Cara makan cendawan dapat meningkatkan kawalan gula dalam darah

Satu kajian baru melihat bagaimana memakan sejenis cendawan biasa dapat mempengaruhi peraturan glukosa, atau gula darah. Hasilnya mungkin mempunyai implikasi untuk menguruskan diabetes dan keadaan metabolik lain, seperti kegemukan.

Cendawan butang putih dapat membantu mengatur pengeluaran glukosa.

Penyelidik yang bekerja di pelbagai jabatan di Pennsylvania State University baru-baru ini melakukan kajian pada tikus.

Mereka ingin menyiasat kesan cendawan butang putih (Agaricus bisporus) sebagai prebiotik.

Prebiotik adalah zat, yang sering berasal dari makanan yang kita makan, yang menyokong aktiviti mikroorganisma dalam usus, dan yang dapat meningkatkan pertumbuhan bakteria bermanfaat.

Dalam model tetikus, para saintis dapat memetakan bagaimana jamur butang putih mengubah mikrobiota usus, yang akhirnya menghasilkan peningkatan peraturan glukosa dalam sistem tikus.

"Menguruskan glukosa lebih baik mempunyai implikasi untuk diabetes, serta penyakit metabolik lain," kata penulis bersama kajian Margherita Cantorna.

Dalam diabetes, badan kita tidak menghasilkan cukup hormon insulin, yang membantu mengatur kadar gula dalam darah. Insulin membantu memindahkan glukosa dari darah dan ke sel, untuk memberi mereka tenaga. Ini juga menempatkan kelebihan glukosa ke dalam simpanan, sehingga dapat diubah menjadi tenaga yang diperlukan.

Para penyelidik ingin melihat sama ada cendawan butang putih dapat mempengaruhi pengeluaran glukosa di dalam badan, dan jika demikian, bagaimana. Mereka melaporkan penemuan mereka dalam makalah yang kini diterbitkan di Jurnal Makanan Berfungsi.

Cendawan mengubah mikrobioma usus

Cantorna dan pasukannya bekerja dengan dua jenis tikus: satu dengan mikrobioma usus biasa, dan satu lagi dibiakkan tanpa mikrobioma usus dan bebas sepenuhnya dari kuman. Yang terakhir ini bertindak sebagai kumpulan kawalan.

Para penyelidik memberi makan kepada semua tikus setiap hari cendawan butang putih, yang setara dengan kira-kira 3 ons cendawan setiap hari untuk manusia.

Mereka mendapati bahawa tikus dengan mikrobiom usus mengalami perubahan dalam populasi mikroba usus mereka. Secara khusus, usus mereka menghasilkan lebih banyak asid lemak rantai pendek, seperti propionat yang disintesis dari suksinat.

Cantorna dan rakan-rakannya percaya bahawa memakan cendawan butang putih mencetuskan reaksi pada mikrobioma usus yang menyebabkan pertumbuhan beberapa jenis bakteria, seperti Prevotella, yang seterusnya, meningkatkan pengeluaran propionat dan suksinat.

Ini, para saintis menjelaskan, dapat mengubah ekspresi gen tertentu yang terlibat dalam pengeluaran glukosa, juga dikenal sebagai "glukogenesis."

"Anda dapat membandingkan tikus dengan mikrobiota dengan tikus bebas kuman untuk mendapatkan idea mengenai sumbangan mikrobiota," kata Cantorna.

"Terdapat perbezaan besar dalam jenis metabolit yang kami temukan di saluran gastrointestinal," lanjutnya, "begitu juga di hati dan serum [darah], haiwan yang diberi makan jamur yang mempunyai mikrobiota [dibandingkan dengan] yang tidak 't.'

Memahami bagaimana diet mempengaruhi metabolisme

Hasil kajian menunjukkan bahawa cendawan butang putih, sebagai makanan prebiotik, dapat digunakan di masa depan untuk menguruskan diabetes, kerana peranan yang tampaknya mereka mainkan dalam glukogenesis.

Lebih-lebih lagi, Cantorna dan pasukan menyatakan bahawa kajian baru mereka mengesahkan hubungan penting antara makanan dalam makanan kita dan populasi bakteria di usus kita.

"Sangat jelas bahawa hampir semua perubahan yang anda buat pada diet, mengubah mikrobiota."

Margherita Cantorna

Walaupun kajian ini dilakukan pada tikus dengan berat badan normal, para penyelidik menjelaskan bahawa mereka juga berminat untuk menguji kesan makanan prebiotik ini pada tikus dengan obesiti.

Ini akan menjadi langkah pertama untuk akhirnya memperluas penyelidikan ini kepada peserta manusia, dengan harapan akan membawa kepada pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana diet harian kita mempengaruhi proses metabolik dan mempengaruhi pencegahan atau perkembangan keadaan kesihatan tertentu.

none:  pelajar perubatan - latihan psoriatik-artritis disleksia