Menggunakan sup untuk melawan penyakit malaria

Makalah baru menunjukkan bahawa sup sup tradisional mungkin mengandungi bahan aktif yang dapat membantu memerangi malaria.

Penyelidikan baru mengenal pasti beberapa kaldu tradisional dengan aktiviti antimalarial.

Penyelidikan ini muncul dalam jurnal BMJ Arkib Penyakit pada Zaman Kanak-kanak, dan profesor Jake Baum, dari Department of Life Sciences di Imperial College London di United Kingdom, adalah pengarang terakhir dan sepadan.

Seperti yang disebutkan oleh Prof Baum dan rakan-rakannya, hampir separuh penduduk dunia berisiko terkena jangkitan malaria, dengan setengah juta kanak-kanak mati akibat keadaan ini setiap tahun di seluruh dunia.

Beberapa spesies parasit dari Plasmodium genus menyebabkan malaria, tetapi Plasmodium falciparum, secara khusus, bertanggungjawab untuk 99% kematian. P. falciparum semakin tahan terhadap ubat antimalaria, jelas para penyelidik, yang menjadikan keperluan untuk terapi baru sangat diperlukan.

Baum dan pasukan bermula dari pemerhatian bahawa ubat antimalaria terbaru, yang disebut artemisinin, berasal dari qinghao, ramuan tradisional Cina dari keluarga Artemisia.

Sebenarnya, qinghao telah menjadi sebahagian daripada ubat tradisional Cina selama lebih dari 2.000 tahun, dan orang telah menggunakannya untuk merawat demam yang berkaitan dengan malaria.

Oleh itu, para penyelidik tertanya-tanya, adakah ubat tradisional dan semula jadi yang lain dengan sifat antimalarial? Untuk mengetahui, mereka meneliti 60 sup sup tradisional - dengan sifat pengurang demam terkenal - yang berasal dari negara-negara di Eropah, Afrika Utara, dan Timur Tengah.

4 sup boleh menyekat jangkitan malaria sepenuhnya

Pasukan itu memperoleh sup dengan meminta murid dari pelbagai latar belakang etnik di sebuah sekolah rendah di London untuk membawa sup buatan sendiri. Dari 60 sampel sup yang dibawa oleh murid, ada yang tidak menapis kerana terlalu padat, dan yang lain kerana terlalu berminyak.

Setelah menghilangkan sup ini, para penyelidik telah menyediakan 56 sup untuk diuji. Pasukan ini menginkubasi ekstrak sup yang ditapis selama 72 jam dengan yang berbeza P. falciparum budaya untuk melihat apakah sup akan menghentikan pertumbuhan parasit.

Secara khusus, para saintis ingin melihat apakah kuahnya akan menyekat parasit yang tidak matang secara seksual dan menyebabkan penyakit dari matang hingga ke tahap di mana ia menjadi berjangkit.

Hasil kajian menunjukkan bahawa lima sampel kaldu menghentikan pertumbuhan parasit lebih dari 50%, dengan dua daripadanya berkesan melawan malaria seperti ubat antimalaria biasa yang disebut dihydroartemisinin.

Empat sampel lain lebih berkesan daripada berhenti 50% P. falciparum, yang menunjukkan bahawa mereka mungkin dapat menyekat penularan malaria sepenuhnya.

Kaldu ini adalah vegetarian atau mengandungi ayam atau daging lembu, dan para penyelidik tidak dapat menemukan satu ramuan yang sama antara mereka semua. Namun, mereka tidak mengumpulkan resipi untuk sup itu.

Menariknya, dua dari empat sup yang lebih daripada 50% berkesan untuk menghentikan jangkitan malaria berasal dari rumah tangga yang sama.

Mengetahui bahan mana yang mempunyai aktiviti antimalarial tertinggi harus menjadi fokus penyelidikan masa depan, kata para penulis.

Mereka juga menulis bahawa "Kegunaan kuah yang didapati mempunyai aktiviti antimalaria akan sangat bergantung pada standardisasi penyediaan sup dan akhirnya pengenalan bahan sumber aktif."

"[D] toksikologi terperinci dengan sel manusia pertama dan ujian praklinikal kemudian" juga diperlukan. Tetapi, mereka melanjutkan, "Perjalanan ini, yang mencerminkan artemisinin dari ramuan qinghao, mungkin akan mengungkap sumber lain dari rawatan anti-infeksi yang kuat."

Untuk pengetahuan penulis, ini adalah kajian pertama seumpamanya. Prof Baum dan rakan-rakan menyimpulkan:

"Pada saat ada suara yang muncul kembali terhadap obat berbasis bukti, latihan semacam itu sangat penting untuk mendidik generasi berikutnya tentang bagaimana ubat-ubatan baru ditemukan, bagaimana mereka berfungsi, dan bagaimana sumber daya yang belum dimanfaatkan masih ada dalam memerangi penyakit global yang penting. "

none:  sakit - anestetik pergigian insurans kesihatan - insurans perubatan