Adakah BMI yang lebih tinggi melindungi daripada barah payudara?

Satu kajian baru meneroka interaksi yang mengejutkan antara indeks jisim badan dan barah payudara. Para penyelidik berharap bahawa hasilnya akan membawa kepada pemahaman yang lebih baik mengenai mekanisme dan faktor risiko yang terlibat.

Menurut kajian baru-baru ini, mempunyai BMI yang lebih tinggi dapat melindungi dari barah payudara.

Di Amerika Syarikat, barah payudara adalah barah yang paling kerap didiagnosis pada wanita.

Juga, berbanding dengan barah lain, ini lebih kerap mempengaruhi wanita muda.

Memahami mengapa ia berlaku pada beberapa orang dan bukan yang lain, tentu saja, menjadi keutamaan.

Sejumlah faktor risiko barah payudara kini diketahui, dan salah satunya adalah kekurangan lemak. Ini adalah jumlah lemak yang dibawa oleh individu ke badan mereka.

Walau bagaimanapun, pengaruh adiposity - seperti yang diukur oleh indeks jisim badan (BMI) - tidak begitu jelas.

Sebelum menopaus, BMI yang lebih tinggi nampaknya melindungi terhadap barah payudara, dan sebaliknya berlaku setelah menopaus, pada ketika itu BMI yang lebih tinggi mulai meningkatkan risiko.

Hubungan ini telah dikaji sebelumnya, tetapi kerana kes-kes barah payudara pramenopause kurang biasa daripada barah payudara pascamenopause, kajian individu sering kali tidak memerlukan peserta untuk membuat kesimpulan yang kukuh.

BMI dan barah payudara dikaji semula

Kajian terbaru, yang diterbitkan minggu ini di Onkologi JAMA, percubaan untuk mengisi jurang. Diketuai oleh Minouk J. Schoemaker, Ph.D. - dari Institut Penyelidikan Kanser di London, United Kingdom - para saintis menggabungkan data dari 19 kajian.

Kumpulan data ini merangkumi 758.592 wanita pramenopause, dan, di antaranya, 13.082 kes barah payudara baru didiagnosis sepanjang tempoh susulan rata-rata 9 tahun.

Pasukan ini ingin memahami bagaimana BMI pada usia yang berbeza mempengaruhi risiko. Sebagai penulis kajian menulis, "Kami bertujuan untuk mengira risiko relatif yang berkaitan dengan BMI pada usia yang berlainan, usia pada diagnosis kanser payudara, dan ciri-ciri barah payudara, dan untuk mengetahui apakah hubungan tersebut diubah oleh faktor risiko lain untuk barah payudara. "

Seperti yang dijangkakan, penulis mengenal pasti hubungan terbalik antara BMI dan risiko barah payudara. Khususnya, risiko barah payudara pada wanita berusia 18-54 tahun berkurang ketika BMI meningkat. Pergaulan ini paling ketara dalam kumpulan umur 18–24.

Penulis menyedari batasan kajian. Pertama, kajian ini berdasarkan berat badan peserta yang dilaporkan sendiri, yang mungkin dilaporkan terlalu rendah atau berlebihan. Juga, ini adalah kajian pemerhatian, jadi sebab dan akibat tidak dapat dikenal pasti. Dan, wanita dengan ukuran BMI yang sama mungkin mempunyai tahap lemak yang berbeza-beza dan pelbagai jenis taburan lemak.

Penulis dengan cepat memberi perhatian kepada penemuan mereka, dengan mengatakan:

"Penulis kajian tidak menganjurkan kenaikan berat badan sebagai cara untuk mengurangkan risiko kanser payudara pramenopause."

Mereka berharap hasilnya dapat berguna dalam mengetepikan faktor-faktor yang terlibat dalam perkembangan barah payudara. Mereka menulis bahawa "[memahami] sebab-sebab perkaitan antara BMI dan risiko kanser payudara pramenopause berpotensi membantu untuk mengenal pasti faktor risiko yang mungkin diubah."

Kerja tambahan pasti akan diikuti, tetapi pergaulan yang tidak dijangka kini disokong oleh sejumlah data yang mencukupi. Kita harus menunggu dengan sabar agar mekanisme di sebalik interaksi itu tidak dapat diselesaikan.

none:  hiv-dan-bantuan penyakit jantung kegelisahan - tekanan