Vaksin selesema dapat mengecilkan tumor dan meningkatkan rawatan barah

Eksperimen baru-baru ini pada model tikus menunjukkan bahawa menyuntikkan virus selesema yang tidak aktif ke tumor barah menjadikannya menyusut dan meningkatkan keberkesanan imunoterapi.

Adakah selesema ditembak sebagai langkah seterusnya untuk memerangi barah?

Ketika berkaitan dengan tumor barah, banyak faktor mempengaruhi sama ada mereka akan bertindak balas terhadap rawatan atau tidak. Salah satunya ialah sama ada tumor "panas" atau "sejuk." Apakah maksud ini?

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, terapi antikanker jenis baru semakin popular: imunoterapi. Bentuk terapi ini berfungsi dengan meningkatkan tindak balas imun tubuh terhadap tumor barah.

Namun, untuk terapi mempunyai peluang bekerja yang lebih tinggi, tumor harus menjadi tumor "panas" - iaitu, ia mesti mengandungi sel-sel imun. Sekiranya tumor tidak mengandung (cukup) sel-sel imun, atau mengandung sel-sel imunosupresan, itu disebut tumor "sejuk".

Satu soalan yang telah disusahkan oleh penyelidik adalah: Bagaimana kita mengubah tumor sejuk menjadi tumor panas yang akan bertindak balas terhadap imunoterapi?

Sekumpulan penyelidik dari Pusat Perubatan Universiti Rush di Chicago, IL, mungkin telah menemui cara yang berkesan untuk melakukan itu dengan menggunakan virus selesema yang tidak aktif - pada dasarnya, vaksin selesema - dalam eksperimen model tikus.

Para penyelidik menjelaskan proses mereka, dan juga penemuan mereka, dalam makalah kajian yang kini terdapat dalam jurnal PNAS.

Pendekatan baru mengecilkan tumor pada tikus

Para penyelidik mendapat idea untuk kajian baru mereka dengan melihat data dari National Cancer Institute. Data menunjukkan bahawa orang dengan barah paru-paru yang juga pernah berada di rumah sakit dengan jangkitan paru-paru yang berkaitan dengan influenza cenderung hidup lebih lama daripada mereka yang menderita barah paru-paru yang tidak memiliki virus flu.

Ketika mereka membuat senario ini dalam model tikus, para penyelidik mengesahkan bahawa mereka yang mempunyai tumor barah dan jangkitan yang berkaitan dengan influenza cenderung hidup lebih lama.

Melangkah ke hadapan, pasukan ingin "memahami bagaimana tindak balas imun kita yang kuat terhadap patogen seperti influenza dan komponennya dapat meningkatkan tindak balas imun kita yang lebih lemah terhadap beberapa tumor," kata penulis kajian kanan Dr. Andrew Zloza.

"Namun," tambahnya, "ada banyak faktor yang tidak kita fahami mengenai jangkitan hidup, dan kesan ini tidak berulang pada tumor di mana jangkitan influenza tidak berlaku secara semula jadi, seperti kulit."

Oleh itu, para penyelidik menyuntik virus influenza yang tidak aktif ke tumor melanoma pada model tikus.

Mereka mendapati bahawa "vaksin" ini mengubah tumor dari sejuk ke panas dengan meningkatkan kepekatan sel dendritik dalam tumor. Sel-sel ini dapat merangsang tindak balas imun, dan memang, mereka menyebabkan peningkatan sel CD8 + T. Ini dapat mengenali dan memusnahkan sel barah.

Akibatnya, tumor melanoma tikus tumbuh pada kadar yang lebih perlahan atau mula menyusut.

Juga, para penyelidik melihat bahawa memberikan vaksin selesema ke tumor melanoma di satu sisi badan tikus menyebabkan pengurangan bukan hanya pertumbuhan tumor yang disuntik, tetapi juga pertumbuhan tumor lain yang lebih lambat, di sisi yang berbeza badan, yang belum mereka suntik.

Para penyelidik melihat hasil yang serupa ketika memberikan vaksin selesema kepada tumor barah payudara tiga-metastatik pada model tikus.

"Berdasarkan hasil ini, kami berharap pada [manusia], menyuntik satu tumor dengan vaksin influenza [akan] membawa kepada tindak balas imun pada tumor mereka yang lain juga," kata Dr Zloza.

Pukulan selesema boleh meningkatkan imunoterapi

"Kejayaan kami dengan vaksin selesema yang kami buat membuat kami bertanya-tanya apakah vaksin selesema bermusim yang telah [Pentadbiran Makanan dan Dadah] disetujui dapat digunakan kembali sebagai rawatan untuk kanser," tambah Dr. Zloza.

"Karena ini telah digunakan pada jutaan orang dan telah terbukti aman, kami pikir menggunakan suntikan flu untuk mengobati barah dapat dibawa ke pasien dengan cepat."

Andrew Zloza

Oleh itu, para penyelidik bekerja dengan model tikus yang direkayasa khas, di mana mereka dapat memindahkan kedua-dua tumor dan sel imun dari manusia dengan barah paru-paru dan melanoma metastatik.

Zloza dan rakan-rakannya mendapati bahawa menyuntikkan tumor yang berasal dari manusia ini dengan suntikan selesema biasa yang disetujui FDA menyebabkan mereka menyusut.

"Transplantasi seperti ini memungkinkan kita menggunakan ubat-ubatan peringkat pesakit dalam sistem hidup. Ini sedekat yang kita dapat untuk menguji sesuatu menjelang percubaan klinikal, ”jelasnya.

Para penyelidik juga ingin melihat apakah mereka dapat menggunakan suntikan flu sebagai terapi tambahan - iaitu, sebagai bantuan kepada terapi antikanker yang ada.

Oleh itu, dalam eksperimen tambahan, mereka melakukan suntikan selesema di samping bentuk imunoterapi yang bergantung pada perencat pusat pemeriksaan imun. Ini adalah ubat-ubatan yang merangsang sel-sel imun untuk menyerang terhadap tumor barah.

Dalam melakukan ini, penyelidik menemui dua perkara. Yang pertama adalah bahawa vaksin selesema dapat mengurangi pertumbuhan tumor dengan sendirinya, tanpa mengira sama ada tumor yang disasarkan merespon terapi inhibitor pemeriksaan.

Yang kedua adalah bahawa ketika tumor bertindak balas terhadap imunoterapi, kombinasi tembakan flu menyebabkan penurunan pertumbuhan tumor yang lebih jelas.

"Hasil ini menunjukkan bahawa akhirnya [orang] yang merespon dan yang tidak bertindak balas terhadap imunoterapi lain mungkin mendapat manfaat dari suntikan vaksin influenza ke dalam tumor, dan ini dapat meningkatkan sebilangan kecil pesakit yang kini menjadi responden jangka panjang terhadap imunoterapi , "Kata Dr. Zloza.

"Oleh kerana manusia dan tikus kira-kira 95% identik secara genetik, harapannya adalah bahawa pendekatan ini akan berfungsi pada pasien. Langkah selanjutnya yang dirancang adalah melakukan ujian klinikal untuk menguji pelbagai faktor, ”katanya menyimpulkan.

none:  limfologilymphedema warga emas - penuaan pergigian