Para saintis mungkin semakin dekat untuk membuat vaksin selesema sejagat

Kami sudah mempunyai vaksin yang mencegah selesema, tetapi ada penangkapannya. Pakar harus terus membuat vaksin yang mensasarkan strain selesema tertentu jika mereka mahu strategi pencegahan ini berkesan. Bolehkah saintis membuat satu vaksin selesema untuk memerintah semuanya?

Adakah vaksin selesema sejagat sedang dalam perjalanan?

Influenza - yang biasa disebut orang sebagai "selesema" - adalah salah satu penyakit yang paling meluas di seluruh dunia.

Dua strain virus - strain virus influenza A dan strain B - bertanggungjawab untuk selesema. Penyakit ini menyebabkan antara 9.3 juta hingga 49 juta kes penyakit dianggarkan setiap tahun sejak 2010 di Amerika Syarikat sahaja, menurut Pusat Pengawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Oleh kerana terdapat pelbagai jenis virus, dan setiap jenis mempunyai banyak subtipe yang berbeza, doktor mesti memberikan vaksin yang betul setiap kali. Mereka perlu menggunakan satu yang mensasarkan strain dan subtipe tertentu yang beredar di populasi agar pendekatan pencegahan ini berjaya.

Sejauh ini, belum ada "vaksin sejagat" yang dapat menargetkan semua virus influenza secara efektif. Tetapi adakah penyelidik semakin hampir untuk mengembangkannya?

Sekumpulan penyelidik dari Sekolah Perubatan Icahn di Gunung Sinai di New York City, NY - bekerjasama dengan rakan sekerja dari institusi lain - telah membuat pendekatan baru yang dapat mengubah cara para saintis berfikir tentang menyasarkan virus.

Pendekatan ini juga, di masa depan, dapat memberikan jalan menuju vaksin selesema sejagat, seperti yang disarankan oleh para penyelidik dalam makalah kajian yang baru-baru ini mereka terbitkan di Penyakit Berjangkit Lancet.

'Melangkah ke arah vaksin selesema sejagat'

Prof Peter Palese dan Prof Florian Krammer memimpin para penyelidik, yang mengalihkan perhatian mereka ke hemagglutinin, protein yang ada di permukaan virus selesema dan mengarahkan mereka ke sel inang, yang kemudian mereka menjangkiti.

Hemagglutinin mempunyai dua komponen: satu disebut "kepala," yang berbeza dari ketegangan ke regangan, dan satu disebut "tangkai," yang kurang berbeza di antara strain virus.

Berdasarkan ciri-ciri ini, para penyelidik memutuskan untuk berusaha mengembangkan vaksin yang akan menargetkan tangki hemagglutinin, yang kurang berubah. Untuk tujuan ini, mereka bekerja dengan varian protein yang disebut "hemagglutinin chimeric" (cHA).

Dalam ujian klinikal fasa I - di mana mereka merekrut orang dewasa yang sihat - para penyelidik menguji beberapa rejimen vaksinasi berdasarkan cHA yang berbeza untuk menentukan mana yang dapat merangsang tubuh manusia untuk menghasilkan antibodi yang dapat melindungi terhadap selesema secara umum.

Salah satu pendekatan ini - "satu vaksinasi dengan tambahan hemogglutinin chimeric [vaksin virus influenza yang tidak aktif]," seperti yang digambarkan oleh para penyelidik - berjaya mengaktifkan antibodi yang melawan beberapa jenis virus selesema.

"Vaksin menyebabkan tindak balas antibodi yang luas, yang tidak hanya reaktif silang untuk virus influenza manusia yang sedang beredar, tetapi juga terhadap subtipe virus flu burung dan kelawar," kata Prof Krammer.

"Sangat mengejutkan apabila mendapati bahawa formulasi yang tidak aktif dengan adjuvan menyebabkan tindak balas anti-tangkai yang sangat kuat setelah perdana, menunjukkan bahawa satu vaksinasi mungkin cukup untuk mendorong perlindungan terhadap virus pandemi influenza yang belum muncul," tambahnya.

"Hasilnya menunjukkan bahwa kita sedang menuju vaksin virus influenza sejagat, tetapi ini masih merupakan hasil sementara. Hasil tambahan akan tersedia setelah tamat kajian pada akhir 2019. "

Prof Florian Kramer

Para penyelidik juga mendedahkan bahawa mereka menerima geran untuk kajian semasa dari Bill & Melinda Gates Foundation dan GlaxoSmithKline menyediakan beberapa bahan (vaksin dan bahan tambahan) yang mereka gunakan. Sokongan kewangan yang besar juga datang dari Institut Alergi dan Penyakit Berjangkit Negara.

none:  selesema babi diabetes gigitan-dan-sengatan