Hiperventilasi: Punca dan apa yang perlu dilakukan

Hyperventilation bernafas pantas. Dalam beberapa kes, orang yang hiperventilasi mungkin bernafas lebih dalam daripada biasa.

Tubuh biasanya bernafas secara automatik, tanpa seseorang harus memikirkannya. Rata-rata, orang mengambil sekitar 12 hingga 15 nafas seminit.

Kadar pernafasan yang normal membolehkan oksigen masuk ke paru-paru dan karbon dioksida keluar. Sekiranya seseorang melakukan hiperventilasi, ia akan mengimbangkan keseimbangan gas ini dengan membuang terlalu banyak karbon dioksida dari badan.

Apabila tahap karbon dioksida menjadi rendah, ia dapat mengubah pH darah dan menyebabkan keadaan yang disebut alkalosis, yang dapat membuat seseorang merasa lemah atau pingsan.

Dalam artikel ini, ketahui lebih lanjut mengenai hiperventilasi, kemungkinan penyebabnya, dan kapan berjumpa doktor.

Gejala

Hiperventilasi boleh menyebabkan perasaan tidak mendapat cukup udara.

Gejala utama hiperventilasi adalah pernafasan cepat. Pernafasan yang cepat boleh menyebabkan kadar karbon dioksida rendah di dalam badan, yang boleh menyebabkan gejala tambahan.

Gejala yang mungkin berlaku bersama dengan hiperventilasi termasuk:

  • ringan kepala
  • mati rasa atau kesemutan di jari
  • jantung berdebar
  • perasaan bahawa udara tidak masuk ke dalam paru-paru
  • sakit kepala
  • kegelisahan

Punca

Hiperventilasi bukanlah penyakit. Sebaliknya, ia adalah gejala keadaan lain atau akibat tekanan emosi.

Kemungkinan penyebab hiperventilasi termasuk:

Ketakutan, panik, atau tekanan

Salah satu penyebab hiperventilasi yang paling biasa adalah tekanan emosi, termasuk panik, ketakutan, atau kegelisahan. Satu kajian mengenai orang yang mengalami hiperventilasi mendapati bahawa gejala tambahan yang paling biasa adalah ketakutan.

Kira-kira separuh orang dalam kajian ini juga mengalami keadaan psikiatri. Sebilangan doktor menyebut hiperventilasi kerana emosi sebagai "sindrom hiperventilasi."

Jangkitan

Beberapa jenis jangkitan di dalam badan boleh menyebabkan hiperventilasi. Jangkitan seperti radang paru-paru dapat menyebabkan pembengkakan dan penumpukan cairan di paru-paru, yang dapat menyebabkan pernafasan cepat.

Kecederaan kepala

Otak memainkan peranan penting dalam mengawal pernafasan. Sekiranya seseorang mengalami kecederaan di kepala, itu boleh menyebabkan perubahan pada kadar pernafasan, termasuk hiperventilasi.

Gejala tambahan kecederaan kepala termasuk sakit kepala, loya, dan kekeliruan. Sesiapa yang mengalami kecederaan kepala yang serius harus berjumpa doktor dengan segera.

Penyakit paru-paru

Penyakit paru-paru tertentu, seperti penyakit paru-paru obstruktif kronik (COPD) dan asma, boleh membuat pernafasan menjadi lebih sukar. Saluran udara mungkin sempit, membuat seseorang bekerja lebih keras untuk masuk ke paru-paru, yang boleh menyebabkan pernafasan cepat.

Sekiranya penyakit paru-paru menyebabkan hiperventilasi, gejala mungkin juga termasuk mengi, sakit dada, dan batuk.

Ketoasidosis diabetes

Ketoasidosis diabetes adalah komplikasi diabetes. Ia boleh berlaku sekiranya badan tidak mempunyai cukup insulin untuk tenaga dan membakar lemak sebagai gantinya.

Sekiranya badan bergantung pada lemak terlalu lama, produk sampingan yang disebut keton dapat menumpuk di dalam badan. Hiperventilasi adalah salah satu gejala ketoasidosis diabetes. Gejala lain termasuk loya, dahaga berlebihan, dan kerap membuang air kecil.

Altitud yang tinggi

Apabila seseorang berada di ketinggian tinggi, tekanan udara dan tahap oksigen menurun, yang dapat membuat pernafasan menjadi lebih sukar.

Pada ketinggian tinggi, paru-paru harus bekerja lebih keras untuk mendapatkan oksigen ke dalam badan. Pada ketinggian sekitar 8.000 kaki, tahap oksigen yang rendah dapat menyebabkan masalah pernafasan, termasuk hiperventilasi.

Pada sesetengah orang, hiperventilasi mungkin bermula pada ketinggian kurang dari 8,000 kaki. Contohnya, penghidap asma mungkin mengalami masalah pernafasan pada ketinggian yang lebih rendah.

Diagnosis

Seorang doktor mungkin mengesyorkan sinar-X untuk mendiagnosis penyebab hiperventilasi.

Hiperventilasi mempunyai banyak kemungkinan penyebabnya, oleh itu doktor perlu mengkaji semula semua gejala seseorang. Mereka mungkin melakukan ujian fizikal dan bertanya kepada seseorang mengenai sejarah perubatan mereka.

Ujian sinar-X dada dan darah dapat membantu mendiagnosis beberapa penyebab hiperventilasi, seperti jangkitan.

Ujian gas darah arteri mengukur jumlah oksigen dan karbon dioksida dalam darah. Ujian ini dapat menentukan sama ada hiperventilasi telah menurunkan kadar karbon dioksida dalam darah.

Rawatan

Rawatan untuk hiperventilasi dimaksudkan untuk memperlambat pernafasan cepat dan mengembalikan kadarnya menjadi normal.

Seorang doktor akan bertujuan untuk merawat penyebab hiperventilasi yang mendasari untuk mengelakkannya berlaku pada masa akan datang. Contohnya, merawat keadaan fizikal yang menyebabkan hiperventilasi, seperti ketoasidosis diabetes, akan menjadikan kadar pernafasan kembali normal.

Dalam keadaan di mana hiperventilasi disebabkan oleh masalah fisiologi, seperti ketakutan, kegelisahan, atau serangan panik, rawatan mungkin termasuk:

  • ubat anti-kegelisahan
  • terapi tingkah laku kognitif (CBT)
  • terapi perbincangan atau kaunseling

Rawatan rumah

Sekiranya hiperventilasi ringan dan berlaku kerana kegelisahan atau tekanan, rawatan di rumah mungkin cukup untuk mengembalikan kadar pernafasan seseorang menjadi normal.

Rawatan di rumah yang dapat membantu merawat hiperventilasi termasuk:

  • Pernafasan perut, di mana seseorang menumpukan pada pernafasan dari diafragma mereka dan bukannya dari dada.
  • Nafas bernafas, di mana seseorang bergantian antara menyekat satu lubang hidung dan bernafas melalui lubang hidung yang lain.
  • Berbaring, menanggalkan pakaian yang ketat, seperti tali pinggang, tali leher, atau bra yang ketat, dan fokus untuk bersantai.
  • Mencuba meditasi untuk fokus memperlahankan pernafasan.

Bila hendak mendapatkan rawatan kecemasan

Seseorang harus mendapatkan rawatan kecemasan pada kali pertama mereka mengalami hiperventilasi.

Dalam beberapa kes, sukar untuk menentukan apakah hiperventilasi disebabkan oleh keadaan perubatan atau tekanan emosi.

Sekiranya hiperventilasi teruk atau jika kali pertama seseorang mengalaminya, lebih baik dapatkan rawatan perubatan kecemasan.

Sekiranya gejala berikut menyertai hiperventilasi, dapatkan rawatan segera:

  • sakit dada
  • kekeliruan
  • demam
  • bibir, kulit, atau jari yang berwarna biru atau kelabu
  • pengsan

Ringkasan

Pelbagai masalah emosi dan fizikal boleh menyebabkan hiperventilasi. Beberapa keadaan yang menyebabkan hiperventilasi, seperti ketoasidosis diabetes, adalah keadaan kecemasan perubatan.

Walau bagaimanapun, penyebab hiperventilasi yang teruk atau mengancam nyawa biasanya berlaku dengan gejala tambahan.

Sekiranya seseorang mengalami hiperventilasi, adalah mustahak mereka berusaha untuk tetap tenang dan menggunakan kaedah penjagaan di rumah, seperti pernafasan hidung atau pernafasan perut untuk memperlahankan kadar pernafasan dan mengembalikannya ke keadaan normal.

Sekiranya hiperventilasi disebabkan oleh keadaan perubatan, merawat masalah yang mendasari biasanya menstabilkan pernafasan seseorang.

Sekiranya hiperventilasi mempunyai sebab emosi, kaedah belajar untuk mengurangkan dan menguruskan tekanan boleh bermanfaat.

Apa pun penyebab hiperventilasi, sangat penting untuk berjumpa doktor untuk mencari pilihan rawatan yang berkesan.

none:  doktor haiwan endometriosis sukan-perubatan - kecergasan