Hanya 'bisikan kucing' yang dapat membaca ekspresi wajah kucing

Kucing mempunyai reputasi untuk berdikari dan bahkan menyendiri, jadi tidak hairanlah jika wajah mereka sukar dibaca. Mungkin yang lebih tidak dijangka adalah penemuan yang menunjukkan bahawa sangat sedikit orang yang dapat menguraikan emosi dalam ekspresi wajah kucing dan kemampuan ini tidak ada kaitan dengan pemilikan kucing.

Fikirkan anda dapat memberitahu apa perasaan kucing anda? Penyelidikan baru menunjukkan sebaliknya.

Penyelidikan baru berasal dari University of Guelph, di Ontario, Kanada, dan hasilnya muncul dalam jurnal Kebajikan haiwan.

Prof Lee Niel, dari Pusat Campbell untuk Kajian Kesejahteraan Haiwan universiti, memimpin kajian ini dengan Prof Georgia Mason, dari institusi yang sama.

Walaupun kucing sama - jika tidak lebih - popular sebagai binatang peliharaan daripada anjing, persepsi yang meluas adalah bahawa kucing lebih mandiri dan sukar untuk diikat daripada rakan anjing mereka, seperti yang dicatat oleh penyelidik dalam makalah mereka.

Tetapi adakah ini benar? Kajian terbaru bahawa Berita Perubatan Hari Ini dilaporkan, misalnya, menunjukkan bahawa kucing berikatan dengan penjaga mereka sama seperti anjing atau bayi manusia.

Gambaran kucing kita mungkin berat sebelah, dan menguraikan apa yang berlaku dalam fikiran haiwan sukar difahami ini memerlukan lebih banyak kajian. Sehingga kini, saintis telah melakukan lebih banyak penyelidikan mengenai kemampuan manusia untuk memahami keadaan afektif anjing.

Inilah sebabnya mengapa Prof. Niel, Mason, dan pasukan mereka berangkat untuk menyelidiki sejauh mana manusia dapat menguraikan emosi kucing dari ekspresi wajah mereka.

Hanya 13% peserta yang 'kucing berbisik'

Mereka melakukannya dengan merekrut 6,329 peserta kajian dari 85 negara dan meminta mereka menonton 20 video kucing Youtube.

Video "dioperasikan dengan teliti" menggambarkan kucing dalam keadaan emosi negatif atau positif.

Dalam video negatif, misalnya, kucing menunjukkan tanda-tanda penghindaran dengan menarik diri dari objek atau orang atau melarikan diri ke tempat persembunyian. Di beberapa, mereka berjuang untuk menahan diri atau tidak diberi peluang seperti pergi ke luar rumah.

Kucing dalam video ini juga menggeram atau mendesis atau mengalami masalah kesihatan, seperti malaise atau sakit fizikal.

Dalam video positif, kucing telah mencari tempat kegemaran atau berinteraksi dengan orang, seperti dibelai.

Tidak ada video yang menggambarkan ekspresi wajah yang jelas, seperti mulut terbuka atau telinga yang rata, walaupun semua video tertumpu pada mata, moncong, dan mulut kucing.

Sebilangan besar peserta menunjukkan prestasi buruk pada ujian pengecaman wajah, dengan skor purata hampir di atas purata peluang - 11.85 mata daripada 20.

Namun, "13% peserta berjaya secara signifikan dalam mengenal pasti keadaan kucing yang lemah," lapor penulis, dengan orang-orang ini mendapat lebih daripada 15 mata daripada 20. Prof Mason dan pasukan melaporkan:

"Wanita lebih berjaya dalam tugas ini daripada lelaki, dan peserta yang lebih muda lebih berjaya daripada yang lebih tua, begitu juga peserta dengan pengalaman kucing profesional (mis., Veterinar)."

Para penyelidik secara tidak rasmi menjuluki kumpulan ini sebagai "bisikan kucing." Yang mengejutkan, mereka menambahkan, "Kontak peribadi dengan kucing (mis., Memiliki haiwan peliharaan) tidak banyak mempengaruhi" hasilnya.

"Fakta bahawa wanita pada umumnya memperoleh skor lebih baik daripada pria sesuai dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahawa wanita tampak lebih baik dalam menyahkod paparan emosi nonverbal, baik pada manusia dan anjing," kata Prof Mason.

"Keupayaan membaca ekspresi wajah haiwan sangat penting untuk penilaian kesejahteraan. Penemuan kami bahawa ada orang yang luar biasa dalam membaca petunjuk halus ini menunjukkan bahawa merupakan kemahiran yang boleh dilatih oleh lebih banyak orang, ‚ÄĚtambah Prof Neil.

Prof Mason menjelaskan apa yang membuat penyelidikan ini unik dan berbeza dengan kajian lain yang secara eksklusif memfokuskan pada ekspresi kesakitan haiwan. "Kajian ini adalah yang pertama untuk melihat penilaian keadaan emosi negatif yang lebih luas pada haiwan, termasuk ketakutan dan kekecewaan, serta keadaan emosi positif," katanya.

none:  gangguan makan endokrinologi ulseratif-kolitis