Ruang hijau di bandar dapat membantu orang hidup lebih lama

Kajian terbesar di dunia setakat ini telah membuktikan betapa pentingnya ruang hijau bandar untuk mencegah kematian pramatang.

Penyelidikan baru mengukuhkan idea bahawa ruang hijau meningkatkan umur panjang.

Sebanyak 63% orang di Amerika Syarikat tinggal di bandar.

Beberapa bandar lebih hijau daripada yang lain - Philadelphia, misalnya, mempunyai sejarah penghijauan bandar yang panjang dan bahkan ingin meningkatkan 20% ruang hijau - dan bandar-bandar utara cenderung mempunyai ruang hijau yang lebih sedikit daripada yang selatan.

Kini, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) ingin menyoroti pentingnya ruang hijau dalam kesejahteraan dan kesihatan awam.

Ruang hijau bandar seperti taman, padang sukan, hutan, tepi tasik, dan taman memberi orang ruang untuk aktiviti fizikal, relaksasi, ketenangan, dan melepaskan diri dari panas. Beberapa kajian menunjukkan bahawa ruang-ruang ini mengurangkan tekanan dan meningkatkan kesihatan mental dan fizikal.

Ruang hijau juga dikaitkan dengan kualiti udara yang lebih baik, pengurangan kebisingan lalu lintas, suhu yang lebih sejuk, dan kepelbagaian yang lebih besar.

Tambahan pula, anggaran baru-baru ini menjadikan sekitar 3.3% kematian global disebabkan oleh kekurangan aktiviti fizikal, kebanyakannya disebabkan oleh jalan kaki yang lemah dan akses terhad ke kawasan rekreasi.

Walau bagaimanapun, banyak kajian ini hanya melihat pada titik waktu tertentu dan berbeza-beza bagaimana mereka mengukur penggunaan ruang hijau orang.

Kini, tinjauan paling komprehensif setakat ini telah menganalisis sembilan kajian membujur yang merangkumi tujuh negara, 8 juta orang, dan beberapa tahun susulan.

Muncul di Kesihatan Planet Lancet, analisis meta menemui bukti kukuh untuk menunjukkan bahawa ruang bandar hijau dapat menolong orang hidup lebih lama.

Institut Kesihatan Global Barcelona (ISGlobal) di Sepanyol melakukan tinjauan ini dengan kerjasama Universiti Negeri Colorado di Fort Collins.

Taman boleh melindungi daripada kematian awal

"Kajian menunjukkan bahawa ruang hijau di bandar-bandar mengurangkan kematian pramatang," jelas Dr Mark Nieuwenhuijsen, pengarah Inisiatif Perancangan Bandar, Alam Sekitar, dan Kesihatan di ISGlobal.

"Bandar sering tidak mempunyai banyak ruang hijau," tambahnya. "Ruang hijau juga baik untuk mitigasi iklim dengan mengurangi kesan pulau panas di bandar dan mengurangkan kesan pencemaran udara."

“Ruang hijau juga bagus untuk penyerapan karbon. Oleh itu, terdapat banyak kesan yang bermanfaat. Oleh itu, meningkatkan ruang hijau dapat mengurangkan sejumlah besar kematian pramatang di bandar. "

Mark Nieuwenhuijsen

Kajian ini, yang dibuat berdasarkan besarnya, didorong oleh keperluan WHO untuk mengembangkan alat penilaian impak kesihatan untuk campur tangan hijau di bandar-bandar, Dr. Nieuwenhuijsen menjelaskan untuk Berita Perubatan Hari Ini.

Lebih khusus lagi, WHO memerlukan gambaran yang kuat mengenai hubungan antara ruang hijau dan kematian pramatang untuk merancang alat untuk campur tangan hijau.

"Kami secara sistematik mencari dan memasukkan semua kajian kohort yang dapat kami temukan di NDVI, ukuran ruang hijau yang mudah diperoleh, dan kematian pramatang, dan melakukan meta-analisis," kata Dr Nieuwenhuijsen.

Pasukan penyelidik, menggunakan bukti yang ada dari kajian yang telah melihat sekumpulan individu yang sama selama beberapa tahun, menganalisis ketersediaan ruang hijau (dari gambar satelit) dan kematian pramatang disebabkan oleh semua sebab.

Kajian yang mereka kaji meliputi lebih daripada 8 juta orang di A.S., Kanada, China, Itali, Sepanyol, Switzerland, dan Australia.

Para penyelidik mendapati bahawa untuk setiap kenaikan 0.1 dalam skor vegetatif dalam jarak 500 meter dari rumah seseorang, terdapat penurunan kematian pramatang sebanyak 4%. Hasil ini menunjukkan betapa pentingnya ruang hijau ketika menyusun strategi kesihatan awam.

Bandar mesti fokus pada penghijauan

"Banyak kota sudah menghijau, tetapi kajian ini memberikan sokongan lebih lanjut bahawa mereka harus terus menghijau. Juga, bandar-bandar yang tidak memiliki banyak ruang hijau harus meningkatkannya - taman baru, pokok [di] jalan raya, lebih banyak padang rumput, [dan lain-lain], "kata Dr. Nieuwenhuijsen.

Para penyelidik kini menggunakan hasilnya untuk menganggarkan berapa banyak kematian prematur di seluruh dunia yang dapat dicegah jika mereka ingin mencapai tujuan ruang hijau mereka.

Mengenai apa yang akan terjadi selanjutnya, Dr. Nieuwenhuijsen memberitahu kami: "Ukuran ruang hijau yang kami gunakan (NDVI) agak kasar, walaupun berfungsi dengan baik. Tetapi peringkat seterusnya adalah untuk mengetahui sama ada beberapa ruang hijau berfungsi lebih baik daripada yang lain dan bagaimana faedahnya dapat meningkat lebih jauh. "

Selain menjadi kunci untuk kesihatan awam dan mencegah kematian pramatang, para penyelidik menyebutkan peningkatan keanekaragaman hayati dan mitigasi perubahan iklim sebagai alasan kuat untuk menaikkan ruang hijau dan menjadikan bandar-bandar lebih lestari dan dapat didiami.

none:  sukan-perubatan - kecergasan hipotiroid osteoartritis