Bolehkah gangguan 'mengubah' realiti anda?

Dalam era digital dunia moden, satu kajian baru menunjukkan bahawa gangguan dapat mengubah persepsi orang tentang apa yang sebenarnya.

Penyelidikan baru mengungkap kesan gangguan pada otak manusia.

Gangguan adalah bahagian kehidupan moden. Di Amerika Syarikat, telefon bimbit sahaja mengalihkan perhatian orang rata-rata 80 kali sehari.

Ini menurut kajian syarikat teknologi global, Asurion.

Walau bagaimanapun, gangguan lebih daripada sekadar menumpukan perhatian.

Menurut kajian baru - yang kini muncul di Jurnal Psikologi Eksperimental: Persepsi dan Prestasi Manusia - nampaknya gangguan dapat mengubah cara orang melihat sesuatu.

Selepas gangguan, seseorang mungkin mempercayai kenyataan yang berbeza dengan yang sebenarnya mereka alami. Bukan hanya itu, tetapi orang yang terganggu mungkin tidak menyedari bahawa realiti mereka telah berubah. Sebenarnya, mereka mungkin merasa yakin akan realiti barunya.

Sekarang, para penyelidik tertanya-tanya apakah ini boleh mempengaruhi cara orang mengingat sesuatu.

"Kami menghadapi pelbagai jenis maklumat yang mengganggu di dunia, dan sangat penting untuk memahami bagaimana maklumat yang mengganggu dapat mempengaruhi persepsi visual kita," kata Julie Golomb, seorang profesor psikologi bersekutu di Ohio State University di Columbia, kepada Berita Perubatan Hari Ini.

Walaupun terdapat banyak kajian mengenai kos gangguan dari segi masa dan ketepatan, para penyelidik ingin menyelidiki apakah gangguan dapat mengubah apa yang orang sangka sebenarnya mereka lihat.

Bagaimana jika, misalnya, seseorang memperhatikan warna ketika sesuatu mengalihkan perhatian mereka?

Gangguan mengubah persepsi warna

Kajian ini menggunakan empat kotak berwarna di skrin. Para penyelidik meminta para peserta untuk memusatkan perhatian pada kotak satu warna, tetapi kadang-kadang, warna terang menyala sebentar di sekitar alun-alun lain sebagai gangguan.

Para penyelidik kemudian menunjukkan kepada 26 peserta roda warna berlapis-lapis dan meminta mereka untuk menyoroti jarak warna yang paling dekat dengan kotak mereka. Sekiranya mereka memilih rangkaian warna yang langsing, mereka yakin akan pilihan mereka. Sebaliknya, memilih yang lebih luas menandakan keraguan.

Hasilnya menunjukkan bahawa orang sama ada memilih warna gangguan daripada warna fokus mereka - yakin pada pilihan yang salah seperti ketika mereka betul - atau berlebihan dengan memilih nada warna fokus yang paling jauh di roda dari warna gangguan .

Dari ini, para penyelidik menyimpulkan bahawa gangguan boleh mengubah persepsi seseorang terhadap apa yang mereka percaya mereka lihat.

"Mengalihkan perhatian dapat menyebabkan masalah yang jauh lebih serius dalam kehidupan nyata daripada kesalahan persepsi yang kami dapati di makmal," kata penulis kajian utama Jiageng Chen.

"Tidak ada pertanyaan bahawa mengalihkan perhatian dari tugas kita saat ini sering dapat mempengaruhi prestasi kita. Itulah sebabnya kami tidak dibenarkan menggunakan telefon bimbit semasa memandu - walaupun sekejap melihat telefon anda boleh membawa akibat yang mengancam nyawa. "

Para penyelidik mengatakan bahawa ia juga menimbulkan persoalan mengenai ingatan. Mungkinkah gangguan pada masa yang tepat menjadi sebahagian dari ingatan, sehingga ingatan yang salah mungkin salah untuk memahami sesuatu dari awal?

"Saya percaya," kata Chen. "Semua perkara yang kita ingat harus melalui sistem persepsi kita terlebih dahulu. Itu bermakna kita harus terlebih dahulu ‘melihat’ dan kemudian ‘mengingat’. Adalah wajar untuk berfikir bahawa jika sesuatu diubah pada tahap persepsi, kesalahan itu juga akan disimpan dalam ingatan. ”

Penyelidikan mengenai implikasi yang lebih mendalam daripada menarik perhatian seseorang terus berlanjutan di Ohio State University.

none:  pemakanan - diet telinga-hidung-dan-tekak penyakit jantung