Penyakit seliak: Rawatan baru menunjukkan janji dalam percubaan

Penyelidikan baru membentangkan hasil percubaan yang menggunakan nanopartikel untuk meningkatkan toleransi terhadap gluten pada orang dengan penyakit seliak.

Orang yang menghidap penyakit seliak harus menghindari produk yang mengandungi gluten, seperti roti dan pasta.

Penyakit seliak adalah keadaan autoimun yang mempengaruhi 1 dari 141 orang di Amerika Syarikat, dan hingga 1% populasi dunia.

Dalam penyakit seliak, makanan yang mengandungi gluten mencetuskan kerosakan pada usus kecil. Gluten adalah protein yang terdapat dalam gandum, barli, dan rai. Akibatnya, makanan seperti roti, pasta, kue, dan kue mengandungi gluten, seperti makanan prakemas lain, kosmetik, ubat gigi, dan makanan tambahan.

Dalam penyakit seliak, gluten memicu sistem kekebalan tubuh untuk bereaksi berlebihan dan menyebabkan keradangan. Walau bagaimanapun, penyelidikan baru berharap dapat meningkatkan toleransi imun terhadap gluten pada penderita penyakit seliak.

Stephen Miller, seorang profesor mikrobiologi dan imunologi di Northwestern University Feinberg School of Medicine di Chicago, IL, bersama-sama dengan pasukannya, menghabiskan bertahun-tahun mengembangkan teknologi yang membolehkan orang dengan penyakit seliak memakan gluten tanpa menyebabkan banyak keradangan.

Teknologi ini melibatkan nanopartikel biodegradasi yang "mengajar" sistem imun untuk bertolak ansur dengan gluten. Para penyelidik berharap mereka dapat memindahkan teknologi ini ke keadaan atau alahan autoimun yang serupa, seperti sklerosis berganda, diabetes jenis 1, alergi kacang tanah, atau asma.

Prof Miller dan rakan sekerja menyampaikan penemuan mereka pada persidangan Minggu Gastroenterologi Eropah Bersatu, yang berlangsung di Barcelona, ​​Sepanyol.

Rawatan mengurangkan reaksi imun sebanyak 90%

Teknologi ini melibatkan nanopartikel biodegradasi yang "menyembunyikan" gliadin - sebatian utama dalam gluten - dalam cangkang, "menipu" sistem imun agar tidak menyedari bahawa ia mengandungi gluten.

"Sel pembersih vakum menunjukkan alergen atau antigen ke sistem kekebalan tubuh dengan cara yang mengatakan, 'Jangan risau, ini ada di sini,'" jelas Prof Miller. “Sistem imun kemudian menghentikan serangannya terhadap alergen; sistem ketahanan badan kembali normal. "

Pada persidangan itu, penyampai menjelaskan bagaimana perbicaraan berjalan. Ini melibatkan memberi kumpulan peserta CNP-101 nanopartikel COUR, kemudian meminta mereka makan gluten selama 14 hari.

Peserta yang tidak mengambil partikel nano mengembangkan tindak balas keradangan imun terhadap gluten dan penanda kerosakan usus kecil.

Sebaliknya, orang yang mengambil nanopartikel menunjukkan tindak balas imun yang 90% lebih rendah daripada mereka yang tidak menerima rawatan. Oleh kerana rawatan menghentikan reaksi keradangan, gluten tidak merosakkan usus kecil.

Miller menekankan pentingnya penemuan itu, memandangkan pada masa ini tidak ada rawatan untuk penyakit seliak. "Doktor hanya boleh menetapkan penghindaran gluten, yang tidak selalu berkesan dan membawa tol sosial dan ekonomi yang berat bagi pesakit seliak," katanya.

"Ini adalah demonstrasi pertama teknologi ini berfungsi pada pesakit."

Prof Stephen Miller

"Kami juga telah menunjukkan bahawa kita dapat merangkum myelin ke dalam nanopartikel untuk mendorong toleransi terhadap zat tersebut pada model sklerosis berganda, atau memasukkan protein dari sel beta pankreas untuk mendorong toleransi terhadap insulin pada model diabetes tipe 1," lanjutnya.

Ciaran Kelly, yang merupakan profesor perubatan di Harvard Medical School dan pengarah Pusat Celiac di Beth Israel Deaconess Medical Center, keduanya di Boston, juga memberi komen mengenai pentingnya penemuan tersebut. Dia menyatakan bahawa "penyakit seliak tidak seperti banyak gangguan autoimun lain kerana antigen yang menyinggung (pencetus persekitaran) terkenal - gluten dalam diet."

"Ini menjadikan penyakit seliak keadaan yang sempurna untuk ditangani menggunakan pendekatan toleransi imun yang disebabkan oleh nanopartikel yang menarik ini."

none:  artritis reumatoid kesihatan Awam kanser kolorektal