Mengapa sayur-sayuran berdaun hijau dapat melindungi kesihatan hati

Penyelidikan baru yang terdapat dalam jurnal Prosiding Akademi Sains Nasional (PNAS) mendapati bahawa sebatian yang terdapat dalam sayur-sayuran berdaun hijau membantu mencegah penyakit hati berlemak tanpa alkohol pada tikus.

Sayuran berdaun hijau, seperti selada dan bayam, mengandungi nitrat berkepekatan tinggi, sebatian yang dapat menjaga hati berlemak.

Penyakit hati berlemak tanpa alkohol (NAFLD), atau steatosis hati, adalah keadaan di mana lemak menumpuk di hati. Antara 30 dan 40 peratus orang dewasa di Amerika Syarikat tinggal bersama NAFLD.

Keadaan ini adalah salah satu penyebab penyakit hati kronik yang paling umum di negara-negara Barat, dan para pakar mengaitkannya dengan faktor kegemukan, kelebihan berat badan, dan metabolik.

Pada masa ini, tidak ada rawatan yang disetujui untuk NAFLD, yang dapat berkembang menjadi keadaan yang lebih serius, seperti steatohepatitis, fibrosis, dan sirosis. Profesional penjagaan kesihatan mengesyorkan menurunkan berat badan, membuat pilihan makanan yang sihat, dan melakukan lebih banyak aktiviti fizikal untuk mengurangkan lemak di hati.

Walau bagaimanapun, penyelidikan baru mungkin membuka jalan untuk rawatan baru. Para saintis di Karolinska Institutet di Sweden baru-baru ini menerbitkan satu kajian di mana mereka menunjukkan bahawa nitrat anorganik - sebatian yang berlaku secara semula jadi dalam sayur-sayuran berdaun hijau - dapat mengurangkan penumpukan lemak di hati.

Mattias Carlström, seorang profesor bersekutu di Jabatan Fisiologi dan Farmakologi di Karolinska Institutet adalah salah seorang penyelidik kanan dan pengarang kajian yang sesuai.

Nitrat bukan organik adalah kunci untuk kesihatan hati

Carlström dan rakannya mengkaji kesan menambah diet Barat yang tinggi lemak dan tinggi gula dengan diet nitrat pada tikus.

Mereka membahagi tikus menjadi tiga kumpulan dan masing-masing memberi makanan yang berbeza. Kumpulan kawalan mendapat diet normal, sementara kumpulan diet tinggi lemak makan setara dengan diet Barat, dan kumpulan ketiga menerima diet tinggi lemak dengan suplemen nitrat.

Seperti yang diharapkan, tikus dalam kumpulan diet tinggi lemak mendapat berat badan dan massa lemak, dan mereka telah meningkatkan kadar gula darah. Walau bagaimanapun, semua penanda ini jauh lebih rendah pada kumpulan yang juga menerima nitrat.

Carlström melaporkan penemuan itu, mengatakan, "Ketika kami menambah diet nitrat untuk tikus yang diberi makanan tinggi lemak dan gula Barat, kami melihat bahagian lemak yang jauh lebih rendah di hati."

Para penyelidik juga mendapati bahawa tikus yang menerima nitrat mempunyai tekanan darah rendah dan sensitiviti insulin yang lebih baik daripada mereka yang menjalani diet tinggi lemak tanpa nitrat.

Penyelidikan sebelumnya, para penyelidik menjelaskan, telah menunjukkan bahawa diet nitrat meningkatkan metabolisme sel. Ini juga menunjukkan bahawa sayur-sayuran berdaun hijau dapat melindungi terhadap keadaan metabolik, seperti diabetes jenis 2.

Para saintis juga mengetahui bahawa pengambilan buah dan sayur yang lebih tinggi memberi kesan positif terhadap fungsi kardiovaskular.

"Kami berpendapat bahawa penyakit ini dihubungkan dengan mekanisme yang serupa," kata Carlström, "di mana tekanan oksidatif menyebabkan isyarat oksida nitrat yang terganggu, yang mempunyai kesan buruk terhadap fungsi kardiometabolik."

Para penyelidik menjelaskan bahawa komuniti perubatan masih belum mengetahui dengan tepat sebatian mana yang menjadikan sayuran hijau menjadi sihat. "Belum ada yang fokus pada nitrat, yang menurut kami adalah kuncinya," lanjut Carlström.

"Kami sekarang ingin melakukan kajian klinikal untuk menyelidiki nilai terapi suplemen nitrat untuk mengurangkan risiko steatosis hati. Hasilnya dapat menyebabkan pengembangan pendekatan farmakologi dan pemakanan baru. "

Mattias Carlström

Lebih banyak kajian diperlukan untuk menjelaskan sebatian mana yang bertanggungjawab untuk sifat sihat ini dan untuk mengesahkan bahawa nitrat adalah kunci untuk kesihatan hati dan metabolik. Sementara itu, pasukan menasihati orang ramai untuk mengambil lebih banyak sayur-sayuran berdaun hijau.

Mereka yang mempunyai kepekatan nitrat anorganik tertinggi termasuk "saderi, bayam, selada, dan roket."

"[Saya] tidak memerlukan sejumlah besar untuk mendapatkan kesan perlindungan yang kita perhatikan - hanya sekitar 200 gram sehari," kata Carlström. "Sayangnya, bagaimanapun, banyak orang memilih untuk tidak makan cukup sayur-sayuran hari ini," tambahnya.

none:  ubat-ubatan epilepsi sindrom iritasi-usus