Orang dengan fibromyalgia mempunyai bakteria usus yang berbeza

Kajian yang membandingkan wanita dengan dan tanpa fibromyalgia, untuk pertama kalinya, menghubungkan bakteria usus dengan penyakit yang berpanjangan dan gejala utamanya.

Para penyelidik meneliti bakteria usus orang dengan fibromyalgia dan mendapati bahawa mereka berbeza dengan bakteria orang tanpa keadaan.

Penyelidik di Kanada mengenal pasti 19 spesies bakteria usus yang terdapat dalam jumlah yang lebih tinggi atau lebih rendah pada individu dengan fibromyalgia.

"Kami dapati," kata Amir Minerbi, dari Unit Pengurusan Sakit Alan Edwards di Universiti McGill di Montreal, "bahawa fibromyalgia dan gejala fibromyalgia - kesakitan, keletihan, dan kesukaran kognitif - menyumbang lebih banyak daripada faktor lain terhadap variasi kita melihat dalam mikrobiom mereka yang menghidap penyakit ini. "

Minerbi adalah pengarang pertama makalah terbaru mengenai kajian ini, yang terdapat dalam jurnal Sakit.

Dia dan rakannya menggunakan kecerdasan buatan dan teknik lain untuk mengesampingkan pemboleh ubah yang mungkin mempengaruhi hubungan antara bakteria usus dan fibromyalgia. Ini termasuk usia, ubat-ubatan, diet, dan latihan, antara faktor lain.

"Kami juga melihat," tambah Minerbi, "bahawa keparahan gejala pesakit secara langsung berkorelasi dengan peningkatan kehadiran atau ketiadaan bakteria tertentu yang lebih ketara - sesuatu yang belum pernah dilaporkan sebelumnya."

Pasukan ingin menunjukkan bahawa penemuan ini tidak menunjukkan sama ada perubahan bakteria usus hanya penanda penyakit atau benar-benar menyumbang atau menyebabkan perkembangannya.

Kajian lanjutan yang meneroka peranan bakteria usus dalam sakit kepala, sakit belakang, dan keadaan lain yang berkaitan dengan kesakitan mungkin memberi penerangan mengenai persoalan ini.

Sekiranya ternyata bakteria usus berperanan aktif dalam mempromosikan dan menyebabkan fibromyalgia, penemuan semacam itu dapat memendekkan tahun-tahun yang biasanya diperlukan untuk mendiagnosis keadaan tersebut. Bahkan dapat membuka jalan untuk mencari penawar.

Mikrobioma usus dan fibromyalgia

Mikrobioma usus adalah ekosistem bakteria, ragi, virus, kulat, dan mikroorganisma lain yang luas dan kompleks yang menghuni saluran pencernaan.

Tetamu kecil ini selalu bertukar isyarat dengan sel tuan rumah mereka.

Banyak kajian menunjukkan bahawa interaksi antara mikrobioma usus dan tubuh memainkan peranan penting dalam kesihatan dan penyakit.

Fibromyalgia adalah keadaan jangka panjang yang mempengaruhi 2-4% populasi Amerika Syarikat, yang setara dengan sekitar 6-12 juta orang.

Ciri fibromyalgia yang berlaku adalah rasa sakit yang meluas yang sering terjadi di samping keletihan, kelembutan, sukar tidur, dan gejala lain. Gejala tidak hilang, walaupun intensiti mereka dapat berubah dari masa ke masa.

Orang yang mengalami fibromyalgia merasa sukar untuk melakukan aktiviti seharian, seperti berjalan kaki dalam jarak dekat, menaiki tangga, dan menjalankan tugas di sekitar rumah.

Pengarang kajian kanan Yoram Shir, Pengarah Unit Pengurusan Kesakitan Alan Edwards di Universiti McGill, menjelaskan, "Orang yang menderita fibromyalgia menderita bukan sahaja dari gejala penyakit mereka tetapi juga dari kesukaran keluarga, rakan, dan pasukan perubatan untuk memahami gejala mereka . "

Data mikrobiom menyebabkan diagnosis yang tepat

Dari 156 penduduk wanita Montreal yang mengambil bahagian dalam kajian ini, 77 orang menderita fibromyalgia, sementara selebihnya 79 individu yang sihat bertindak sebagai kawalan. Sebilangan peserta kumpulan kawalan adalah adik-beradik, keturunan, atau ibu bapa mereka yang mempunyai fibromyalgia atau berkongsi tempat tinggal mereka.

Semua peserta memberikan sampel najis, air kencing, dan air liur. Mereka juga menjalani temu ramah. Para penyelidik menganalisis data dari ujian pada sampel dan dari temu bual. Mereka membandingkan hasil untuk peserta dengan fibromyalgia dengan hasil rakan sejawat mereka yang sihat.

Pengarang bersama kajian Emmanuel Gonzalez mengatakan, "Kami menyusun sejumlah besar data, mengenal pasti 19 spesies yang meningkat atau menurun pada individu dengan fibromyalgia."

Gonzalez bekerja sebagai perunding bioinformatik di Jabatan Genetik Manusia di Universiti McGill.

Dengan menggunakan pembelajaran mesin, sejenis kecerdasan buatan, untuk menganalisis mikrobiom dalam sampel tinja, pasukan dapat mengenal pasti peserta mana yang mengalami fibromyalgia dengan ketepatan 87.8%.

"Kami memerhatikan," perhatikan penulis, "hubungan kuantitatif antara banyaknya [spesies bakteria] dan keparahan gejala yang berkaitan dengan [fibromyalgia], termasuk intensiti kesakitan, taburan rasa sakit, keletihan, gangguan tidur, dan gejala kognitif. "

Mereka menambahkan bahawa "kelimpahan" spesies bakteria juga "berkorelasi secara selektif dengan gejala yang berkaitan dengan penyakit, tetapi tidak dengan pemboleh ubah bebas penyakit."

Para penyelidik merancang untuk meniru penemuan dalam kumpulan peserta yang lebih besar dan berbeza dari segi geografi. Mereka juga ingin menjalankan kajian haiwan untuk mengetahui apakah bakteria usus benar-benar berpengaruh dalam menyebabkan fibromyalgia.

"Ini adalah bukti pertama, paling tidak pada manusia, bahawa mikrobioma dapat mempengaruhi kesakitan yang meresap, dan kita benar-benar memerlukan cara baru untuk melihat kesakitan kronik."

Yoram Shir

none:  kesihatan lelaki barah serviks - vaksin hpv ebola