Faktor metabolik berkemungkinan menyumbang kepada anoreksia

Para saintis telah mendefinisikan anoreksia nervosa sebagai metabolik dan juga penyakit psikiatri. Mereka mencadangkan bahawa rawatan harus mengatasi sifat hibrid dari gangguan makan yang berpotensi mematikan.

Satu kajian baru meneroka asas genetik anoreksia nervosa.

Pasukan antarabangsa lebih daripada 100 penyelidik mengkaji DNA berpuluh-puluh ribu orang dengan dan tanpa anoreksia nervosa.

A Genetik Alam makalah menerangkan bagaimana mereka mengenal pasti lapan gen dengan kaitan kuat dengan anoreksia nervosa.

Sebilangan gen mempunyai kaitan yang signifikan dengan penyakit psikiatri lain, seperti skizofrenia, kemurungan, kegelisahan, dan gangguan obsesif-kompulsif.

Walau bagaimanapun, penemuan ini juga menunjukkan hubungan genetik dengan aktiviti fizikal, metabolisme glukosa, bagaimana tubuh menggunakan lemak, dan pengukuran badan. Di samping itu, pautan ini nampaknya tidak bergantung kepada hubungan genetik biasa dengan indeks jisim badan (BMI).

"Sehingga kini," kata pengarang kajian kanan kanan Cynthia M. Bulik, seorang profesor gangguan makan di Sekolah Perubatan di University of North Carolina di Chapel Hill, "fokus kami adalah pada aspek psikologi anoreksia nervosa, seperti keinginan pesakit untuk kurus. "

Walau bagaimanapun, penemuan baru mengenai peranan metabolisme dapat membantu menjelaskan mengapa orang dengan anoreksia "sering turun ke berat badan yang rendah, bahkan setelah pemulihan terapi," tambahnya.

‘Penyakit yang kompleks dan serius’

"Anorexia nervosa adalah penyakit yang kompleks dan serius, yang mempengaruhi 0.9-4.0% wanita dan 0.3% lelaki," kata penulis kajian.

Walaupun berat badan mereka telah mencapai tahap yang sangat rendah, orang yang menderita anoreksia dapat merasa takut untuk meningkatkannya.

Persepsi diri individu dengan anoreksia nervosa yang mencapai berat badan yang sangat rendah adalah bahawa mereka masih berlebihan berat badan. Mereka juga nampaknya tidak menyedari bahaya kekurangan berat badan.

Anorexia nervosa adalah penyakit psikiatri yang paling membawa maut.

Ramai orang dengan anoreksia mati akibat keruntuhan metabolik dan kelaparan, sementara yang lain mati akibat bunuh diri. Sebagai penyebab kematian, bunuh diri lebih kerap berlaku pada wanita dengan anoreksia daripada pada wanita dengan jenis penyakit psikiatri yang lain.

Untuk kajian baru-baru ini, Prof Bulik dan rakan-rakan mengumpulkan data dari beberapa sumber. Jumlah set data berasal dari 16,992 orang dengan anoreksia nervosa dan 55,525 orang keturunan Eropah yang tidak menghidap penyakit tersebut.

Mereka menjalankan kajian persatuan genom (GWAS) data. GWAS adalah teknik yang dengan cepat mencari perbezaan genetik dalam DNA orang.

Para saintis mendapati GWAS alat yang berguna untuk mengenal pasti gen di sebalik keadaan yang kompleks seperti barah, diabetes, asma, dan penyakit jantung, serta penyakit psikiatri.

Pendekatan baru untuk anoreksia

Pasukan mengenal pasti lapan perbezaan "signifikan" antara DNA individu dengan anoreksia dan mereka yang tidak menghidapnya.

"Senibina genetik anoreksia nervosa," tulis penulis, "mencerminkan gambaran klinikalnya, menunjukkan korelasi genetik yang signifikan dengan gangguan psikiatri, aktiviti fizikal, dan metabolik (termasuk glisemik), lipid, dan sifat antropometri, bebas daripada kesan varian biasa dikaitkan dengan [BMI]. "

Para penyelidik mencadangkan bahawa kaitan dengan aktiviti fizikal dapat menjelaskan mengapa orang dengan anoreksia nervosa cenderung sangat aktif.

"Keabnormalan metabolik yang dilihat pada pesakit dengan anoreksia nervosa paling sering dikaitkan dengan kelaparan, tetapi kajian ini menunjukkan bahawa mereka juga dapat menyumbang kepada perkembangan gangguan," kata pengarang kanan kanan Gerome Breen, Ph.D., pembaca neuropsikiatrik dan genetik terjemahan di King's College London, di United Kingdom.

"Hasil ini menunjukkan bahawa kajian genetik mengenai gangguan makan dapat menghasilkan petunjuk baru yang kuat mengenai penyebabnya dan dapat mengubah cara kita mendekati dan merawat anoreksia," tambahnya.

"Kegagalan untuk mempertimbangkan peranan metabolisme mungkin telah menyumbang pada prestasi buruk di kalangan profesional kesihatan dalam merawat penyakit ini."

Prof Cynthia M. Bulik

none:  skizofrenia sembelit gastrousus - gastroenterologi