adalah seseorang yang berada dalam kelompok usia anda, memiliki binaan yang serupa, atau latar belakang yang serupa, anda mungkin menganggap itu rujukan yang cukup baik, dan itu mungkin mencetuskan rasa berat badan anda yang lebih besar. "

Oleh itu, dalam senario terburuk, individu yang menganggap rakan sebaya mereka sangat mirip dengan diri mereka dalam hal lain menjadi lebih bimbang tentang berat badan mereka sendiri, dan imej badan mereka cenderung merosot.

Walau bagaimanapun, kesan positif juga mungkin berlaku. Orang yang lebih mudah terlibat dalam perbandingan sosial ke atas, mencari teman, dan berusaha untuk menjadi lebih baik mungkin akan menggunakan catatan berkaitan latihan rakan sebaya mereka sebagai motivasi untuk usaha kecergasan mereka sendiri.

"Dengan perbandingan sosial yang meningkat, anda cenderung membandingkan diri anda dengan yang anda anggap lebih hebat daripada anda," kata Burke. "Dari segi latihan," katanya, "jika seseorang banyak menulis tentang latihan, mereka harus benar-benar bugar, jadi Anda menggunakannya sebagai motivator."

Pada masa yang sama, orang yang memberikan pemerintahan bebas terhadap perbandingan sosial ke bawah cenderung memandang rendah rakan sebaya mereka dan tidak akan dipengaruhi oleh catatan media sosial mereka dengan cara apa pun.

Rains dan Burke juga menyatakan bahawa media sosial tetap menjadi jalan keluar misteri ketika memahami bagaimana ia mempengaruhi penggunanya.

"Ini semua masih baru, dan kami berusaha memahami maksudnya, dan jika dan mengapa itu penting," catat Rains.

Burke menyimpulkan dengan mengatakan bahawa langkah mereka selanjutnya dari sini adalah untuk mengetahui lebih banyak "mengenai mengapa orang membuat catatan mengenai [usaha latihan fizikal mereka] dan bagaimana mereka membuat keputusan mengenai apa yang hendak diposkan."

none:  skizofrenia osteoporosis pediatrik - kesihatan kanak-kanak