Diabetes jenis 2 dan penurunan kognitif: Kajian menemui pautan

Diabetes jenis 2 adalah keadaan kronik yang mempengaruhi pengeluaran insulin badan dan kadar gula darah. Walau bagaimanapun, penyelidikan baru menunjukkan bahawa ruang lingkup keadaan ini mungkin lebih luas daripada yang difikirkan sebelumnya, kerana para saintis menemui kaitan antara diabetes jenis 2 dan penurunan kognitif selama 5 tahun.

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa diabetes jenis 2 boleh mempengaruhi ukuran otak pada usia pertengahan usia.

Michele Callisaya, dari University of Tasmania di Hobart, Australia, mengetuai penyelidikan baru. Callisaya dan rakan-rakannya berangkat untuk menyiasat jika ada hubungan antara diabetes jenis 2, di satu pihak, dan atrofi otak dan penurunan kognitif, di sisi lain.

Lebih-lebih lagi, sekiranya para penyelidik menjumpai hubungan seperti itu, mereka ingin mengetahui sama ada terdapat hubungan kausal yang mendasari.

Para penyelidik merekrut 705 orang berusia antara 55 dan 90 tahun dari apa yang dipanggil Kognisi dan Diabetes dalam kajian Tasmanian Tua dan mengambil ukuran otak dan kognisi peserta.

Untuk pengetahuan penulis, ini adalah kajian pertama untuk membandingkan kedua-dua kognisi dan ukuran otak antara orang dengan dan tanpa diabetes jenis 2. Hasilnya muncul dalam Diabetologia, jurnal Persatuan Eropah untuk Kajian Diabetes.

Diabetes jenis 2 dikaitkan dengan penurunan kognitif

Dari jumlah peserta, 348 menghidap diabetes jenis 2, dan 357 tidak menghidap penyakit tersebut. Callisaya dan rakan sekerja menggunakan imbasan MRI untuk memeriksa jumlah otak ventrikel dan jumlah otak, yang merupakan penanda atrofi otak.

Para penyelidik juga mengukur fungsi kognitif global dan fungsi kognitif di tujuh domain pada tiga titik masa yang berbeza selama 4.6 tahun.

Callisaya dan rakannya menyesuaikan hasil untuk "usia, seks, pendidikan, dan faktor risiko vaskular," termasuk merokok, kejadian kardiovaskular, seperti serangan jantung, strok, atau hipertensi, serta kolesterol tinggi dan indeks jisim badan (BMI).

Analisis menunjukkan hubungan yang kuat antara diabetes jenis 2 dan penurunan kognitif - iaitu, penurunan ingatan verbal dan kefasihan verbal.

Para penyelidik juga menggunakan "ujian mediasi" untuk melihat apakah "atrofi otak menjelaskan hubungan antara diabetes jenis 2 dan penurunan kognitif." Namun, mereka tidak menemukan bukti bahawa kadar atrofi otak mempengaruhi apa-apa hubungan antara diabetes dan fungsi kognitif.

Selanjutnya, analisis tidak menemukan perbezaan dalam kadar di mana otak menyusut antara orang dengan dan orang tanpa diabetes, walaupun orang dengan diabetes mengalami atrofi otak yang lebih besar pada awal kajian.

Mengapa penurunan kognitif boleh menyebabkan demensia

Akhirnya, walaupun orang yang tidak menghidap diabetes menunjukkan sedikit peningkatan kefasihan lisan selama kajian, mereka yang menghidap diabetes menunjukkan penurunan.

"Penurunan kognitif yang dipercepat seperti itu," tulis penulis, "dapat menyumbang kepada kesulitan eksekutif dalam kegiatan sehari-hari dan tingkah laku kesihatan - seperti pematuhan ubat."

Pematuhan terhadap rawatan yang buruk, misalnya, pada gilirannya "berpengaruh buruk terhadap kesihatan vaskular pada masa depan dan penurunan kognitif, dan mungkin permulaan demensia pada mereka yang menderita diabetes jenis 2," kata penulis.

Pada masa ini, 1 dari 3 orang tua di Amerika Syarikat "mati dengan penyakit Alzheimer atau demensia lain," menurut Persatuan Alzheimer, dan hampir 6 juta orang kini hidup dengan keadaan tersebut.

Callisaya dan rakannya menyimpulkan:

"Pada orang tua yang tinggal di masyarakat, diabetes tipe 2 dikaitkan dengan penurunan ingatan verbal dan kelancaran selama lebih kurang 5 tahun, tetapi kesan diabetes pada atrofi otak mungkin dimulai lebih awal, misalnya pada usia pertengahan."

"Jika demikian," lanjut mereka, "intervensi farmakologi dan gaya hidup untuk mencegah atrofi otak pada orang dengan T2D mungkin harus dimulai sebelum usia yang lebih tua."

none:  sakit badan pemulihan - terapi fizikal penjagaan paliatif - penjagaan hospital