Bagaimana muzik membantu jantung mendapat rentak

"Muzik dapat menusuk jantung secara langsung; ia tidak memerlukan perantaraan, ‚ÄĚtulis saintis Oliver Sacks. Penyelidikan perubatan memberi kepercayaan kepada pemerhatiannya, kerana muzik klasik diketahui dapat menurunkan kadar jantung dan tekanan darah. Walau bagaimanapun, satu kajian baru menunjukkan bahawa sedikit "mediasi" dari ubat antihipertensi banyak membantu jantung mencari irama semula jadi dan sihat.

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa muzik membantu jantung untuk tetap sihat dengan meningkatkan kesan ubat tekanan darah.

Menggabungkan kekuatan muzik yang menenangkan dengan kesan menguntungkan ubat antihipertensi nampaknya mewujudkan sinergi yang indah yang menurunkan kadar denyutan jantung dan tekanan darah orang yang menghidap hipertensi.

Ini adalah hasil utama kajian baru yang dilakukan oleh pasukan penyelidik antarabangsa. Hasilnya kini diterbitkan dalam jurnal Laporan Ilmiah.

"Kedalaman muzik yang tidak dapat diungkapkan," seperti yang disebut oleh Sacks dalam bukunya Muzikofilia, telah terbukti sebelumnya mempunyai kesan penyembuhan pada jantung. Kajian menunjukkan bahawa muzik dapat menurunkan tekanan darah, mengurangkan degup jantung, dan meredakan penderitaan orang yang hidup dengan keadaan jantung.

Kesan menghiburkan muzik tidak berhenti di sini. Terapi muzik ditunjukkan untuk membantu jantung berkontraksi dan mendorong darah ke seluruh badan, muzik klasik dan rock menjadikan arteri anda lebih kenyal, dan mendengar muzik semasa pembedahan membantu menurunkan degupan jantung ke tahap yang lebih menenangkan.

Mengingat semua kesan positif muzik ini pada hati, mungkinkah muzik juga dapat meningkatkan kesan positif ubat tekanan darah?

Soalan ini membingungkan para penyelidik - yang diketuai oleh Vitor Engrácia Valenti, seorang profesor di Jabatan Patologi Bahasa Pertuturan di Universiti Negeri São Paulo di Brazil. Jadi, mereka berangkat untuk menyiasat.

Adele dan Enya meningkatkan ubat hipertensi

Prof Valenti dan rakan-rakannya menyiasat kesan muzik instrumental pada degupan jantung dan tekanan darah orang dengan "hipertensi yang terkawal dengan baik." Ini adalah 37 peserta yang telah mengambil ubat antihipertensi sekurang-kurangnya 6 bulan dan maksimum 1 tahun.

Setelah mengambil ubat tekanan darah biasa, para peserta mendengar muzik selama 60 minit menggunakan fon telinga. Keesokan harinya, mereka mengambil ubat seperti biasa, tetapi mereka terdiam dengan fon telinga dimatikan untuk jangka masa yang sama.

Lagu-lagu yang mereka dengarkan termasuk versi piano instrumental Adele's "Some Like You" dan "Hello," serta versi instrumental "Amazing Grace" oleh Chris Tomlin dan "Watermark" oleh Enya.

Pasukan ini mengambil ukuran kebolehubahan denyut jantung pada 20, 40, dan 60 minit setelah para peserta mengambil ubat tekanan darah.

Denyutan jantung peserta mendengar muzik turun dengan ketara 60 minit setelah minum ubat tekanan darah, sedangkan ketika mereka tidak mendengar muzik, denyut jantung sama sekali tidak perlahan.

Kesan ubat pada tekanan darah juga "lebih kuat" ketika para peserta menjalani muzik instrumental.

"Kami mendapati bahawa kesan ubat antihipertensi terhadap degup jantung ditingkatkan dengan mendengar muzik."

Vitor Engrácia Valenti

Para saintis membuat spekulasi mengenai mekanisme berpotensi yang dapat menjelaskan hasilnya. Merujuk pada beberapa penelitian sebelumnya, mereka mengatakan, "Kami telah memerhatikan muzik klasik yang mengaktifkan sistem saraf parasimpatik dan mengurangkan aktiviti bersimpati."

Sistem saraf simpatik bertanggungjawab untuk mempercepat degupan jantung dan meningkatkan tekanan darah, sedangkan parasimpatis melakukan sebaliknya.

Jadi, selain mencetuskan sistem saraf parasimpatis, para penyelidik membuat hipotesis bahawa muzik juga merangsang aktiviti gastrointestinal, yang pada gilirannya dapat mempermudah dan mempercepat penyerapan ubat tekanan darah.

none:  kosmetik-perubatan - pembedahan plastik kayap sel-sel penyelidikan