Kompaun baru dapat melawan melanoma yang agresif

Penyelidikan baru, muncul dalam jurnal Sel, mendedahkan sebatian ubat yang dapat menghentikan pertumbuhan bentuk melanoma yang agresif.

Sekiranya berjaya dalam ujian klinikal manusia, sebatian baru dapat menyekat pertumbuhan melanoma dengan berkesan.

Melanoma adalah sejenis barah kulit yang menyumbang 1 peratus daripada semua kes barah kulit. Walaupun peratusan kecil ini, melanoma bertanggungjawab untuk sebilangan besar kematian akibat barah kulit.

Menurut American Cancer Society, lebih dari 96,000 orang di Amerika Syarikat akan menghidap melanoma pada tahun 2019, dan lebih dari 7,000 akan mati akibatnya.

Mutasi pada gen yang disebut saintis NRAS menyebabkan satu bentuk melanoma menjadi sangat agresif. Biasanya, gen NRAS menyandikan protein dengan nama yang sama yang terutama terlibat dalam mengatur pembahagian sel.

Walau bagaimanapun, NRAS adalah onkogen, yang bermaksud bahawa ketika bermutasi, ia memiliki kemampuan untuk mengubah sel normal menjadi sel barah. Melanoma dengan mutasi NRAS menyumbang 20-30 peratus daripada semua kes melanoma.

Penyelidikan baru mungkin menemui sebatian ubat yang dapat melawan barah kulit jenis ini. Rutao Cui, profesor farmakologi dan dermatologi Boston University School of Medicine, adalah pengarang terakhir dan sepadan dalam kajian ini.

Prof Cui menjelaskan motivasi untuk penelitian ini, dengan mengatakan, “Ada imunoterapi dan terapi yang disasarkan yang telah menunjukkan peningkatan besar bagi pasien dengan melanoma.

"Namun, bagi pesakit dengan mutasi NRAS, mereka tidak mempunyai strategi rawatan yang sangat berguna atau sangat berkesan."

Peranan gen STK19

Dalam mencari rawatan yang begitu berkesan, para penyelidik memeriksa "reaksi berantai" gen - dan protein masing-masing - yang mencetuskan melanoma dengan mutasi NRAS.

NRAS "bertindak seperti pertukaran genetik" yang, pada gilirannya, dihidupkan dan dimatikan oleh molekul lain. Seperti yang dijelaskan oleh Prof Cui dan pasukan, sehingga kini para penyelidik tidak mengetahui dengan tepat protein mana yang mencetuskan NRAS.

Namun, setelah melakukan serangkaian eksperimen di mana mereka menguji pengaruh pelbagai protein pada aktiviti NRAS, para saintis menyempitkan pencarian mereka ke protein yang disebut STK19.

Perubahan pada gen yang mengekod STK19 terdapat pada 25 peratus daripada semua melanoma manusia, tulis penulis.

Mereka percaya bahawa STK19 menghidupkan NRAS "hidup", yang seterusnya mengaktifkan gen lain. Yang penting, mereka dapat dengan mudah mematikan STK19, tidak seperti NRAS.

Inhibitor STK19 menghentikan pertumbuhan melanoma

Prof Cui dan pasukan kemudian melangkah lebih jauh. Mereka merancang penghambat STK19 dan mengujinya secara in vitro dan in vivo.

Kedua kultur sel dan model binatang mengungkapkan bahawa senyawa - disebut "ZT-12-037-01" - dapat menghambat NRAS dan menghentikan melanoma tumbuh.

"Bersama-sama, penemuan kami menyediakan strategi terapi baru dan mantap untuk melanoma, yang menyimpan mutasi NRAS," kata para penulis.

Seterusnya, Prof Cui dan pasukan merancang untuk menguji kompaun mereka dengan ujian klinikal manusia. Sehingga hasil percubaan seperti ini, diharapkan dapat membuktikan bahawa sebatian ini berkesan pada manusia, kita memerlukan langkah pencegahan yang lebih tepat terhadap melanoma, berhati-hati para saintis.

"Kami memerlukan lebih banyak pemantauan untuk diagnosis awal dan pemeriksaan seluruh tubuh untuk bintik-bintik yang bermasalah," kata Prof Cui, "dan strategi yang lebih proaktif untuk pesakit [dengan risiko paling tinggi mengembangkan melanoma] untuk mencegah perkembangan dan metastasis barah."

none:  hiv-dan-bantuan disleksia kegelisahan - tekanan