Apa yang dinyatakan oleh keputusan usus mengenai kita?

Penyelidikan baru oleh Persatuan Psikologi Amerika menunjukkan bahawa orang yang membuat keputusan berdasarkan perasaan usus mereka cenderung berpegang kepada mereka.

Pilihan yang kita buat sering dipandu oleh emosi.

Sejak zaman Yunani Kuno, tingkah laku kita telah dianalisis menggunakan dikotomi akal berbanding emosi.

Menurut beberapa pengulas, Plato percaya bahawa jika kita ingin berfungsi dan membuat keputusan terbaik, kita harus memastikan bahawa emosi dikendalikan oleh akal yang kuat.

Ahli falsafah itu menggunakan kiasan karioternya yang terkenal untuk menggambarkan akal sebagai penjahat, dan emosi dan selera sebagai kuda yang tidak terkawal. Namun sejak itu, sains moden telah mengembalikan peranan emosi, terutama dalam membuat keputusan.

Neurosains telah mendedahkan bahawa emosi adalah dasar pilihan kita, dan jika ada, kita menggunakan alasan kita untuk membenarkan keputusan yang telah dibuat oleh emosi kita secara pasif.

Dalam konteks ini, perasaan usus kita lebih berharga daripada yang pernah kita fikirkan. Penyelidikan baru mendapati bahawa keputusan berdasarkan perasaan yang intuitif memberi rasa yakin kepada orang bahawa keputusan yang dibuat secara tidak sengaja tidak.

Lebih-lebih lagi, orang yang mempercayai perasaan mereka cenderung melihat keputusan intuitif seperti perwakilan yang lebih tepat dari diri mereka yang benar dan sahih.

Kajian baru dilakukan oleh Sam Maglio, Ph.D., profesor pemasaran bersekutu di University of Toronto Scarborough di Kanada, dan Taly Reich, Ph.D., penolong profesor pemasaran di Universiti Yale di New Haven, CT .

Persatuan Psikologi Amerika menerbitkan penemuan baru-baru ini dalam jurnal Emosi.

Mengkaji dua jenis pembuatan keputusan

Maglio dan Reich menjalankan empat eksperimen yang merangkumi lebih daripada 450 peserta secara keseluruhan. Dalam eksperimen tersebut, para peserta harus memilih antara pilihan yang sama menarik, seperti sewa apartmen yang berbeza tetapi menarik, pemain DVD, mug, dan restoran.

Para penyelidik meminta para sukarelawan untuk membuat keputusan sama ada berdasarkan perasaan usus mereka, atau dengan cara logik yang membebankan kebaikan dan keburukan.

Setelah membuat keputusan, para peserta diajukan beberapa pertanyaan mengenai pilihan mereka, seperti, "Sejauh mana menurut anda pemain DVD yang anda pilih mencerminkan diri anda yang sebenarnya?"

Kajian menunjukkan bahawa peserta yang membuat keputusan intuitif berdasarkan perasaan usus mereka lebih cenderung melihat keputusan tersebut sebagai mencerminkan diri mereka yang sebenarnya, yang didefinisikan sebagai diri yang "mewakili siapa seseorang itu sebenarnya dalam, "Bukannya bagaimana seseorang berkelakuan" luar. "

Selain itu, orang yang memilih secara intuitif cenderung untuk berkongsi keputusan mereka dengan orang lain. Dalam satu eksperimen, peserta diminta untuk menghantar e-mel pilihan restoran mereka kepada rakan mereka. Orang yang membuat pilihan berdasarkan usus lebih cenderung melakukannya daripada mereka yang memilih secara sengaja.

"Ini menunjukkan bahawa memusatkan perhatian pada perasaan tidak hanya mengubah sikap - ia juga dapat mengubah tingkah laku," komentar Maglio.

Perasaan usus dapat membantu anda mengikuti rutin

Maglio juga berkongsi kepentingan penemuan ini. "Kami menawarkan apa yang kami yakini sebagai novel dan pendekatan unik untuk persoalan mengapa orang datang untuk memegang sikap tertentu," katanya.

"Memusatkan perhatian pada perasaan yang bertentangan dengan logika dalam proses pengambilan keputusan menyebabkan para peserta memiliki sikap yang lebih tegas dan menganjurkan pilihan mereka dengan lebih kuat."

"Penyelidikan kami menunjukkan bahawa individu yang berfokus pada perasaan mereka dalam membuat keputusan memang melihat pilihan yang mereka pilih lebih konsisten dengan apa yang penting, benar, dan tidak tergoyahkan tentang diri mereka sendiri."

Sam Maglio, Ph.D.

Walau bagaimanapun, penyelidik memberi amaran bahawa jenis keputusan ini terbukti berguna dalam beberapa kes, tetapi merugikan yang lain.

Keputusan berdasarkan perasaan dapat menjadi sangat baik jika kita berusaha membentuk kebiasaan baru atau mengikuti rutinitas. Contohnya, memilih jenis diet berdasarkan perasaan usus seseorang dapat membantu orang itu mengikuti rejimen.

"Ketika menggali tumit adalah perkara yang baik, seperti memastikan kita naik basikal setiap hari, ada sedikit kelemahan dan banyak faedah. Tetapi tumit yang digali memberi jalan kepada kedegilan dan pengasingan dalam sekelip mata, ‚ÄĚkata Maglio.

"Apabila sikap politik kita dibuat secara intuitif dan membuat kita yakin bahawa kita benar," jelasnya, "kita menutup diri dari kemungkinan kita mungkin sedikit salah. Atas sebab ini, mungkin sedikit keterbukaan yang difasilitasi oleh musyawarah bukanlah perkara buruk. "

none:  mata kering sakit kepala - migrain kesihatan seksual - stds