5 tumbuhan tropika ini mungkin 'memberikan faedah antikanker'

Dalam satu kajian baru-baru ini, para saintis mengenal pasti beberapa tumbuhan tropika yang mempunyai sifat antikanker.

Bandicoot Berry (ditunjukkan di sini) mungkin mempunyai faedah antikanker.

Penyelidik dari Universiti Nasional Singapura, Jabatan Farmasi (Farmasi NUS) menghabiskan masa selama 3 tahun untuk menyiasat sifat farmakologi tanaman tempatan.

Mereka mendapati bahawa tiga spesies sangat berkesan untuk menghambat pertumbuhan beberapa barah, dan mereka kini telah menerbitkan penemuan mereka di Jurnal Etnofarmakologi.

Walaupun terdapat penggunaan perubatan moden yang meluas di Singapura, ada tradisi menggunakan tanaman tempatan untuk merawat pelbagai keadaan, termasuk barah.

Kanser adalah penyebab utama kematian di Singapura sekarang, di mana 1 dari setiap 4-5 orang menghidap penyakit ini pada suatu ketika dalam hidup mereka.

Laporan tahun 2017 oleh Lembaga Promosi Kesihatan Singapura menyatakan bahawa jumlah orang yang menerima diagnosis barah akan terus meningkat, tetapi jumlah orang yang bertahan juga akan meningkat seiring peningkatan teknologi perubatan dan perawatan barah.

Negara-negara Asia Tenggara, termasuk Singapura dan Malaysia, mengalami urbanisasi pesat yang mengubah landskap dan budaya mereka. Oleh kerana terdapat kekurangan bukti saintifik mengenai sifat perubatan tanaman tempatan, pasukan Farmasi NUS menyedari keperluan mendesak untuk mendokumentasikan sebarang manfaat kesihatan yang dapat diberikan oleh tumbuhan ini sebelum pengetahuan itu hilang.

Bukti faedah antikanker pada 5 tumbuhan

Pasukan ini memberi tumpuan kepada tujuh tanaman yang telah digunakan orang sebagai ubat tradisional untuk barah. Mereka adalah:

• Bandicoot Berry (Leea indica)

• Rumput Ular Sabah (Clinacanthus nutans)

• Daun Kari Fool (Clausena lansium)

• Jarum Tujuh Bintang (Pereskia bleo)

• Wajah Hitam Umum (Strobilanthes crispus)

• Daun Afrika Selatan (Vernonia amygdalina)

• Simpleleaf Chastetree (Vitex trifolia)

Dalam kajian ini, tim menyiapkan ekstrak daun "segar", "sihat" dan "matang" dari tumbuhan ini dan memeriksa kesannya pada sel-sel dari barah payudara, ovari, rahim, serviks, leukemia, hati, dan usus besar.

Bandicoot Berry, Leaf Afrika Selatan, dan Simpleleaf Chastetree mempunyai kesan antikanker terhadap semua tujuh jenis barah, menurut para penyelidik. Fool's Curry Leaf dan Black Face General juga mempunyai sifat perlindungan terhadap beberapa sel barah.

Menariknya, pasukan ini mendapati bahawa Rumput Ular Sabah tidak berkesan untuk mencegah pertumbuhan sel barah, walaupun banyak orang yang menghidap barah di rantau ini menggunakannya.

Penulis membuat hipotesis bahawa orang biasanya menggunakan Rumput Ular Sabah sebagai ubat tradisional kerana ia memberikan beberapa kebaikan kepada orang yang menghidap barah selain membunuh sel barah.

Implikasi untuk terapi barah baru

"Tumbuhan ubat telah digunakan untuk merawat pelbagai penyakit sejak zaman kuno," kata penulis kajian utama Koh Hwee Ling, "tetapi sifat antikanker mereka belum dipelajari dengan baik."

"Penemuan kami memberikan bukti saintifik baru untuk penggunaan ramuan tradisional untuk rawatan barah, dan membuka jalan untuk pengembangan agen terapi baru."

Koh Hwee Ling

Koh dan rakan-rakannya menambah bahawa penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk mengenal pasti sebatian aktif yang memberikan kesan antikanker yang berkaitan dengan tumbuhan ini.Mereka juga berhati-hati terhadap penderita barah yang berusaha untuk mengubati diri sendiri menggunakan tanaman ini tanpa terlebih dahulu berunding dengan doktor mereka.

Baru-baru ini, Berita Perubatan Hari Ini melihat beberapa kajian lain yang menilai sifat antikanker tumbuhan. Salah satunya adalah kajian selama 15 tahun ke atas tanaman berbunga kecil yang disebut Madagascar periwinkle.

Para saintis telah menyedari selama lebih dari 60 tahun bahawa tanaman ini mempunyai khasiat yang bermanfaat bagi penderita barah, tetapi hingga saat ini, mereka tidak dapat memahami atau meniru mekanisme tindakannya sepenuhnya.

Awal bulan ini, MNT melihat satu kajian yang mendapati bahawa ramuan perubatan yang tumbuh di Mauritius mengandungi sebatian kimia yang dapat membantu merawat barah esofagus.

Penulis kajian itu berpendapat bahawa menjaga keanekaragaman hayati global adalah kunci untuk memastikan penemuan dan pengembangan terapi terobosan sekarang dan di masa depan.

none:  hipotiroid kanser payudara pemantauan peribadi - teknologi yang boleh dipakai