Melanoma: Imunoterapi untuk metastasis otak 'bertahan ganda'

Menggunakan imunoterapi untuk merawat melanoma yang telah menyebar ke otak dapat meningkatkan kelangsungan hidup dengan ketara, menurut analisis baru mengenai data barah di seluruh negara di Amerika Syarikat.

Para penyelidik mencari cara baru untuk meningkatkan kelangsungan hidup melanoma.

Diketuai oleh penyelidik dari Brigham dan Hospital Wanita di Boston, MA, dan kini diterbitkan dalam jurnal Penyelidikan Imunologi Kanser, kajian baru mendapati bahawa "imunoterapi blokade pemeriksaan" menggandakan kelangsungan hidup keseluruhan median pada pesakit melanoma dengan metastasis otak.

Metastasis otak adalah tumor otak sekunder yang tumbuh dari sel barah yang berpindah dari tumor primer ke tempat lain di dalam badan. Mereka adalah tahap barah lanjutan yang sering mencabar untuk dirawat.

Sehingga baru-baru ini, kebanyakan rawatan untuk melanoma dan jenis tumor pepejal lain yang merebak ke otak telah menawarkan "manfaat klinikal minimum bagi pesakit," jelas penulis bersama kajian David Reardon, seorang profesor perubatan di Harvard Medical School di Boston, MA .

Tetapi selama 10 tahun terakhir, ada "revolusi" dalam rawatan melanoma maju yang meningkatkan kekuatan antikanker sistem kekebalan tubuh. Beberapa imunoterapi ini kini telah diluluskan.

Kajian baru berkenaan penggunaan "inhibitor checkpoint imun," atau ubat-ubatan yang menyekat protein tertentu dalam sel. Dengan menyekat protein yang disasarkan, ubat-ubatan tersebut akan meningkatkan keupayaan semula jadi sistem imun untuk menargetkan dan membunuh sel barah.

Melanoma dan metastasis

Dari barah yang bermula di kulit, melanoma adalah yang paling berbahaya. Walaupun ia adalah antara bentuk barah kulit yang paling jarang berlaku, melanoma mengakibatkan kematian paling banyak.

Statistik rasmi A.S. menganggarkan bahawa akan ada "91,270 kes baru" melanoma pada tahun 2018, dan 9,320 kematian.

Jenis kanser ini bermula apabila DNA yang rosak dalam melanosit, atau sel-sel kulit yang membuat pigmen, tidak dapat dibaiki. Ini menimbulkan sel bermutasi yang melepaskan diri dari penghapusan oleh sistem kekebalan tubuh dan terus mereplikasi dan membentuk tumor.

Penyebab kerosakan DNA yang paling biasa dalam melanosit adalah pendedahan cahaya ultraviolet, seperti cahaya matahari dan tempat tidur penyamakan.

Dalam hampir semua kes di mana melanoma dijumpai lebih awal, ia dapat disembuhkan dengan pembedahan. Tetapi, setelah penyakit ini mencapai tahap lanjut dan metastasis ke bahagian tubuh yang lain, hanya sekitar separuh pesakit yang bertahan lebih dari 1 tahun setelah diagnosis.

Melanoma metastasis biasanya ke otak, tetapi juga boleh merebak ke paru-paru, hati, dan tulang. Di antara barah otak metastatik, asal ketiga yang paling biasa adalah melanoma.

Kelangsungan hidup median lebih daripada dua kali ganda

Ujian klinikal imunoterapi blokade checkpoint pada melanoma maju telah menunjukkan beberapa hasil awal yang menjanjikan dalam beberapa tahun kebelakangan ini.

Namun, penulis mencatat bahawa banyak percubaan ini "mengecualikan atau memasukkan lebih sedikit kes yang tidak proporsional" di mana melanoma telah menyebar ke otak. Sebab utamanya adalah mengenai kesan pada rawatan lain dan sama ada ubat itu benar-benar dapat menyeberang dari aliran darah ke otak.

Ini mengakibatkan kurangnya informasi mengenai apakah imunoterapi baru ini juga dapat memberi manfaat kepada pesakit melanoma dengan metastasis otak.

Untuk penyelidikan mereka, para penyelidik menganalisis data mengenai 2.753 pesakit melanoma di Pangkalan Data Kanser Nasional yang didiagnosis dengan "metastasis otak melanoma" di hospital di sekitar A.S. pada tahun 2010-2015.

Mereka mendapati bahawa kelangsungan hidup rata-rata bagi mereka yang dirawat dengan imunoterapi blokade checkpoint adalah 12.4 bulan, yang lebih dari dua kali ganda kelangsungan hidup rata-rata 5.2 bulan bagi mereka yang tidak menerima rawatan.

Ini bermaksud bahawa 28.1 peratus orang yang menerima imunoterapi blokade pos hidup masih hidup 4 tahun kemudian, berbanding dengan hanya 11.1 peratus daripada mereka yang tidak.

Manfaatnya adalah "lebih dramatik" bagi orang yang melanomanya hanya menyebar ke otak dan tidak juga ke bahagian tubuh yang lain, seperti hati atau paru-paru.

"Hasil analisis kami menunjukkan bahawa perencat pusat pemeriksaan imun dapat mencapai manfaat terapeutik yang bermakna untuk melanoma metastatik, termasuk penyebaran ke sistem saraf pusat."

Prof David Reardon

Sementara itu, ada kebutuhan untuk "banyak penelitian" untuk mengetahui mengapa beberapa pesakit melanoma yang barahnya telah menyebar ke sistem saraf pusat kurang memberi respons terhadap imunoterapi.

none:  psoriatik-artritis mrsa - ketahanan terhadap dadah asid-refluks - gerd