Simptom menopaus boleh mencetuskan kabut otak pada mangsa barah payudara

Satu kajian baru menunjukkan bahawa berpeluh malam dapat memberi kesan negatif pada fungsi kognitif pada wanita yang tidur lebih lama dan yang mempunyai sejarah barah payudara.

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa berpeluh malam dapat mempengaruhi kognisi pada wanita menopaus yang menderita barah payudara.

Pengarang kajian utama John Bark dan rakan-rakan dari University of Illinois di Chicago baru-baru ini telah menyampaikan penemuan mereka di Mesyuarat Tahunan The North American Menopause Society, di Chicago.

Menopaus adalah tonggak semula jadi dalam kehidupan wanita, menandakan peralihan dari tahun melahirkan anak ke usia pertengahan.

Bagi kebanyakan orang, gejala menopaus boleh menyerang dan memberi kesan buruk kepada kesihatan. Telah muncul bahwa satu gejala perubahan ini dapat menyebabkan penurunan kognitif pada beberapa wanita.

Apa itu kabus otak?

Semasa menopaus, banyak wanita mengalami keringat malam dan kilat panas, yang dikenali sebagai gejala vasomotor.

Bagi kebanyakan orang, gejala ini menyebabkan ketidakselesaan fizikal sementara, tetapi kajian baru mengaitkannya dengan beberapa disfungsi kognitif, yang dikenali sebagai kabut otak.

Kabut otak adalah istilah yang dapat merangkumi pengurangan kognisi, kesukaran untuk berkonsentrasi dan melakukan pelbagai tugas, dan cabaran yang berkaitan dengan ingatan. Ini dan manifestasi lain boleh menjadi cukup parah sehingga mengganggu kehidupan seharian.

Sebelum ini, para penyelidik percaya bahawa jangka waktu tidur yang lebih lama bermanfaat untuk fungsi kognitif pada wanita yang mengalami menopaus, sama ada mereka mengalami gejala vasomotor atau tidak.

Walau bagaimanapun, penyelidikan baru menunjukkan bahawa wanita yang sering berkeringat malam lebih terdedah kepada disfungsi kognitif.

Pasukan ini mendapati bahawa jangka waktu tidur yang lebih lama dikaitkan dengan peningkatan keringat malam, yang pada gilirannya, dapat mempengaruhi fungsi kognitif. Penyelidikan baru menunjukkan bahawa hubungan ini terdapat pada wanita yang telah menerima diagnosis barah payudara pada masa lalu.

Hasil kajian

Hasil ini berdasarkan hasil kajian terdahulu yang telah menunjukkan hubungan antara kilat panas siang hari dan kesan negatif terhadap prestasi memori.

Dari segi sejarah, kajian mengenai gejala vasomotor dan kabut otak memfokuskan pada wanita yang belum mendapat diagnosis kanser payudara. Kajian ini memperluas hipotesis kepada mereka yang mempunyai sejarah penyakit.

Tujuan kajian ini adalah untuk mengkaji bagaimana gejala vasomotor dan jumlah tidur berkaitan dengan kognisi di kalangan wanita yang mengalami menopaus dan yang mempunyai barah payudara.

Pasukan ini memfokuskan pada subkumpulan data dari kajian yang menilai rawatan untuk gejala menopaus vasomotor. Analisis awal merangkumi data dari 33 peserta yang telah mengambil bahagian dalam kajian ini dan yang juga mempunyai sejarah barah payudara.

Para penyelidik meminta para peserta menjalani ujian fungsi kognitif, serta penilaian kekonduksian kulit terhadap gejala vasomotor fizikal dan pemantauan tidur.

Sepanjang kohort, wanita yang mengalami peluh malam yang lebih kerap cenderung tidur lebih lama.

Di samping itu, hubungan antara berpeluh malam dan waktu tidur total sedemikian rupa sehingga kesan pada kognisi bergantung pada kekerapan berpeluh malam.

Semakin kerap berpeluh malam, semakin rendah prestasi kognitif. Secara khusus, ini memiliki pengaruh negatif pada rentang perhatian, memori kerja, dan fungsi eksekutif.

Terdapat batasan untuk kajian ini. Contohnya, kohortnya sangat kecil. Di samping itu, kajian ini belum menjelaskan apakah kesan menopaus mengakibatkan penurunan kognitif jangka panjang setelah peralihan berakhir.

Terdapat juga kekurangan data molekul untuk membuktikan hasilnya, dan mekanisme biologi di sebalik hubungan antara berpeluh malam dan pengurangan kognisi tetap tidak jelas.

Bagaimana tidur yang lebih lama dapat meningkatkan kabut otak?

Para penyelidik mendapati bahawa, tidak seperti keringat malam, kilat panas siang hari tidak meningkatkan kabut otak.

Penulis mencadangkan bahawa wanita yang mengalami keringat malam semasa menopaus mungkin lebih rentan terhadap defisit korteks prefrontal, seperti penurunan perhatian dan fungsi eksekutif.

Kini ada kemungkinan gejala vasomotor, dan keringat malam, dapat menjadi faktor risiko yang dapat diubah untuk penurunan kognitif semasa menopaus pada wanita yang menderita barah payudara.

Bark mengatakan mengenai kajian itu, "Karya ini menyajikan wawasan baru mengenai pengaruh gejala menopaus terhadap prestasi kognitif di kalangan wanita dengan sejarah barah payudara."

"[Kajian] menimbulkan kemungkinan bahawa rawatan kilat panas dapat memberi manfaat kepada kognisi pada wanita ini melalui kesan pada tidur."

John Bark, pengarang utama

Para penyelidik berharap data ini dapat membantu doktor mengembangkan pilihan rawatan yang berkesan untuk gejala menopaus.

none:  kejururawatan - perbidanan doktor haiwan urologi - nefrologi