Anda mungkin sedikit sedar di bawah anestesia umum

Satu kajian baru mengeksplorasi pertanyaan, "Apakah kesadaran hilang sepenuhnya selama anestesia, atau apakah ia disimpan dalam keadaan yang berbeda?" Jawapannya mungkin mengejutkan ahli anestesi dan pesakit.

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa otak kita terus memproses maklumat di bawah anestesia umum.

Kesedaran nampaknya lebih gigih daripada yang kita fikirkan.

Bukan hanya hadir dalam pengalaman hampir mati, tetapi kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa ia juga bertahan dari kematian kita - sekurang-kurangnya selama 2-20 saat.

Sekarang, satu kajian baru yang dilakukan oleh pasukan penyelidikan antarabangsa menunjukkan bahawa anestesia umum mungkin tidak ... umum seperti yang kita fikirkan.

Sebenarnya, penyelidikan menunjukkan bahawa bahagian kesedaran kita tetap "terjaga" semasa prosedur.

Pasukan ini diketuai bersama oleh Dr. Harry Scheinin, doktor farmakologi dan ahli anestesiologi di University of Turku di Finland, dan Antti Revonsuo, seorang profesor neurosains kognitif di University of Skövde di Sweden dan seorang profesor psikologi di University of Turku .

Penemuan itu diterbitkan dalam jurnal Anestesiologi.

Mempelajari otak di bawah anestesia

Dr. Scheinin dan rakannya secara rawak menugaskan 47 sukarelawan yang sihat untuk menerima propofol atau dexmedetomidine.

Ubat-ubatan tersebut diberikan secara beransur-ansur sehingga para peserta tidak lagi responsif, mencapai "kemungkinan kehilangan kesedaran."

Pada satu titik selama proses bertahap ini, "upaya dilakukan untuk membangkitkan peserta untuk mendapatkan kembali respons sambil menjaga agar infus ubat tetap."

Semasa anestesia, semua peserta dimainkan kalimat "kongruen dan tidak sesuai". Kalimat kongruen berakhir seperti yang diharapkan, sedangkan hukuman yang tidak serasi tidak. Contohnya, kalimat, "Langit malam dipenuhi dengan tomato berkilauan" tidak sesuai.

Kegiatan otak mereka dipantau menggunakan kedua-dua electroencephalogram (EEG) dan tomografi pelepasan positron.

Biasanya, semasa terjaga, EEG mencatatkan lonjakan aktiviti otak apabila seseorang mendengar hukuman yang tidak sesuai dengan hukuman. Tetapi, para penyelidik mendapati bahawa sesuatu yang menarik berlaku di otak ketika berada di bawah anestesia umum.

Otak memproses bunyi di bawah anestesia

Pengarang bersama kajian Katja Valli, seorang pensyarah kanan bidang sains saraf kognitif di University of Skövde, menjelaskan.

"Ketika kami menggunakan dexmedetomidine," dia mencatat, "juga kata-kata yang diharapkan menghasilkan respons yang signifikan, yang berarti otak berusaha menafsirkan makna kata-kata."

"Namun, setelah para peserta terbangun dari anestesia, mereka tidak ingat kalimat yang mereka dengar dan hasilnya sama dengan kedua-dua ubat tersebut."

Selain itu, para penyelidik menguji sama ada otak peserta memproses bunyi yang bukan perkataan. Para sukarelawan semuanya dimainkan dengan suara yang tidak menyenangkan ketika berada di bawah, dan mereka dimainkan dengan suara yang sama sekali lagi setelah mereka kembali sedar.

Hasil EEG menunjukkan bahawa otak mereka bertindak balas dengan lebih cepat terhadap bunyi yang tidak menyenangkan yang dimainkan ketika berada di bawah anestesia daripada bunyi baru yang tidak pernah mereka dengar, yang menunjukkan kebiasaan dengan suara tersebut.

"Dengan kata lain, otak dapat memproses suara dan kata-kata walaupun subjek tidak mengingatnya setelah itu. Menentang kepercayaan umum, anestesia tidak memerlukan kehilangan kesedaran sepenuhnya, kerana cukup untuk memutuskan hubungan pesakit dari persekitaran. ”

Harry Scheinin

Penemuan ini sama dengan kajian sebelumnya, dan para penyelidik menjelaskan apa yang menjadikan protokol kajian ini sangat kukuh.

Mereka mengatakan bahawa menggunakan infusi berterusan baik semasa bangun tidur dan di bawah anestesia membolehkan para saintis mengetahui kesan ubat-ubatan dari kesan lain yang berpotensi membingungkan.

Sejauh ini, ini menjadi halangan untuk memahami sepenuhnya sama ada anestesia menyebabkan kehilangan kesedaran sepenuhnya atau tidak.

none:  tidur - gangguan tidur - insomnia asid-refluks - gerd fibromyalgia