Menggunakan sistem imun untuk memerangi ketagihan

Menurut penyelidikan baru, memanfaatkan protein tertentu yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh dapat menyebabkan peningkatan rawatan untuk ketagihan, yang merupakan keadaan yang sukar dirawat.

Penyelidikan baru meletakkan sistem ketahanan badan terhadap tingkah laku ketagihan.

Pada tahun 2011, sekurang-kurangnya 20 juta orang di Amerika Syarikat mengalami ketagihan, tidak termasuk tembakau.

Dianggarkan 100 orang setiap hari mati akibat overdosis dadah, angka yang meningkat tiga kali ganda dalam 2 dekad yang lalu.

Ketagihan adalah topik yang kompleks, yang melibatkan interaksi antara ilmu saraf, psikologi, dan sosiologi.

Walaupun pelbagai aspek, pada tahap dasar, dopamin dan sistem ganjaran otak adalah pemacu utama tingkah laku ketagihan.

Selama bertahun-tahun, pemahaman kami bertambah kuat, tetapi mencari jalan untuk mencegah proses tersebut masih belum dapat dicapai.

Oleh itu, penyelidik melihat sasaran inovatif dan meneroka bagaimana sistem badan lain dapat mempengaruhi tingkah laku ketagihan.

Ketagihan dan sistem imun

Salah seorang penyelidik yang terlibat dalam usaha ini ialah Erin Calipari, seorang penolong profesor farmakologi di Vanderbilt Center for Addiction Research di Nashville, TN. Secara khusus, dia berminat dengan peranan sistem imun yang berpotensi.

Mekanisme tepat yang terlibat dalam interaksi sistem imun dengan otak masih dipisahkan, tetapi semakin jelas bahawa mereka mungkin penting untuk pelbagai keadaan.

Karya terbaru Calipari, hasilnya kini diterbitkan dalam Jurnal Neurosains, menyiasat peptida imun tertentu yang dapat menyederhanakan litar di otak.

Protein yang mereka minati adalah faktor perangsang koloni granulosit (G-CSF). Ini adalah sitokin - protein yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh yang dapat mempengaruhi perubahan pada sel lain - dan diketahui mempengaruhi motivasi dan pengambilan keputusan.

G-CSF mempunyai sejumlah peranan, seperti mempromosikan pertumbuhan neuron dan mencegah kematian sel di otak dan saraf tunjang. Ini juga telah terbukti memainkan peranan pelindung dalam pukulan dan mempengaruhi pembelajaran dan ingatan.

Karya sebelumnya oleh Calipari dan tim menunjukkan bahawa dengan memanipulasi tahap G-CSF, mereka dapat mengubah motivasi kokain tanpa mengubah motivasi terhadap penghargaan lain.

Dari ini, mereka menyimpulkan bahawa G-CSF mungkin berguna dalam memahami - dan mungkin juga campur tangan dalam - ketagihan.

G-CSF di bawah mikroskop

Dalam kajian baru, mereka ingin menyelami lebih mendalam mengenai interaksi antara G-CSF, dopamin, dan tindak balas ketagihan. Menurut Calipari, mereka mendapati bahawa mereka "dapat menargetkan peptida imun ini dan mengubah hasrat tikus dan tikus jantan untuk makanan dan gula."

Hanya rawatan singkat dengan G-CSF mengubah tindak balas motivasi haiwan dan meningkatkan fleksibiliti kognitif dalam tugas pembelajaran.

Nampaknya perubahan tingkah laku ini dimediasi, sekurang-kurangnya sebagian, oleh peningkatan pelepasan dopamin di nukleus, yang merupakan bahagian otak yang diketahui penting dalam memberi penghargaan dan penguatan.

Sebelum ini, saintis telah menyelidiki keradangan di otak sebagai penyebab keadaan yang berpotensi seperti kemurungan, Alzheimer, dan skizofrenia. G-CSF, bagaimanapun, adalah salah satu daripada beberapa contoh molekul pro-radang yang sedang diselidiki untuk manfaat kesihatannya yang berpotensi.

Tidak mungkin ada satu ubat untuk semua orang dengan ketagihan; terlalu banyak faktor berbeza yang terlibat untuk setiap individu. Walau bagaimanapun, Calipari berharap kerjanya dapat membantu mengurangkan keinginan sementara orang yang dipengaruhi oleh ketagihan bekerja pada faktor lain yang terlibat.

"Sekarang kita melihat apa yang perlu kita lakukan sebelum kita dapat melakukan ini ke dalam ujian klinikal manusia. Ini menggembirakan kerana kita melihat bagaimana sistem periferal seperti sistem kekebalan tubuh dapat mempengaruhi keinginan. ”

Erin Calipari

Dalam usaha mendapatkan idea baru untuk percubaan manusia, dia bekerjasama dengan Drew Kiraly di Sekolah Perubatan Icahn di Gunung Sinai di New York City, NY.

Kerana sudah ada rawatan yang disetujui oleh Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) yang melibatkan G-CSF, jalan menuju ujian klinikal pada manusia mungkin kurang berbelit-belit daripada untuk intervensi baru.

Pasukan ini juga berminat dengan variasi individu dalam risiko ketagihan; telah menunjukkan bahawa wanita lebih terdedah kepada ketagihan.

Calipari menjelaskan tujuan jangka panjangnya, dengan mengatakan, "Kami tidak akan mencari satu rawatan yang dapat memperbaiki segalanya, tetapi akhirnya kami dapat menargetkan aspek ketagihan yang berbeza untuk setiap pesakit."

Tidak ada kemajuan besar lagi, tetapi interaksi ketagihan imun baru ini sangat mungkin menarik perhatian kerana kepentingan penuhnya belum dibongkar.

none:  batuk kering pendengaran - pekak vena-tromboembolisme- (vte)