Mengapa panda bayi sangat kecil? Kajian meneroka

Kajian yang tidak biasa meneroka persoalan yang telah lama membingungkan para penyelidik: Mengapa panda gergasi sangat kecil ketika mereka dilahirkan?

Panda bayi hanya mempunyai berat sekitar 100 gram semasa lahir.

Kathleen Smith, seorang profesor biologi di Duke University di Durham, NC, dan bekas pelajarnya Peishu Li, melakukan penyelidikan baru, yang muncul di Jurnal Anatomi.

Terdapat banyak fakta menarik - dan agak menawan - mengenai panda bayi.

Untuk satu perkara, bayi baru lahir panda gergasi sangat "tidak berdaya." Mereka dilahirkan buta, merah jambu, dan tidak berbulu. Mereka tidak membuka mata sehingga mereka berumur 6-8 minggu, dan mereka tidak dapat bergerak sebelum usia 3 bulan.

Anak-anak tidak meninggalkan ibu mereka sehingga mereka berumur antara 1,5 hingga 3 tahun - dari jangka hayat sekitar 20 tahun.

Selanjutnya, bayi panda gergasi berukuran 900 kali lebih kecil daripada ibunya. Beratnya hanya sekitar 100 gram semasa lahir.

Dengan pengecualian opossum dan kanggaru, bayi panda gergasi adalah bayi mamalia terkecil berbanding dengan ukuran ibu mereka.

Tetapi mengapa begitu? Untuk mengetahuinya, Smith dan Li memeriksa kerangka dari panda bayi yang telah dilahirkan di Kebun Binatang Nasional Smithsonian di Washington, D.C.

Mengkaji kerangka panda

Teori lazim untuk menjelaskan ukuran kelahiran kecil bergantung pada fakta bahawa kehamilan berlaku pada masa yang sama dengan hibernasi musim sejuk pada beberapa spesies.

Semasa hibernasi, ibu hamil bergantung pada simpanan lemak untuk bertahan hidup, jadi mereka tidak makan atau minum. Mereka juga memecahkan jisim otot untuk memberi makan protein kepada janin.

Walau bagaimanapun, proses seperti itu hanya dapat berlangsung lama sebelum menimbulkan ancaman kepada kesihatan ibu. Dengan kata lain, sumber tenaga terhad, jadi bayi mesti dilahirkan sebelum waktunya, mengakibatkan anak kecil.

Walaupun panda tidak berhibernasi pada musim sejuk, mereka yang menyokong teori ini berpendapat bahawa berat lahir kecil adalah sifat umum yang ditentukan oleh genetik dalam keluarga Ursidae - keluarga yang terdiri daripada lapan spesies beruang di lima genera, mulai dari beruang coklat hingga panda gergasi.

Untuk menguji apakah teori ini betul, pengarang kajian baru ini akan membandingkan beberapa spesies.

Tulang panda gergasi tidak cukup matang

Para penyelidik melakukan imbasan mikro-CT bayi panda gergasi, serta haiwan lain yang berkaitan, termasuk grizzlies bayi, beruang sloth, beruang kutub, panda merah, anjing domestik, anjing liar Afrika, dan rubah artik.

Mereka kemudian menggunakan imbasan CT mikro untuk membuat model digital 3D dari rangka haiwan. Para penyelidik melihat berapa banyak kerangka yang telah beroksidasi sebelum dilahirkan, sama ada gigi sudah mulai meletus, dan memeriksa peleburan antara lengkungan saraf, iaitu plat tulang yang membentuk tengkorak.

Walaupun Smith bersetuju bahawa teori yang berlaku adalah "hipotesis yang menarik," penemuan penyelidik nampaknya tidak menyokongnya.

Para saintis gagal menemui perbezaan antara beruang hibernasi dan saudara-mara mereka yang tidak menghambat ketika datang ke pertumbuhan tulang. Walaupun ukurannya kecil, kebanyakan kerangka beruang menunjukkan tahap kematangan yang sama ketika lahir dengan saudara mereka, dengan satu-satunya pengecualian panda raksasa.

Panda bayi jangka panjang menyerupai "janin manusia selama 28 minggu" dari segi kepadatan tulang dan kematangan semasa kelahiran, kata Smith.

'Pembangunan tidak lama lagi'

Para saintis belum mengetahui jawapan untuk soalan ini, tetapi mereka tahu bahawa panda bayi nampaknya matang dengan kadar yang sama seperti mamalia lain, sekurang-kurangnya dinilai berdasarkan kerangka mereka.

Satu-satunya perbezaan adalah bahawa "Pembangunan hanya dipendekkan," menurut Smith. Kerabat panda raksasa memberi isyarat selama 2 bulan setelah penanaman telur, sedangkan beruang panda hanya melakukannya selama 1 bulan.

"Kami sangat memerlukan lebih banyak maklumat mengenai ekologi dan pembiakan mereka di alam liar," tambah penulis, menunjukkan bahawa penemuan mereka hanya melibatkan tulang. Melihat organ lain, seperti otak, mungkin mengungkap teori baru dan berbeza.

none:  gigitan-dan-sengatan gastrousus - gastroenterologi perubatan kecemasan