Kanser pankreas: Virus selesema yang dimodifikasi memusnahkan tumor

Penyelidik dari Queen Mary University of London di United Kingdom telah mengubahsuai virus selesema dan menggunakannya untuk berjaya menargetkan sel barah pankreas.

Kanser pankreas - ditunjukkan di sini - mungkin lebih mudah untuk dirawat kerana penemuan baru-baru ini.

Kanser pankreas adalah penyebab utama kematian berkaitan barah ketiga di Amerika Syarikat, dengan lebih daripada 43,000 kematian diperkirakan untuk tahun 2017.

Menurut Institut Kanser Nasional (NCI), lebih daripada 8 peratus orang yang didiagnosis menghidap barah pankreas mempunyai prognosis kelangsungan hidup selama 5 tahun, walaupun NCI, dan juga American Cancer Society, menekankan bahawa banyak orang hidup lebih lama dan tidak dua pesakit adalah serupa.

Seperti kebanyakan bentuk barah, semakin cepat barah pankreas dikesan, semakin baik pandangan pesakit. Apabila ditangkap lebih awal, barah pankreas cenderung dilokalisasi, yang memudahkan pengurusannya.

Keperluan untuk terapi yang lebih baik dan lebih berkesan untuk barah pankreas tetap teruk, terutama kerana ia berkembang dan menyebar dengan begitu cepat, sering kali menolak rawatan.

Untuk mengelakkan ketahanan terhadap ubat, para penyelidik berusaha menggunakan virus bermutasi untuk menargetkan sel barah pankreas dengan lebih tepat.

Dengan tujuan ini, sekumpulan penyelidik yang diketuai oleh Dr. Gunnel Halldén, dari Universiti Queen Mary, berupaya mengubahsuai virus selesema secara genetik.

Untuk menguji keberkesanannya terhadap barah, para saintis menggunakan model tikus pankreas yang diubahsuai secara genetik, yang melibatkan sel barah pankreas dari pesakit manusia.

Pengarang pertama makalah tersebut ialah Dr. Stella Man, dari Barts Cancer Institute di Queen Mary, dan penemuannya diterbitkan dalam jurnal Terapi Kanser Molekul.

Memusnahkan sel barah dari dalam

Tidak seperti sel pankreas yang sihat, sel barah pankreas mengandungi molekul yang disebut alpha v beta 6.

Dr. Halldén dan rakan-rakannya secara genetik mengubah virus selesema sehingga mengandung protein tambahan yang mengikat alpha v beta 6. Apabila virus selesema mendapat akses ke sel barah, ia berkembang biak di dalam sel, akhirnya membuatnya pecah dan memusnahkannya.

Kemudian, ketika virus itu berulang, kitaran diulang, akhirnya mematikan tumor sepenuhnya.

Pasukan ini menguji pendekatan baru ini dalam model tikus dengan sel barah manusia dan mendapati bahawa virus yang diubah berjaya menghentikan barah daripada berkembang.

"Kami telah menunjukkan untuk pertama kalinya bahawa barah pankreas dapat disasarkan secara khusus dengan versi yang diubahsuai dari virus selesema biasa […] Virus baru secara khusus menjangkiti dan membunuh sel-sel barah pankreas, menyebabkan beberapa kesan sampingan pada tisu sihat di dekatnya."

Stella Man

"Bukan hanya strategi penargetan kita selektif dan efektif," tambah penulis pertama, "tetapi kita sekarang telah membuat virus lebih lanjut sehingga dapat disebarkan dalam aliran darah untuk mencapai sel-sel barah yang telah menyebar ke seluruh tubuh."

Para penyelidik berharap dapat segera memindahkan penemuan ini ke ujian klinikal manusia.

"Jika kita dapat mengesahkan hasil ini dalam ujian klinikal manusia," kata Dr. Man, "maka ini dapat menjadi perawatan baru yang menjanjikan untuk pesakit barah pankreas, [yang] dapat digabungkan dengan ubat kemoterapi yang ada untuk membunuh sel-sel barah yang bertahan."

Mengenai catatan ini, Dr. Halldén menambah: “Pada masa ini, kami mencari dana baru untuk mendukung pengembangan lebih lanjut ke dalam ujian klinikal dalam 2 tahun ke depan. Dengan adanya pembiayaan ini, ujian fasa awal biasanya akan memakan masa sekitar 5 tahun untuk menentukan sama ada terapi itu selamat dan berkesan. "

none:  selesema babi pelajar perubatan - latihan farmasi - ahli farmasi