Mungkinkah ubat diabetes biasa ini dapat mencegah kambuh kambuh?

Satu kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa ubat-ubatan yang telah disetujui untuk merawat obesiti dan diabetes jenis 2 juga dapat membantu merawat ketagihan kokain dengan mengurangkan kambuh.

Dengan menggunakan model tikus, para penyelidik mendapati bahawa ubat yang ada dapat membantu mengurangkan kekambuhan kokain.

Penyelidik di University of Pennsylvania di Philadelphia mendapati bahawa ubat yang disebut exendin-4 menurunkan tingkah laku mencari kokain pada tikus ketagih semasa penarikan.

Mereka melaporkan penemuan mereka dalam makalah yang kini diterbitkan dalam Neuropsikofarmakologi.

Menurut tinjauan 2014, sekitar 913.000 pengguna kokain kini memenuhi kriteria pergantungan atau penyalahgunaan di Amerika Syarikat.

Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi pengguna kokain dalam melakukan kebiasaan adalah kambuh, yang terjadi pada 40-60 persen kes.

Kambuh kokain adalah "keprihatinan kesihatan awam yang signifikan," kata penulis kajian, dan sehingga kini, tidak ada rawatan yang diluluskan yang berkesan.

"Matlamat kami sebagai saintis asas," jelas penulis kajian kanan Heath D. Schmidt, penolong profesor psikiatri penyelidikan yang bekerja di University of Pennsylvania, "adalah menggunakan model haiwan kambuh untuk mengenal pasti ubat baru untuk merawat ketagihan kokain."

Menghidupkan semula agonis reseptor GLP-1?

Exendin-4 meniru hormon yang mengurangkan pengambilan gula dalam darah dan makanan dan diluluskan untuk rawatan diabetes dan obesiti jenis 2. Ia juga diujicobakan sebagai pengobatan penyakit Alzheimer.

Ubat ini tergolong dalam kelas yang disebut agonis peptida 1 seperti glukagon (GLP-1). Ubat ini berfungsi dengan merangsang reseptor GLP-1, yang merupakan protein penerima isyarat tertentu yang terdapat di otak dan usus.

Menggunakan model tikus kambuh kokain, para penyelidik mengenal pasti peranan yang sebelumnya tidak diketahui dan "penting untuk reseptor GLP-1 dalam tingkah laku mencari kokain."

"Lebih-lebih lagi," mereka mencatat, "kami telah mengenal pasti dos agonis reseptor GLP-1 exendin-4 yang secara selektif mengurangkan pencarian kokain dan tidak menghasilkan kesan buruk pada tikus."

Mereka menunjukkan bahawa penemuan mereka membuat kes untuk mengembalikan exendin-4 "sebagai ubat anti-kambuh."

Kajian ini juga penting kerana pasukan ini mendapati dos exendin-4 rendah yang menjadikan ubat ini berkesan tanpa menghasilkan kesan sampingan. Mual dan muntah yang tinggi adalah perkara biasa pada orang yang mengambil agonis reseptor GLP-1 untuk diabetes dan obesiti jenis 2.

Dalam eksperimen mereka, para saintis menunjukkan bahawa pengurangan tingkah laku mencari kokain pada tikus yang dirawat bukanlah akibat dari haiwan jatuh sakit kerana ubat tersebut.

Exendin-4 mengurangkan tingkah laku mencari ubat

Kajian ini dilakukan secara berperingkat. Pertama, pasukan menguji darah dari tikus yang telah mengambil kokain selama 21 hari. Ini menunjukkan bahawa tikus telah menurunkan kadar hormon GLP-1.

Walaupun sumber utama hormon GLP-1 dalam tubuh adalah sel-sel di usus kecil, inti traktus solitarius di batang otak juga menghasilkannya.

Hasilnya membuat para saintis tertarik dengan GLP-1 dan bertanya-tanya sama ada ia boleh mempengaruhi tingkah laku mencari kokain.

Pada langkah seterusnya, pasukan menguji kesan agonis reseptor GLP-1 dalam "model kambuh tikus."

Setelah membiarkan tikus bebas minum kokain secara intravena dengan jangka masa 3 minggu, para penyelidik mendorong tempoh penarikan dengan menggantikan kokain dengan garam.

Mereka juga memasangkan dosis kokain dengan isyarat, seperti cahaya yang menyala ketika tikus menekan tuas untuk memberikan tembakan kokain.

Dalam tempoh penarikan diri, tingkah laku mencari kokain berkurang dengan ketara dari 28 dos harian yang diberikan sendiri pada fasa awal.

Kemudian, para penyelidik mengembalikan tingkah laku mencari ubat dengan dua cara: sama ada dengan memperkenalkan semula kokain, atau dengan meninggalkan garam dalam dos tetapi menghidupkan isyarat (cahaya yang dipasangkan dengan dos kokain pada asalnya) ketika tikus menekan tuas ke dapatkan pukulan.

Dalam kedua kes tersebut, tikus kembali menekan tuas dengan kecepatan tinggi, menunjukkan bahawa mereka "mencari ubat." Ini serupa dengan apa yang berlaku pada manusia yang ketagihan semasa kambuh - mereka mencari orang, tempat, dan perkara yang berkaitan dengan kebiasaan.

Kemudian, para penyelidik melakukan eksperimen sekali lagi, tetapi kali ini, dengan tikus yang telah diawetkan dengan exendin-4.

Mereka mendapati bahawa tingkah laku mencari ubat-ubatan haiwan tidak meningkat ketika mereka berusaha untuk memperkenalkannya semula semasa penarikan - baik setelah menerima dos kokain akut, atau ketika terkena isyarat berpasangan.

Di bahagian akhir kajian, pasukan menggunakan penanda pendarfluor untuk mengesan ke mana agonis reseptor GLP-1 masuk ke otak dan menemui jalan molekul mana yang mendorong isyarat GLP-1.

"Kami telah menunjukkan untuk pertama kalinya bahawa isyarat GLP-1 pusat memainkan peranan penting dalam pencarian kokain."

Prof Heath D. Schmidt

none:  mata kering disleksia asid-refluks - gerd