Mengapa bonobos wanita lebih banyak melakukan hubungan seks antara satu sama lain daripada lelaki?

Bonobos mempunyai beberapa tabiat sosial yang unik yang menjadikannya sangat menarik bagi ahli zoologi. Salah satu tabiat ini adalah hobi kegemaran wanita: seks antara satu sama lain. Mengapa tingkah laku seksual sesama jenis sangat penting bagi wanita ini?

Apa yang membuat bonobo wanita begitu bersemangat untuk melakukan interaksi seksual antara satu sama lain?

Sebilangan orang menyebut bonobo sebagai "kera hippie."

Bonobos adalah spesies kera yang kini terancam. Mereka tinggal di hutan Republik Demokratik Kongo.

Nama panggilan "kera hippie" merujuk kepada amalan sosial yang luar biasa dari primata ini, yang menunjukkan kerjasama yang erat.

Ini termasuk berkongsi makanan, kedudukan wanita dan lelaki yang sama rata dalam komuniti bonobo, dan tingkah laku seksual sesama jenis di antara lelaki dan wanita.

Baru-baru ini, para penyelidik dari pelbagai institusi akademik - termasuk Leibniz Institute for Farm Animal Biology di Dummerstorf, Jerman, Harvard University di Cambridge, MA, dan University of Zurich di Switzerland - telah meneliti mengapa bonobo wanita menunjukkan tingkah laku seksual sesama jenis.

Minat para penyelidik terhadap bonobos betina khususnya timbul dari fakta bahawa di alam liar, semua wanita dewasa sering melakukan gosokan genito-genital (menggosok alat kelamin bersama).

Walaupun lelaki juga melakukan tingkah laku seksual sesama jenis, mereka melakukannya dengan kekerapan yang lebih sedikit, menjadikan tingkah laku wanita lebih luar biasa sebaliknya.

Sejauh ini, para penyelidik menjelaskan, terdapat pelbagai teori mengenai mengapa wanita melakukan hubungan seks antara satu sama lain. Ini termasuk idea bahawa tingkah laku ini dapat membantu wanita mengurangkan ketegangan sosial dan membentuk ikatan sosial.

Namun, mereka menambah, kajian sebelumnya hanya memberikan bukti tidak langsung untuk menyokong hipotesis ini.

Dalam kajian baru - penemuan yang terdapat dalam jurnal Hormon dan Tingkah Laku - para penyelidik memberi tumpuan kepada komuniti bonobo di alam liar: komuniti bonobo Bompusa di LuiKotale, di Republik Demokratik Kongo.

Kelakuan dan kerjasama seksual sesama jenis

Para penyelidik mengikuti ahli dewasa komuniti bonobo selama 1 tahun. Selama ini, mereka merakam berapa kali mereka melakukan interaksi seksual, dan dengan pasangan yang melakukan hubungan seks.

Mereka juga mencatatkan pasangan bonobos wanita mana yang disukai untuk pelbagai aktiviti lain, termasuk menawarkan sokongan dalam situasi konflik.

Para penyelidik juga mengumpulkan sampel air kencing dari betina setelah setiap kali mereka melakukan interaksi seksual, sama ada dengan lelaki atau wanita lain. Mereka melakukan ini supaya dapat mengukur perubahan kadar oksitosin. Ini adalah hormon yang memainkan peranan penting dalam ikatan sosial.

Mereka mendapati bahawa dalam konteks kompetitif, ketika mereka perlu memastikan kerjasama, bonobos wanita lebih suka melakukan interaksi seksual dengan wanita lain.

Juga, wanita yang melakukan tingkah laku seksual sesama jenis cenderung lebih erat daripada wanita yang pernah berkahwin dengan pasangan lawan jenis, dan kebanyakan pergaulan sosial berlaku antara bonobo wanita.

Selepas interaksi seksual dengan wanita lain, bonobos wanita juga menunjukkan tahap oksitosin yang lebih tinggi dalam air kencing. Namun, hal yang sama tidak terjadi setelah mereka berkawan dengan lelaki.

Bonobos wanita, nampaknya, mendapat lebih banyak keseronokan daripada hubungan seksual dengan wanita lain. Ini juga membolehkan mereka memantapkan diri setara dengan lelaki dalam komuniti - dengan berpegang teguh.

"Mungkin motivasi yang lebih besar untuk bekerja sama antara wanita, dimediasi secara fisiologis oleh oxytocin, adalah kunci untuk memahami bagaimana wanita mencapai peringkat dominasi tinggi dalam masyarakat bonobo," kata penulis kajian bersama Martin Surbeck.

"Walaupun penting untuk tidak menyamakan homoseksual manusia dengan tingkah laku seksual sesama jenis pada haiwan, kajian kami menunjukkan bahawa pada manusia dan saudara dekat filogenetik [bonobo], evolusi tingkah laku seksual sesama jenis mungkin memberikan jalan baru untuk mempromosikan kerjasama yang tinggi. "

Pengarang utama Liza R. Moscovice

none:  osteoporosis pemulihan - terapi fizikal penjagaan paliatif - penjagaan hospital