Protein antitumor kadangkala dapat mempromosikan barah

Protein yang berperanan penting dalam melindungi tubuh daripada barah juga mempunyai kesan sebaliknya pada beberapa barah.

Protein penekan tumor p53 kadang-kadang dapat mendorong pertumbuhan sel barah.

Penyelidikan baru dari University of California di San Diego menunjukkan kejadian di mana protein penekan tumor p53 dapat meningkatkan metabolisme kanser.

Dalam makalah mengenai kajian itu, yang kini muncul dalam jurnal Sel Kanser, penulis menulis bahawa "penemuan itu penting untuk penemuan ubat barah" yang bertujuan untuk memulihkan atau mengaktifkan p53.

"Idea yang diterima secara meluas," kata penulis kajian yang sesuai, Yang Xu, seorang profesor di Bahagian Sains Biologi di universiti, "adalah bahawa p53 menekan barah, tetapi dalam kajian kami, kami akan menentangnya."

"Dalam beberapa jenis barah, ia akan memberi kesan sebaliknya dengan mempromosikan barah," tambahnya.

Barah dan p53

Protein p53 membantu mengatur pertumbuhan dan percambahan sel. Ia bertindak balas terhadap tekanan sel, seperti yang disebabkan oleh kerosakan DNA, dengan menghentikan kitaran sel atau mendorong apoptosis, suatu bentuk kematian sel.

Kerana melindungi dari akibat kerosakan DNA, p53 telah memperoleh nama panggilan "penjaga genom."

Dengan cara ini, p53 dapat membantu mencegah sel-sel penyangak membentuk tumor malignan. Ia adalah bahagian pertahanan semula jadi tubuh terhadap barah.

Sebaliknya, mutasi p53 yang mengganggu fungsi ini boleh menyumbang kepada barah.

Para saintis telah, misalnya, mendapati bahawa gen yang memberi kod untuk p53 adalah salah satu yang "paling sering bermutasi" pada barah manusia, dan bahawa jalan p53 tidak aktif pada kebanyakan barah manusia.

p53 adalah salah satu "molekul yang paling banyak dikaji" dalam bioteknologi. Sebenarnya, menjelang tahun 2010, topik ini menjadi topik utama dalam hampir 50.000 petikan di PubMed, mesin carian untuk sains hayat dan artikel bioperubatan.

p53, barah hati, dan mitokondria

Kajian ini menyangkut jenis p53 yang tidak diamati yang banyak terdapat di alam semula jadi dan yang para saintis sebut sebagai "jenis liar".

Ini menunjukkan keadaan di mana p53 jenis liar, bukannya melindungi daripada barah, sebenarnya dapat mempromosikannya.

Setelah 4 tahun mengkaji hepatokarsinoma - yang merupakan bentuk barah hati yang paling biasa - para penyelidik mendapati bahawa p53 jenis liar dapat mendorong pertumbuhan tumor dengan membantu metabolisme barah.

Data untuk penelitian ini berasal dari penyelidikan sel, model tikus, dan manusia.

Penemuan ini dapat membantu menjelaskan satu paradoks yang mapan: bahawa walaupun kebanyakan barah manusia mempunyai bentuk p53 yang bermutasi, ada jenis tertentu - seperti barah hati - yang mengekalkan jenis liar.

Sel memperoleh sebahagian besar tenaga mereka dari ruang dalaman yang disebut mitokondria, yang menghasilkan bahan bakar untuk metabolisme dalam bentuk molekul ATP.

Mitokondria biasanya menggunakan proses yang disebut fosforilasi oksidatif untuk membuat ATP. Walau bagaimanapun, dalam sel barah, mitokondria memilih proses yang kurang efisien yang disebut glikolisis, dan mereka melakukan fosforilasi oksidatif yang kurang.

p53 dan PUMA beralih ke glikolisis

Peralihan ke glikolisis ini melibatkan p53 dan protein lain yang disebut p53 upregulated modulator of apoptosis (PUMA), yang biasanya bekerja dengan p53 untuk mengirim sel yang rosak ke kematian sel yang diprogramkan.

Namun, dalam keadaan tertentu, nampaknya PUMA juga dapat memicu mitokondria beralih dari fosforilasi oksidatif menjadi glikolisis, yang mendorong metabolisme barah.

Prof Xu menunjukkan bahawa pada mulanya, dengan mengurangkan fosforilasi oksidatif yang menghasilkan "toksin genom," p53 memang mencegah tumor. Namun, apabila pertumbuhan tumor sedang berjalan, p53 dapat berfungsi untuk menyokongnya.

Dia juga mengatakan bahawa penemuan itu harus berfungsi sebagai peringatan kepada pembangun ubat barah. Ubat-ubatan yang berusaha untuk melawan barah dengan memulihkan atau meningkatkan fungsi p53 jenis liar boleh membawa hasil yang sebaliknya pada beberapa barah.

"Ini sebenarnya fungsi yang sama tetapi memainkan peranan yang berlawanan dalam dua konteks yang berbeza."

Prof Yang Xu

none:  kejururawatan - perbidanan intoleransi makanan perubatan-inovasi