Probiotik: Apabila bakteria baik berubah menjadi buruk

Apabila populariti probiotik semakin meningkat, para saintis mengalihkan perhatian mereka kepada zarah-zarah kecil ini. Dengan tumpuan semakin meningkat, beberapa penyelidik mengesyaki bahawa kesannya mungkin tidak bermanfaat bagi semua orang.

Satu kajian baru menyelidiki interaksi antara sistem imun, bakteria usus, dan keradangan.

Ringkasnya, probiotik adalah mikroorganisma hidup yang kini dimakan orang sebagai cara mempengaruhi bakteria usus mereka.

Konsep orang yang meningkatkan kesihatan usus mereka dengan memakan organisma hidup bukanlah sesuatu yang baru tetapi bermula hampir 100 tahun.

Namun, hari ini, idea itu menjadi arus perdana. Kedai runcit di seluruh Amerika Syarikat menjual pelbagai produk yang mengandungi probiotik dan menjanjikan peningkatan kesihatan usus.

Walaupun populariti mereka meningkat dan tuntutan yang mengagumkan, penyelidikan mengenai potensi manfaat probiotik kesihatan masih jarang dan tidak sepenuhnya positif.

Sebagai contoh, satu kajian baru-baru ini - yang tidak disusun oleh penyelidik secara khusus untuk menguji keberkesanan probiotik - telah menemui beberapa berita yang agak negatif mengenai mereka.

Jurutera University of Texas menjalankan kajian di Cockrell School of Engineering di Austin, dengan menggunakan teknologi organ-on-a-chip yang canggih.

Jenis penyiasatan ini membolehkan para saintis melekatkan sel manusia ke mikrocip dan, bergantung pada jenis sel yang mereka pilih, menonton mereka meniru mana-mana organ di dalam badan.

Secara khusus, para saintis berminat untuk memahami mengapa keradangan muncul di sistem pencernaan.

Mereka baru-baru ini menerbitkan karya mereka di Prosiding Akademi Sains Nasional, dalam kajian yang menandakan pertama kalinya organ-on-a-chip memodelkan perkembangan penyakit.

Keradangan usus

Sehingga kini, para saintis merasa sukar untuk memahami dengan tepat mengapa dan bagaimana radang usus berkembang.

Prosesnya melibatkan komunikasi antara sel epitelium yang melapisi usus, sistem imun, dan mikrobioma.

Komponen fisiologi ini terlibat dalam dialog kimia yang melibatkan pelbagai rembesan yang memusingkan - dan menguraikan interaksi itu sukar.

Siasatan semasa ingin memahami apakah pendekatan organ-on-a-chip dapat membantu menghasilkan beberapa jawapan. Ketua kajian Hyun Jung Kim menjelaskan mengapa merancang model sedemikian penting:

"Dengan memungkinkan untuk menyesuaikan kondisi spesifik dalam usus, kita dapat menentukan pemangkin asal, atau pemula permulaan, untuk penyakit ini," kata Kim, sambil menambahkan, "Jika kita dapat menentukan penyebabnya, kita dapat menentukan yang paling tepat rawatan yang sesuai. "

Para penyelidik menyimpulkan bahawa pendorong utama keradangan usus adalah kesihatan epitel usus - khususnya, kebolehtelapannya.

Epitel usus adalah lapisan sel nipis yang mempunyai peranan pelindung - untuk mencegah toksin dan bakteria dari usus keluar ke seluruh badan, di mana ia boleh menyebabkan bahaya.

Bagaimana probiotik sesuai?

Sebagai sebahagian daripada kajian mereka, para saintis mempertimbangkan kesan probiotik. Mereka mendapati bahawa bakteria baik yang disebut itu mungkin menyihatkan bagi sesetengah orang tetapi memberi kesan negatif kepada orang lain. Nampaknya pengaruh mereka bergantung pada integriti epitel usus.

"Setelah penghalang usus rosak, probiotik boleh berbahaya seperti bakteria lain yang melarikan diri ke dalam tubuh manusia melalui penghalang usus yang rosak."

Penyelidik Woojung Shin

Shin, seorang jurutera bioperubatan yang bekerja dengan Kim dalam projek ini, meneruskan, "Apabila penghalang usus sihat, probiotik bermanfaat. Namun, apabila disusupi, mereka boleh menyebabkan lebih banyak keburukan daripada kebaikan. Pada dasarnya, 'pagar yang baik menjadikan jiran yang baik.' "

Disfungsi membran epitelium - kadang-kadang disebut sebagai usus bocor - nampaknya berperanan dalam pelbagai keadaan kesihatan, termasuk penyakit radang usus, sindrom iritasi usus, kegemukan, alergi makanan, dan penyakit seliak.

Kerana begitu lazim, memahami apakah probiotik mungkin tidak sihat bagi orang dengan keadaan ini sangat penting.

Di masa depan, Shin dan rakan-rakan merancang untuk memperluas penemuan mereka dan mengembangkan model penyakit usus yang lebih disesuaikan. Shin berminat mengumpulkan lebih banyak wawasan tentang bagaimana bakteria usus mempengaruhi keradangan, bagaimana barah menyebar, dan prestasi ubat antikanser.

Walaupun diperlukan lebih banyak kerja untuk menegaskan kesimpulan ini, mereka mempertanyakan pendekatan satu-ukuran-sesuai untuk probiotik. Oleh kerana populariti mereka yang baru ditemui, sangat penting untuk memahami bagaimana mereka mempengaruhi individu dengan epitel usus yang terganggu.

none:  cjd - vcjd - penyakit gila-lembu kehamilan - obstetrik kesihatan mata - rabun