Minuman gula boleh menjadi faktor penyakit kardiovaskular

Penyelidikan terbaru menunjukkan hubungan antara minuman manis dan peningkatan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Minuman gula nampaknya dikaitkan dengan kadar kematian yang lebih tinggi dari CVD.

Kajian baru muncul dalam jurnal Peredaran, penerbitan Persatuan Jantung Amerika (AHA).

Hasil kajian menunjukkan bahawa ketika orang mengonsumsi lebih banyak minuman bergula, risiko kematian mereka meningkat.

Untuk memahami hubungan ini, para penyelidik melihat data dari 37,716 lelaki dalam Kajian Susulan Profesional Kesihatan dan 80,647 wanita dalam Kajian Kesihatan Jururawat.

Setelah mengawal faktor pemakanan lain, aktiviti fizikal, dan BMI, pasukan memutuskan bahawa minuman bergula ini dikaitkan dengan kadar kematian akibat penyakit kardiovaskular (CVD) yang lebih tinggi, serta kadar barah yang lebih tinggi.

Mereka juga melihat hubungan antara minuman manis dan kematian.

Para penyelidik mendapati bahawa menggantikan minuman bergula dengan minuman manis buatan mengurangkan risiko kematian; bagaimanapun, minum empat atau lebih minuman manis buatan dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih tinggi di kalangan wanita.

"Minum air sebagai ganti minuman bergula adalah pilihan yang sihat yang dapat menyumbang kepada umur panjang," kata Vasanti Malik, penulis utama kajian dan saintis penyelidikan di Jabatan Pemakanan di Harvard T.H. Chan School of Public Health di Boston, MA. Dia meneruskan:

"Diet soda dapat digunakan untuk membantu pengguna minuman bergula yang kerap mengurangkan penggunaannya, tetapi air adalah pilihan terbaik dan paling sihat."

Vasanti Malik

Kelaziman CVD

Di Amerika Syarikat, CVD, ketika disenaraikan sebagai penyebab kematian yang mendasari, menyumbang sekitar 1 dari setiap 3 kematian. CVD bertanggungjawab untuk lebih banyak kematian setiap tahun daripada semua jenis kanser dan penyakit pernafasan bawah kronik yang digabungkan, dan ini adalah penyebab utama kematian di seluruh dunia.

Sejumlah faktor risiko dikaitkan dengan CVD. Merokok tembakau adalah salah satu faktor risiko terbesar untuk penyakit ini, seperti kekurangan aktiviti fizikal dan pemakanan yang buruk.

Gaya hidup yang sihat adalah faktor yang dapat dikendalikan orang secara langsung ketika melakukan CVD, dan AHA mempunyai beberapa cadangan mengenai peningkatan kesihatan secara keseluruhan dan mengurangkan permulaan penyakit.

AHA mengesyorkan agar orang dewasa memberi tumpuan untuk mendapatkan sekurang-kurangnya 150 minit aktiviti fizikal sederhana setiap minggu. Juga mustahak untuk mengelakkan tembakau dalam bentuk apa pun, termasuk pemalsuan, rokok, dan produk nikotin.

Pemakanan adalah komponen utama kesihatan kardiovaskular. AHA mencadangkan pengambilan banyak produk, biji-bijian, unggas dan ikan yang kaya serat. Untuk daging lain, cari potongan tanpa lemak dan sediakannya tanpa lemak tambahan atau natrium berlebihan. Elakkan makanan yang tinggi lemak jenuh, dan tambahkan makanan yang kaya dengan lemak "baik", seperti salmon dan alpukat.

Matlamat penting lain, dari segi pemakanan, adalah mengelakkan gula tambahan. Ini bukan sahaja merangkumi minuman manis-gula tetapi makanan juga, kerana gula tambahan benar-benar dapat bertambah dalam sehari dan membawa kepada kesan yang tidak diingini.

Akibat yang tidak disengajakan

Adalah sukar, kata para penyelidik, untuk menghentikan kebiasaan lama menikmati minuman manis.

Menggantikan minuman pemanis buatan untuk satu yang mengandung gula boleh menjadi idea yang baik, tetapi bagi mereka yang mengonsumsi empat atau lebih sehari, mungkin tidak begitu selamat seperti yang dipercayai oleh kebanyakan orang.

Air bukan sahaja dapat menggantikan minuman yang membawa risiko kesihatan, tetapi sangat penting untuk kesihatan yang baik, kerana ia membantu mengatur suhu, menjaga sendi dalam keadaan baik, dan membantu membuang sisa tubuh.

Minum air juga dapat mengurangkan pengambilan kalori seseorang serta menjimatkan wang. Sebilangan orang menikmati air yang mengandung buah, yang mengandungi sedikit rasa tanpa semua gula tambahan.

"Penemuan ini selaras dengan kesan buruk yang diketahui dari pengambilan gula yang tinggi terhadap faktor risiko metabolik dan bukti kuat bahawa minum minuman manis dapat meningkatkan risiko diabetes jenis 2, yang merupakan faktor risiko utama kematian pramatang," jelas Dr. Walter Willett, yang turut mengarang kajian ini.

Dia melanjutkan, "Hasilnya juga memberikan dukungan lebih lanjut untuk kebijakan untuk membatasi pemasaran minuman bergula kepada anak-anak dan remaja dan untuk menerapkan pajak soda kerana harga minuman bergula saat ini tidak termasuk biaya tinggi untuk menangani akibatnya."

none:  cjd - vcjd - penyakit gila-lembu perubatan kecemasan pediatrik - kesihatan kanak-kanak