Apa peranan usus dalam penyakit Parkinson?

Satu kajian baru, diterbitkan dalam tambahan khas dari Jurnal Penyakit Parkinson, mengkaji apa yang kita tahu setakat ini mengenai kaitan antara usus dan penyakit Parkinson. Masuk ke dalam usus dapat membantu mendiagnosis keadaan lebih cepat dan memperlambat perkembangannya.

Beberapa orang mengalami masalah gastrointestinal bertahun-tahun sebelum mereka mengalami gejala motor Parkinson.

Menurut National Institutes of Health (NIH), sekitar 50,000 orang di Amerika Syarikat menerima diagnosis penyakit Parkinson setiap tahun.

Pada masa ini, sekitar 500,000 orang mempunyai keadaan.

Pada masa doktor mendiagnosisnya, kebanyakan sel otak yang terjejas di Parkinson sudah mati.

Atas sebab ini, lebih sukar untuk melambatkan penyakit progresif.

Oleh itu, para penyelidik baru-baru ini telah mencari cara untuk mengesan keadaan jauh lebih awal, melampaui neuron dan neurotransmitter yang berkaitan dengan pergerakan dalam mencari pelakunya.

Dalam penerokaan mereka mengenai penyebab penyakit Parkinson, para penyelidik memusatkan perhatian pada usus.

Semakin banyak kajian menunjukkan bahawa keadaan bermula di sistem gastrointestinal - sekurang-kurangnya bagi sesetengah orang yang mengalami gejala pencernaan bertahun-tahun sebelum gejala motor timbul.

Beberapa kajian bahkan menunjukkan bahawa protein alpha-synuclein, yang tidak normal dalam penyakit Parkinson, bergerak dari otak ke perut melalui saraf vagus, komponen utama sistem saraf parasimpatik.

Jadi, bagaimana keadaan penyelidikan semasa mengenai hubungan usus-otak di Parkinson? Ulasan baru, bertajuk "Usus dan penyakit Parkinson: Hype atau harapan?" berangkat untuk menyiasat.

Dr. Filip Scheperjans, Ph.D. - dari Jabatan Neurologi di Hospital Universiti Helsinki di Finland - adalah pengarang pertama dan sepadan untuk kajian ini.

Bagaimana usus dapat membantu mendiagnosis penyakit Parkinson

Dr. Scheperjans menjelaskan motivasi untuk kajian ini, dengan mengatakan, "Memahami peranan usus dengan lebih baik dalam [penyakit Parkinson] akan membantu kita memahami asal-usul penyakit ini dan untuk memperbaiki rawatan."

"Ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa setidaknya pada beberapa […] pasien, asal-usul penyakit ini mungkin terletak pada usus dengan kemungkinan penglibatan agregat protein yang tidak normal, keradangan lokal, dan mikrobioma usus."

"Oleh itu, kajian lebih lanjut mengenai peranan usus di [Parkinson's] adalah penting dan mungkin mendedahkan kemungkinan baru untuk diagnosis dan rawatan," jelasnya.

Dalam tinjauan mereka, Dr. Scheperjans dan rakan sekerja mengenal pasti empat perkara utama:

  • Walaupun saintis telah menemui deposit alpha-synuclein dalam sistem saraf enterik orang dengan Parkinson, lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk menentukan sama ada agregat protein ini "serupa secara biokimia dengan yang terdapat di otak." Penulis meneruskan, "[T] ia mungkin penting dalam pemahaman kita tentang peranan usus dalam patogenesis [penyakit Parkinson]."
  • Kemerosotan usus yang mungkin memicu agregasi alpha-synuclein pada saraf enterik. Lebih banyak penyelidikan kini diperlukan untuk mengetahui sama ada orang dengan Parkinson juga mempunyai kebolehtelapan usus yang lebih tinggi.
  • Kajian yang menggunakan imunohistokimia untuk mengkaji agregat alpha-synuclein dalam sistem saraf enterik menghasilkan hasil yang bercampur-campur, oleh itu para saintis mesti mengembangkan kaedah alternatif yang lebih baru untuk mengesan deposit alpha-synuclein di usus.
  • Kajian multisenter besar yang melibatkan orang dengan Parkinson, dan juga kajian haiwan, diperlukan untuk mengenal pasti mekanisme yang mendasari hubungan antara usus dan Parkinson. Kajian manusia harus melihat komposisi mikrobiota usus sebelum dan selepas diagnosis Parkinson.

Tambahan pula, penulis kajian menghargai bahawa dalam beberapa dekad akan datang, mikrobiota usus akan memainkan peranan khas dalam pengembangan terapi baru untuk Parkinson. Terapi seperti itu boleh merangkumi perubahan diet, penggunaan pro- dan prebiotik, dan transplantasi tinja.

"Pemahaman dan penghargaan kami mengenai pentingnya hubungan usus-otak di [Parkinson] telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir," kata Dr. Scheperjans.

"Kami yakin bahawa 2 dekad penyelidikan mikroba-usus-otak-sumbu otak akan menyaksikan perkembangan yang dipercepat di kawasan ini yang akan membentuk semula pemahaman kita mengenai patogenesis [Parkinson's]," tambahnya.

Dr. Patrik Brundin, Ph.D. - ketua pengarang Jurnal Penyakit Parkinson - juga memberi komen mengenai penemuan tersebut. "Usus telah muncul sebagai salah satu perbatasan baru dalam penyelidikan [Parkinson]," katanya. "Kami meramalkan akan ada beberapa kemajuan mengenai usus dalam 20 tahun mendatang."

"Perubahan usus mungkin digunakan untuk mendiagnosis [Parkinson] lebih awal; terapi baru yang mensasarkan perubahan ini mungkin memperlambat perkembangan penyakit, mengurangkan sembelit, dan meningkatkan fungsi usus pada pesakit yang sudah didiagnosis. "

Dr. Patrik Brundin, Ph.D.

none:  pernafasan disfungsi ereksi - ejakulasi pramatang bipolar