Alat baru meramalkan kambuhan batu ginjal

Sesiapa yang mengalami ketidakselesaan batu ginjal tidak sabar untuk mengetahui sama ada kemungkinan mereka akan kembali atau tidak. Namun, pada masa ini mereka sukar diramal. Satu alat baru dapat memberikan pandangan yang sangat diperlukan.

Adalah sukar untuk meramalkan batu ginjal.

Walaupun para saintis tahu banyak tentang bagaimana dan mengapa batu ginjal berkembang, mereka masih merupakan penderitaan yang agak biasa.

Di Amerika Syarikat, jumlah ini mempengaruhi 1 dari 11 orang.

Para saintis menyedari faktor risiko tertentu, tetapi setelah seseorang melewati batu ginjal, masih sukar untuk meramalkan sama ada mereka akan mengalami batu berulang, dan jika demikian, kapan.

Sebilangan orang mungkin hanya mempunyai satu episod sepanjang hayat mereka, sementara yang lain mungkin sering berulang yang berkaitan dengan kesakitan yang teruk.

Campur tangan yang membantu mengurangkan kemungkinan pembentukan batu memang ada, tetapi sukar untuk dijaga. Sebagai contoh, intervensi gaya hidup bergantung pada orang yang mengikuti diet ketat, yang boleh menjadi sukar dalam jangka panjang.

Meramalkan batu berulang

Baru-baru ini, para penyelidik dari Mayo Clinic di Rochester, MN, menerangkan alat baru yang dapat meramalkan orang mana yang paling berisiko pengampunan.

Mereka percaya bahawa jika seseorang mengetahui bahawa mereka berisiko tinggi, mungkin ada lebih banyak harapan untuk mengurangkan serangan berulang.

Para saintis menggunakan data dari Projek Epidemiologi Rochester dan memberi tumpuan kepada "pembentuk batu ginjal kronik" dari Olmsted County, MN. Data datang dari 1984-2017 dan merangkumi 3,364 peserta dengan jumlah keseluruhan 4,951 episod pembentukan batu.

Dengan menganalisis orang yang kemungkinan besar mengalami batu ginjal berulang, mereka mengenal pasti beberapa corak.Sebagai contoh, mereka mendapati bahawa pembentuk batu berulang cenderung lelaki dan lebih muda dan mempunyai indeks jisim badan (BMI) yang lebih tinggi.

Juga, sejarah keluarga batu ginjal dan kehamilan sebelumnya meningkatkan risiko pembentukan batu berulang.

Seterusnya, pasukan mencari corak ukuran dan lokasi batu. Contohnya, orang yang batu karangnya muncul di kawasan ginjal yang disebut tiang bawah lebih cenderung mengalami batu berulang.

Juga, individu yang batu ginjalnya berdiameter 3-6 milimeter mempunyai risiko batu berulang lebih tinggi daripada batu yang lebih kecil atau lebih besar daripada batu ini.

Alat yang dikemas kini

Sebelum ini, para saintis mengembangkan alat yang membantu meramalkan kemungkinan batu karang masa depan menggunakan 11 faktor. Namun, mereka mendapati bahawa ia tidak berfungsi dengan baik bagi orang yang telah mengalami dua atau lebih kejadian.

Baru-baru ini, penulis berusaha untuk memperbaiki alat dan menjadikannya lebih tepat untuk bahagian masyarakat yang lebih besar. Mereka menerbitkan kaedah mereka dalam jurnal Prosiding Klinik Mayo awal bulan ini.

Para saintis menggunakan data yang mereka kumpulkan untuk memperluas alat dan meningkatkan ketepatannya. Memasukkan maklumat diagnostik khusus, bersama dengan pertanyaan mengenai seks, sejarah batu ginjal, dan bangsa, memungkinkan untuk meramalkan kemungkinan batu ginjal akan kembali.

"Setiap faktor risiko yang kami kenal pasti dimasukkan ke dalam model, yang kemudian mengira anggaran risiko memiliki batu ginjal lain dalam 5 atau 10 tahun ke depan."

Penyelidik Dr. John Lieske

Alat yang dikemas kini menggunakan 13 peramal bebas; pasukan berharap profesional kesihatan akan menggunakannya untuk memberitahu pilihan rawatan dan intervensi. Sebagai contoh, pesakit dan pengasuh dapat menggunakannya untuk menentukan seberapa keras mereka ingin melaksanakan rancangan diet.

Seperti yang dijelaskan oleh Dr. Lieske, seseorang yang mempunyai risiko berulang lebih tinggi mungkin memiliki "semangat untuk mengambil langkah-langkah diet dan / atau memulakan rejimen ubat untuk mencegah serangan di masa depan."

none:  reumatologi mri - haiwan kesayangan - ultrasound kesihatan