Bolehkah refluks asid menjelaskan kematian yang tidak dijangka secara tiba-tiba dalam epilepsi?

Kematian yang tidak dijangka secara tiba-tiba dalam epilepsi telah mengejutkan penyelidik selama beberapa dekad. Menurut kajian baru, refluks asid yang nampaknya tidak berbahaya mungkin memberi petunjuk.

Satu kajian baru menyiasat bagaimana laring (gambar) mungkin terlibat dalam SUDEP.

Menurut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC), dianggarkan 3.4 juta orang di Amerika Syarikat mempunyai epilepsi.

Bagi sekitar 30 peratus individu ini, ubat tidak dapat mengawal kejang dengan secukupnya.

Epilepsi yang tidak terkawal adalah faktor risiko utama untuk kematian yang tidak dijangka secara tiba-tiba dalam epilepsi (SUDEP).

SUDEP mempengaruhi kira-kira 1 dari 1,000 orang dewasa dengan epilepsi setiap tahun.

Para saintis masih belum mengetahui sebab sebenar SUDEP, tetapi mereka percaya bahawa disfungsi pernafasan dan jantung memainkan peranan penting.

Walau bagaimanapun, baru-baru ini, saintis telah melibatkan laringospasme, yang merupakan kekejangan pita suara secara tiba-tiba.

Kajian terdahulu pada tikus telah menunjukkan bahawa kekejangan jenis ini dapat menyekat aliran udara, menyebabkan disfungsi jantung, dan kematian.

SUDEP dan asid perut

Baru-baru ini, penyelidik dari Universiti Purdue di Lafayette Barat, IN memutuskan untuk menyiasat potensi peranan aduan yang agak kecil: refluks asid. Mereka menerbitkan penemuan mereka dalam jurnal Penyelidikan Epilepsi.

Pasukan ini diketuai oleh Prof Pedro Irazoqui yang mendapat inspirasi dari pengalamannya sendiri. Suatu malam, setelah makan malam udang galah, dia terjaga tidak dapat bernafas. Dia duduk di atas katil, dan udara dengan cepat kembali ke paru-parunya.

Prof Irazoqui menyimpulkan bahawa asid perut telah sampai ke laringnya, menyebabkannya terkena kekejangan dan memutuskan bekalan udara. Laryngospasm adalah mekanisme pertahanan semula jadi yang dipicu oleh pH asid perut yang rendah; ia direka untuk melindungi tisu sensitif pita suara dari kerosakan.

Pengalamannya, bertahun-tahun sebelumnya, memberi inspirasi kepada kajian baru-baru ini. Prof Irazoqui ingin menguji teorinya bahawa kejang memaksa asid perut masuk ke laring, sehingga menyebabkan kekejangan, memutuskan bekalan udara, dan akhirnya menyebabkan SUDEP.

Biasanya, laringospasme akan membangunkan seseorang, seperti yang berlaku pada Prof Irazoqui. Setelah individu duduk, graviti menarik asid kembali ke perut, dan saluran udara terbuka. Walau bagaimanapun, apabila seseorang mengalami serangan epilepsi, mereka biasanya tidak sedarkan diri dan, oleh itu, terus berbaring.

Bukti peranan asid

Untuk menyiasatnya, para saintis menggunakan model epilepsi tikus. Mereka mengukur tahap asid di esofagus sebelum, semasa, dan setelah kejang, dan memantau pernafasan.

Selama beberapa ujian, mereka menghalang asid bergerak ke atas esofagus menggunakan belon kecil.

Mereka mendapati bahawa dalam semua kes SUDEP, esofagus menjadi lebih berasid sebelum penangkapan pernafasan. Sebaliknya, ketika para saintis menyekat pergerakan asid dengan belon, SUDEP tidak berlaku.

Walaupun para penyelidik hanya menjalankan kajian khusus ini pada sebilangan kecil haiwan, menurut para penyelidik, mereka sejak itu menguji lebih banyak haiwan dengan hasil yang sama.

"Moral cerita ini bukan hanya untuk menjadi pelahap: bagaimana jika mekanisme kematian secara tiba-tiba bukan pernafasan atau jantung - dua teori yang ada pada masa ini - tetapi melalui perut?"

Pengarang utama Prof Pedro Irazoqui

Dia melanjutkan, "Perut kosong mungkin menahan asid. Oleh kerana kejang hampir selalu berlaku semasa tidur, mungkin tidak makan selepas jam 5 petang boleh melakukan silap mata. Kami berharap dapat menguji ini pada manusia. "

Selain nasihat diet, jika para saintis dapat meniru penemuan ini, ia dapat membantu merancang intervensi perubatan di masa depan.

Saraf vagus mengawal pengeluaran asid. Semasa sawan, saraf ini dirangsang, mencetuskan pengeluaran asid berlebihan. Berpotensi, ubat-ubatan yang menyekat atau mengurangkan aktiviti dalam saraf ini boleh berguna bagi mereka yang paling berisiko terkena SUDEP.

Pada masa ini, para saintis sedang merancang alat yang dapat ditanam yang dapat membantu mengurangkan risiko SUDEP dalam jangka panjang. Peranti akan aktif apabila kejang bermula dan mematikan saraf vagus, sehingga menghalang pengeluaran asid. Pasukan ini merancang untuk mencuba peranti mereka pada manusia dan haiwan.

Walaupun para saintis tidak menganggap penemuan ini sebagai bukti konklusif, mereka memberikan jalan yang berpotensi untuk memahami SUDEP dengan lebih baik dan, yang penting, memberikan cara untuk mengurangkan risiko.

none:  limfoma strok jangkitan saluran kencing