Muzik dapat meningkatkan kesan penghilang rasa sakit

Bob Marley pernah berkata, "Satu perkara yang baik tentang muzik, ketika lagu itu memukul anda, anda tidak merasa sakit." Satu kajian baru-baru ini menggunakan model tikus menyokong pemikiran Marley dengan beberapa data saintifik.

Mendengarkan Mozart boleh meningkatkan ubat sakit.

Pada masa lalu, para saintis telah meneroka idea menggunakan muzik sebagai terapi dengan pelbagai cara.

Satu kajian menunjukkan bahawa menyertai koir dapat meningkatkan kehidupan orang-orang dengan penyakit Parkinson, misalnya.

Kajian lain telah menyiasat muzik sebagai rawatan berpotensi untuk epilepsi.

Yang lain masih menyimpulkan bahawa muzik, dalam keadaan yang betul, dapat mengurangkan sensasi kesakitan.

Sebagai contoh, satu meta-analisis 14 kajian baru-baru ini menyimpulkan bahawa "muzik mungkin bermanfaat sebagai tambahan bagi pesakit kesakitan kronik, kerana ia dapat mengurangkan rasa sakit yang dilaporkan sendiri dan komorbiditasnya yang biasa."

Dengan krisis opioid dalam aliran penuh, mencari cara untuk meningkatkan keberkesanan ubat sakit yang kurang ketagihan tanpa menghasilkan kesan sampingan akan mengubah permainan.

Satu kajian baru membuka semula penyelidikan dan menguji kekuatan muzik - bersama dengan empat ubat yang berbeza - terhadap dua model kesakitan pada tikus.

Para penyelidik, dari University of Utah Health di Salt Lake City, telah menerbitkan penemuan mereka dalam jurnal itu Sempadan dalam Neurologi.

Muzik vs kesakitan

Para penyelidik menggunakan dua model kesakitan: model karagenan, yang meniru kesakitan yang berkaitan dengan keradangan; dan sayatan plantar, yang meniru kesakitan pembedahan.

Mereka membahagi tikus menjadi dua kumpulan dari lima hingga lapan haiwan. Mereka mendedahkan kumpulan kawalan hanya pada kebisingan sekitar, sementara mereka memainkan kumpulan eksperimen tiga segmen 3 jam Mozart setiap hari selama 3 minggu.

Menariknya, para penyelidik tidak memilih segmen muzik secara rawak. Sebagai Grzegorz Bulaj, Ph.D. - seorang profesor bersekutu dalam kimia perubatan - menerangkan:

"Muzik seperti DNA. Kami meminta pemuzik menganalisis urutan beberapa kepingan Mozart untuk mengoptimumkan senarai main. Ini menarik tetapi mencabar untuk mengintegrasikan analisis muzik ini ke dalam neurofarmakologi. "

Mereka menjalankan kajian ini sebanyak empat kali, setiap kali menggunakan ubat yang berbeza yang dapat mengurangkan kesakitan. Ubat ini adalah ibuprofen, cannabidiol, levetiracetam, dan analog galanin yang disebut NAX 5055.

Kedua-dua kumpulan kawalan dan muzik menerima dos yang dianggap kurang optimum.

Percubaan ibuprofen menghasilkan hasil yang paling memberangsangkan. Dalam kumpulan yang mendengarkan muzik, tindak balas kesakitan pada model karagenan turun 93 persen, dibandingkan dengan tikus yang mengambil ibuprofen tetapi tidak mendengar muzik.

Juga, dalam model karagenan, muzik dan kanabidiol mengurangkan pembengkakan sebanyak 21 peratus. NAX 5055 plus muzik mengurangkan bengkak sebanyak 9 peratus. Dalam model kesakitan pembedahan, muzik juga mengurangkan sebilangan besar tetapi tidak semua tindak balas terhadap kesakitan.

"Ada bukti yang muncul bahwa intervensi muzik dapat meredakan kesakitan ketika diberikan sendiri atau dalam kombinasi dengan terapi lain. Saya sangat teruja melihat pembengkakan yang berkurang dalam model kesakitan radang. "

Pengarang kajian pertama Cameron S. Metcalf, Ph.D.

Metcalf terus menerangkan bahawa ubat keradangan standard tidak memberikan tindak balas yang cepat.

Kejutan dan langkah seterusnya

Menggunakan model haiwan menghadapi kesulitan tertentu, tetapi dalam hal ini, penggunaan model tikus oleh para saintis menjadikannya lebih menarik; ia menghilangkan tindak balas psikologi manusia yang kompleks terhadap muzik. Seseorang hampir tergoda untuk mempercayai bahawa keharmonian mempunyai kualiti penyembuhan intrinsik.

Walaupun kelihatan mengejutkan bahawa seekor tikus secara fisiologinya dapat bertindak balas terhadap muzik, ini bukan kali pertama para saintis menunjukkan ini. Penyelidikan tikus dan muzik mempunyai silsilah yang panjang.

Sebagai contoh, penulis kajian 42 kajian yang relevan - diterbitkan pada bulan Disember 2018 - mendapati bahawa "[m] campur tangan usik nampaknya dapat memperbaiki struktur otak dan neurochemistry; tingkah laku; imunologi; dan fisiologi pada tikus. "

Antara lain, penulis menulis bahawa "pendedahan muzik dikaitkan dengan pembelajaran spasial dan pendengaran yang meningkat secara statistik, mengurangkan tingkah laku yang berkaitan dengan kegelisahan, dan peningkatan tindak balas imun."

"Grail suci adalah untuk menggabungkan ubat yang tepat dengan paradigma pendedahan muzik baru ini, jadi kita tidak memerlukan banyak ubat untuk kesan analgesik."

Grzegorz Bulaj, Ph.D.

Bagaimana muzik memberikan kesannya?

Para saintis tidak merancang kajian ini untuk memilih bagaimana muzik dapat mengurangkan kesakitan, tetapi mereka menggariskan beberapa teori.

Sebagai contoh, penyelidikan terdahulu menunjukkan bahawa muzik mengatur pengeluaran faktor neurotropik otak (BDNF). Protein ini menyokong neuron dan mendorong pertumbuhan neuron dan sinapsis. Dalam jangka masa panjang, BDNF menghalang kepekaan kesakitan.

Teori lain yang dipertimbangkan oleh penulis kajian adalah kemampuan muzik untuk mempengaruhi nada parasimpatis, tahap kortisol, sitokin pro-radang, sistem dopaminergik, dan reseptor opioid.

Ia memerlukan lebih banyak usaha untuk mengetepikan mekanisme yang terlibat, dan jawapannya mungkin melibatkan semua perkara di atas dan banyak lagi.

Banyak lagi yang perlu dipelajari

Penting untuk diperhatikan beberapa batasan kajian. Pertama, para saintis hanya menggunakan sebilangan kecil haiwan, jadi kita tidak dapat membuat kesimpulan yang tegas pada tahap ini.

Kajian ini juga tidak menangani jenis kesakitan lain, seperti sakit neuropatik, yang menyebabkan kerosakan saraf.

Isu lain ialah para saintis hanya menggunakan bahagian utama muzik Mozart, dan, tentu saja, terdapat banyak variasi dalam muzik. Sebenarnya, kebanyakan kajian yang meneroka kesan fisiologi muzik memusatkan perhatian pada muzik klasik.

Selain itu, tikus mendengar frekuensi yang berbeza untuk manusia, dan tidak jelas bagaimana ini mempengaruhi hasil dan kaitannya dengan manusia.

Penulis juga memperhatikan batasan dalam kumpulan kawalan pilihan mereka, setelah mendedahkan tikus kawalan kepada bunyi ambien. Dalam kajian yang akan datang, akan menarik untuk menggantikannya dengan keheningan total, suara putih, atau jenis muzik yang berbeza.

Dalam banyak cara, kajian ini mengemukakan lebih banyak soalan daripada yang dijawabnya. Apa yang akan berlaku sekiranya tikus mendengarkan gaya muzik yang berbeza? Bagaimana jika mereka mendengar lebih lama setiap hari? Dan bagaimana jika mereka mendengar selama 6 minggu atau 6 bulan?

Walau bagaimanapun, hasilnya tetap menarik. Seperti yang ditunjukkan Bulaj, "Jika kita dapat memasukkan muzik dan terapi nonfarmakologi lain ke dalam aplikasi mudah alih dan memberikannya ubat-ubatan dan ia berfungsi, itu akan lebih baik daripada ubat-ubatan sahaja. Sangat menggembirakan untuk mencari kaedah baru untuk meningkatkan rawatan kesakitan. "

Tidak syak lagi, penyelidik akan mengejar penyelidikan ini lebih jauh. Apa sahaja yang membantu mengurangkan kesakitan tanpa kesan buruk sangat menarik. Mungkin suatu hari nanti, doktor akan dapat menetapkan senarai main untuk menemani pil kami.

none:  hiv-dan-bantuan lupus perubatan-inovasi