Sekiranya semua wanita diperiksa untuk kanser ovari?

Laporan baru-baru ini dari Pasukan Petugas Perkhidmatan Pencegahan Amerika Syarikat mendedahkan kebaikan dan keburukan pemeriksaan kanser ovari bagi wanita dengan risiko rata-rata menghidap penyakit tersebut.

Sebilangan besar wanita tidak boleh menjalani pemeriksaan kanser ovari kecuali jika mereka berada dalam kategori berisiko tinggi, mencadangkan kajian baru.

Pasukan Petugas Perkhidmatan Pencegahan Amerika Syarikat (USPSTF) meneliti berbagai kajian sebelumnya dalam usaha untuk memastikan apakah pemeriksaan untuk kanser ovari dapat mengurangkan risiko kematian bagi wanita yang tidak berisiko keturunan.

Hasil usaha mereka diterbitkan dalam jurnal JAMA.

Seperti yang ditunjukkan oleh USPSTF, barah ovari adalah penyebab kelima kematian akibat barah di kalangan wanita A.S. Sebenarnya, anggaran baru-baru ini mengunjurkan sejumlah 14.080 kematian akibat barah ovari pada tahun 2017.

Lebih 60 peratus kes barah ovari didiagnosis setelah barah merebak, tulis penulis. Walau bagaimanapun, ujian saringan tidak terbukti mempengaruhi kadar kematian pada masa lalu.

Sebenarnya, kajian telah membuktikan bahaya pemeriksaan tersebut, termasuk hasil positif palsu yang menyebabkan pembedahan dan komplikasi berikutnya.

Oleh itu, USPSTF menetapkan untuk "mengkaji secara sistematik bukti mengenai manfaat dan bahaya pemeriksaan kanser ovari di kalangan wanita berisiko rata-rata." Penemuan mereka mengemas kini garis panduan 2012 mereka.

Pemeriksaan boleh membawa lebih banyak keburukan daripada kebaikan

Para penyelidik meneliti "sebanyak 1,381 judul dan abstrak dan 74 artikel" dari pangkalan data perubatan seperti Medline dan Cochrane.

Kajian yang dipertimbangkan diterbitkan dalam jangka masa 14 tahun, antara tahun 2003 dan 2017, dan kebanyakan daripadanya adalah ujian klinikal secara rawak berbanding tanpa pemeriksaan pada wanita tanpa gejala berusia 45 tahun ke atas. Kategori ini dilihat sebagai "risiko rata-rata."

Antara hasil yang diukur adalah kematian berkaitan kanser ovari, positif palsu, komplikasi pembedahan dan pembedahan, dan kesan psikologi dari pemeriksaan dan hasilnya.

Setelah melakukan analisis yang mendalam, tim menyimpulkan bahawa "kematian akibat kanser ovari tidak jauh berbeda antara wanita yang disaring dan mereka yang tidak menjalani pemeriksaan atau dalam perawatan biasa."

Namun, "Penyaringan yang membahayakan termasuk pembedahan (dengan komplikasi pembedahan besar) pada wanita yang didapati tidak menghidap barah," tambah penulis.

Dengan adanya penemuan baru ini, USPSTF menyimpulkan dengan "kepastian sederhana" bahawa terdapat lebih banyak kerugian dan potensi bahaya pada pemeriksaan kanser ovari daripada ada manfaatnya.

Oleh itu, mereka tidak menasihati wanita berisiko rata-rata untuk menjalani prosedur sedemikian.

Wanita harus membela diri

Dr. Stephanie V. Blank - seorang profesor onkologi ginekologi di Jabatan Obstetrik, Ginekologi, dan Sains Reproduktif di Sekolah Perubatan Icahn di Gunung Sinai di New York City, NY - memberi komen mengenai kepentingan cadangan ini.

Dia mengatakan, "Saya setuju bahawa wanita yang tidak berisiko meningkat genetik untuk barah ovari tidak boleh ditawari pemeriksaan kanser ovari kerana kita tidak mempunyai ujian saringan yang efektif."

"Pada populasi umum," Dr. Blank melanjutkan, "ovari [barah] adalah penyakit yang agak jarang berlaku dan kekhususan ujian kami saat ini tidak dapat diterima - positif palsu dalam pemeriksaan kanser ovari dapat mengakibatkan pembedahan yang tidak ditunjukkan."

Tetapi dia memberi amaran, "Seorang wanita yang percaya bahawa dia berisiko meningkat genetik untuk barah harus membincangkan hal ini dengan doktornya dan bersama-sama mereka dapat memutuskan apakah pengujian genetik dan / atau pemeriksaan sesuai."

"Seorang wanita," Dr. Blank melanjutkan, "yang benar-benar menginginkan pemeriksaan barah ovari dan tidak mempunyai […] sebarang gejala yang harus meyakinkan doktornya untuk memerintahkan ujian. […] ”

"[Namun, jika seorang wanita mempunyai simptom barah ovari (misalnya, kembung, masalah makan, sakit pelvis atau perut, kekerapan kencing) dia harus menuntut ujian ini!"

Stephanie V. Blank

"Oleh kerana pemeriksaan untuk kanser ovari tidak berkesan, sangat penting bagi wanita untuk mengetahui gejala barah ovari dan menganjurkan diri," dia menyimpulkan.

none:  limfologilymphedema penyakit jantung jangkitan saluran kencing