Apa itu apraxia?

Apraxia adalah kesan penyakit saraf. Ini membuat orang tidak dapat melakukan pergerakan dan gerak tubuh setiap hari.

Contohnya, seseorang yang mengalami apraxia mungkin tidak dapat mengikat tali kasut mereka atau memakai baju. Orang dengan apraxia pertuturan merasa sukar untuk bercakap dan mengekspresikan diri melalui pertuturan.

Dalam artikel ini, ketahui lebih lanjut mengenai sebab dan gejala apraxia, serta pilihan rawatannya.

Punca

Trauma kepala, strok, dan demensia adalah kemungkinan penyebab apraxia.

Apraksia berlaku apabila kawasan tertentu di bahagian otak serebrum tidak berfungsi dengan baik.

Disfungsi ini boleh berlaku jika lesi di otak terbentuk di seluruh saluran saraf yang menyimpan ingatan mengenai pergerakan yang dipelajari. Seseorang yang mengalami apraxia mungkin tidak dapat mengakses maklumat ini.

Apraxia boleh berlaku kerana kecederaan kepala atau penyakit yang mempengaruhi otak, seperti:

  • strok
  • trauma kepala
  • demensia
  • ketumbuhan
  • degenerasi ganglionik kortikobasal

Apraxia lebih kerap berlaku pada orang dewasa yang lebih tua kerana kejadian penyakit neurologi yang lebih tinggi, seperti strok dan demensia, di kalangan populasi ini. Sekiranya orang mengalami apraxia akibat pembengkakan akibat strok, ia mungkin bertambah baik dalam beberapa minggu.

Apraxia juga boleh menjadi gangguan genetik. Sekiranya bayi mengalami apraxia semasa lahir, ini mungkin disebabkan oleh masalah yang melibatkan sistem saraf pusat.

Gejala

Gejala utama apraxia adalah ketidakupayaan untuk melakukan pergerakan sederhana, walaupun seseorang dengan apraxia menggunakan seluruh badannya dan memahami perintah untuk bergerak.

Orang yang mengalami apraxia mungkin sukar mengawal atau menyelaraskan pergerakan secara sukarela. Individu ini juga mungkin mengalami kerosakan otak yang menyebabkan afasia, gangguan bahasa yang mengurangkan keupayaan untuk memahami atau menggunakan kata dengan betul.

Jenis-Jenis

Jenis apraxia yang berlainan mempengaruhi tubuh dengan cara yang sedikit berbeza:

Apraxia kinetik lengan

Orang dengan apraxia kinetik anggota badan tidak dapat menggunakan jari, lengan, atau kaki untuk membuat pergerakan yang tepat dan terkoordinasi. Walaupun orang yang mengalami apraxia kinetik anggota badan mungkin memahami cara menggunakan alat, seperti pemutar skru, dan mungkin pernah menggunakannya pada masa lalu, mereka sekarang tidak dapat melakukan pergerakan yang sama.

Apraxia Ideomotor

Orang dengan apraxia ideomotor tidak dapat mengikuti arahan lisan untuk menyalin pergerakan orang lain atau mengikuti cadangan pergerakan.

Apraxia berkonsep

Bentuk apraxia ini serupa dengan apraxia ideomotor. Orang dengan apraxia konseptual juga tidak dapat melaksanakan tugas yang melibatkan lebih dari satu langkah.

Apraxia idea

Orang dengan apraxia ideologi tidak dapat merancang pergerakan tertentu. Mereka mungkin sukar mengikuti urutan pergerakan, seperti berpakaian atau mandi.

Apraxia Buccofacial

Orang dengan apraxia buccofacial, atau apraxia oral-oral, tidak dapat melakukan pergerakan dengan wajah dan bibir yang sesuai.

Apraxia konstruksional

Orang dengan apraxia konstruktif tidak dapat menyalin, melukis, atau membina gambarajah atau gambar asas.

Apraxia Oculomotor

Apraxia Oculomotor mempengaruhi mata. Orang dengan jenis apraxia ini mengalami kesukaran untuk membuat pergerakan mata mengikut arahan.

Apraxia verbal

Orang dengan apraxia lisan atau lisan merasa sukar untuk membuat pergerakan yang diperlukan untuk pertuturan. Mereka mungkin menghadapi masalah menghasilkan bunyi dan memahami irama pertuturan.

Apraxia vs afasia vs dispraxia

Seseorang yang menghidap afasia mungkin sukar menyusun dan memahami ayat.

Gejala apraxia boleh serupa dengan dua keadaan lain yang disebut aphasia dan dispraxia.

Aphasia biasanya disebabkan oleh kerosakan pada bahagian otak yang disebut korteks serebrum. Bahagian tertentu dari korteks serebrum yang disebut kawasan Broca dan kawasan Wernicke bertanggungjawab untuk memahami dan menghasilkan bahasa.

Orang dengan afasia mungkin mengalami kesukaran:

  • mencari perkataan yang tepat untuk meluahkan perasaan
  • membaca dan menulis ayat
  • memahami perkataan dan tatabahasa

Dyspraxia adalah bentuk apraxia ringan yang kadang-kadang disebut sebagai gangguan koordinasi perkembangan. Ini mengurangkan kemampuan seseorang untuk melakukan beberapa pergerakan fizikal, dan itu juga boleh mempengaruhi pertuturan.

Orang yang menderita dispraxia mungkin mempunyai gejala berikut:

  • kesukaran dengan keseimbangan
  • kekok
  • masalah penglihatan
  • kesukaran emosi atau tingkah laku
  • masalah dengan kemahiran sosial
  • kesukaran membaca, menulis, dan bertutur
  • masalah ingatan

Diagnosis dan ujian

Untuk mendiagnosis apraxia, doktor akan melihat sejarah perubatan seseorang dan mempertimbangkan semua simptomnya untuk mengenal pasti sebab yang mendasari. Mereka juga mungkin ingin mengesampingkan keadaan yang serupa, seperti kelemahan motor, afasia, atau dispraksia.

Seorang doktor boleh melakukan pelbagai ujian untuk menilai:

  • komunikasi lisan dan bukan lisan
  • bagaimana orang mengambil bahagian dan berfungsi dalam aktiviti tertentu
  • penyelarasan
  • kebolehan mendengar dan mendengar

Ujian mungkin merangkumi kedua-dua ujian fizikal untuk mengukur kemahiran koordinasi motor dan ujian bahasa untuk memeriksa kemampuan memahami perintah.

Rawatan

Sekiranya orang menghidap apraxia kerana keadaan kesihatan yang mendasari, mereka akan mendapat rawatan untuk keadaan yang menyebabkan apraxia.

Terapi fizikal dan pekerjaan boleh membantu memperbaiki gejala. Terapi ini mungkin merangkumi:

  • mengembangkan bunyi melalui pengulangan dan berlatih pergerakan mengiringi
  • mengerjakan irama pertuturan menggunakan metronom atau klik jari
  • belajar menggunakan pen dan kertas atau komputer untuk mengekspresikan diri

Sesi satu-ke-satu secara berkala dengan ahli terapi pertuturan dapat membantu orang memperbaiki gejala apraxia pertuturan. Teknik boleh merangkumi:

  • belajar bagaimana menggerakkan otot mulut untuk mengeluarkan bunyi tertentu
  • belajar bahasa isyarat, bagi mereka yang menghadapi masalah dengan pertuturan
  • menggunakan semua deria untuk menolong ucapan, misalnya, mendengar suara yang dirakam dan menggunakan cermin untuk melihat bagaimana mulut mengeluarkan suara

Pengurusan

Terapi pertuturan dapat membantu memperbaiki kehidupan orang yang hidup dengan apraxia.

Kanak-kanak atau orang dewasa dengan apraxia perlu menguruskan gangguan sepanjang hidup mereka.

Program pendidikan khas dan terapi fizikal, pertuturan, dan pekerjaan dapat membantu orang belajar hidup dengan lebih mudah dengan apraxia.

Orang dengan bentuk apraxia yang teruk mungkin tidak dapat hidup secara bebas dan mungkin memerlukan bantuan orang lain untuk menjalankan tugas seharian.

Prospek

Pandangan bagi penghidap apraxia akan berbeza-beza bergantung pada keadaan masing-masing. Sekiranya seseorang mengalami apraxia akibat strok atau gangguan neurologi lain, rawatan untuk keadaan ini dapat membantu mengurangkan atau menyelesaikan gejala apraxia.

Menurut Institut Gangguan Neurologi Nasional dan Strok, gejala apraxia sesetengah orang akan bertambah baik dari masa ke masa, sementara yang lain mungkin mengalami sedikit peningkatan. Beberapa orang terus bertambah baik selama beberapa tahun atau beberapa dekad.

Dengan sokongan yang tepat dari orang tersayang, sekolah, atau rakan sekerja, orang yang menderita apraxia juga dapat belajar menguruskan keadaan mereka.

none:  artritis reumatoid bipolar epilepsi