Kanser kulit: IBD yang biasa, ubat artritis boleh meningkatkan risiko

Penyelidikan baru, diterbitkan dalam jurnal Komunikasi Alam, mengungkapkan "kes yang kuat untuk hubungan" antara azathioprine dan mutasi genetik yang terdapat pada jenis kanser kulit yang biasa.

Ubat imunosupresan yang biasa boleh menyebabkan karsinoma sel skuamosa.

Setiap tahun, karsinoma sel skuamosa (cSCC) akan mempengaruhi lebih dari 1 juta orang di Amerika Syarikat.

Kira-kira 5 peratus kes tersebut mengakibatkan metastasis, dan cSCC menyumbang sekitar 25 peratus dari semua kematian yang disebabkan oleh barah kulit.

Seperti kebanyakan kanser kulit, berkulit cerah dan menghabiskan terlalu banyak waktu di bawah sinar matahari adalah faktor risiko biasa.

Walau bagaimanapun, penyelidikan baru menunjukkan bahawa ubat imunosupresif azathioprine - yang dapat merawat arthritis, vaskulitis, penyakit radang usus, dan penolakan organ dalam pemindahan - juga dapat meningkatkan risiko.

Secara khusus, penyelidikan baru mendapati bahawa penggunaan azathioprine berkorelasi dengan tanda mutasi tertentu pada barah kulit cSCC.

Kajian baru ini dipimpin oleh Charlotte Proby, seorang profesor dermatologi di School of Medicine di University of Dundee di United Kingdom. Prof Gareth Inman adalah pengarang pertama makalah tersebut.

'Korelasi yang kuat' dengan tandatangan mutasi

Seperti yang dijelaskan oleh Prof Proby dan rakan-rakannya, faktor penyebab barah yang berbeza mempunyai tanda mutasi yang berbeza. Sebagai contoh, beberapa tanda tangan mutasi dikaitkan dengan usia, yang lain dengan kerosakan DNA, dan yang lain dengan merokok atau pendedahan cahaya ultraviolet.

Dalam kajian ini, para penyelidik mengkaji tanda-tanda mutasi tumor dari 37 orang dengan cSCC menggunakan analisis keseluruhan-eksome. Sebilangan besar pesakit ini menekan sistem imun mereka dengan bantuan azathioprine.

Seterusnya, para penyelidik membandingkan data ini dengan data klinikal dari kajian membujur dan analisis ekspresi gen.

Terdapat "korelasi positif yang kuat" antara tanda mutasi baru yang disebut tanda tangan 32 dan tempoh rawatan dengan azathioprine pada pesakit yang mengalami imunosupresi.

Kajian ini juga mengungkapkan "hubungan yang signifikan" antara "sejarah pendedahan azathioprine yang disahkan dan kehadiran tanda tangan 32."

"Diambil bersama," jelas penulis kajian, "penemuan ini menunjukkan bahawa pendedahan kronik terhadap azathioprine berkorelasi dengan adanya tanda tangan mutasi 32."

Kepentingan penemuan

Seperti yang dijelaskan oleh penulis, penyelidikan sebelumnya telah menghubungkan azathioprine dengan peningkatan kepekaan terhadap sinar ultraviolet A (UVA), serta dengan kesan yang merosakkan DNA pada kulit.

Walau bagaimanapun, kajian menunjukkan bahawa menggunakan ubat itu berubah dan menyumbang kepada pembentukan molekul barah kulit cSCC. Prof Inman mengulas mengenai penemuan tersebut.

"Walaupun jumlah pesakit kecil dan penemuan ini harus disahkan dalam kohort bebas yang lebih besar, kajian molekul ini memberikan kes yang kuat untuk kaitan antara tanda tangan mutasi novel ini dan penggunaan azathioprine jangka panjang."

Prof Gareth Inman

Akibatnya, kata Prof Proby, "Kami mengesyorkan semua doktor memberikan nasihat yang tepat mengenai penghindaran UVA termasuk perlindungan sinar matahari sepanjang tahun untuk pesakit mereka pada azathioprine."

Para saintis tidak semestinya mengesyorkan menghentikan penggunaan azathioprine. "Seperti semua ubat, risikonya harus seimbang dengan manfaatnya," kata Prof Proby, "terutama dengan kebutuhan untuk mengobati penyakit yang berpotensi mengancam nyawa dengan obat yang efektif."

Namun, "Penting bahwa perlindungan sinar matahari, pengawasan kulit, dan diagnosis awal / penghapusan lesi adalah bagian dari manajemen rutin pasien pada azathioprine," dia menyimpulkan.

none:  psikologi - psikiatri sistem pulmonari barah - onkologi