Tuntutan kerja dan keluarga boleh mempengaruhi kesihatan jantung wanita

Para penyelidik percaya bahawa tekanan dan kesihatan kardiovaskular berkaitan dalam beberapa cara, tetapi hubungannya belum sepenuhnya jelas. Kajian baru berskala besar baru-baru ini mengkaji kesan tekanan yang unik.

Mengimbangkan pekerjaan dan kehidupan keluarga memberi tekanan kepada kesihatan jantung wanita.

Menurut American Heart Association (AHA), tekanan boleh mempengaruhi faktor-faktor yang meningkatkan risiko penyakit jantung, termasuk tekanan darah dan tahap kolesterol.

Salah satu sumber tekanan utama adalah tempat kerja.

Sebenarnya, tinjauan tahun 2015 terhadap 27 kajian yang muncul dalam jurnal Laporan Kardiologi Semasa mendapati hubungan antara tekanan kerja dan "risiko peningkatan penyakit jantung koronari dan strok yang meningkat secara sederhana."

Walau bagaimanapun, satu jenis tekanan yang sering ditinggalkan oleh penyelidik adalah yang dirasakan oleh seseorang yang perlu mengimbangi tuntutan kerja dan kehidupan keluarga secara serentak.

Memeriksa ini dengan lebih mendalam akhirnya dapat membantu profesional kesihatan mengenal pasti dan merawat masalah kardiovaskular dengan lebih baik. Ini menurut penulis kajian baru, yang kini muncul di Jurnal Persatuan Jantung Amerika.

Apakah konflik keluarga-keluarga?

Penyakit kardiovaskular kini menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia, kata Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO).

Pakar kesihatan dapat menentukan skor kesihatan kardiovaskular seseorang. Berdasarkan tujuh metrik termasuk diet, tekanan darah, dan tahap aktiviti fizikal, para penyelidik yang menjalankan kajian baru menggunakan skor ini untuk menyelidiki bagaimana tekanan kerja dan keluarga dapat mempengaruhi kesihatan jantung.

Menurut makalah kajian, konflik keluarga-keluarga merujuk pada "suatu bentuk konflik antara peranan di mana tekanan peranan dari domain pekerjaan dan keluarga saling tidak sesuai dalam beberapa hal."

Lebih daripada 11,000 pekerja berusia 35-74 tahun, dari enam ibu negara di Brazil, membentuk sampel kajian ini. Para peserta berasal dari pelbagai latar belakang pendidikan dan pekerjaan, dan kajian ini merangkumi jumlah wanita yang sedikit lebih tinggi.

Setiap peserta mengisi kuesioner untuk menentukan bagaimana pekerjaan mereka mempengaruhi kehidupan keluarga mereka, dan bagaimana kehidupan keluarga mereka mempengaruhi pekerjaan mereka.

Para penyelidik mengira skor kesihatan kardiovaskular peserta menggunakan kombinasi pemeriksaan klinikal, hasil ujian makmal, dan soal selidik yang dilaporkan sendiri.

Kesan yang tidak sama

Analisis menunjukkan perbezaan jantina yang berbeza. Lelaki melaporkan kurang gangguan kerja dengan keluarga dan lebih banyak masa untuk penjagaan diri dan masa lapang. Kedua-dua jantina melaporkan jumlah gangguan keluarga yang serupa dengan pekerjaan.

Walau bagaimanapun, wanita kelihatan lebih buruk. Mereka yang melaporkan banyak konflik keluarga-keluarga mempunyai skor kesihatan kardiovaskular yang lebih rendah.

"Ini menarik kerana dalam kajian kami sebelumnya, tekanan kerja sahaja mempengaruhi lelaki dan wanita hampir sama," kata penulis kajian kanan Dr. Itamar Santos, seorang profesor di University of São Paulo di Brazil.

Mungkin ada penjelasan sederhana mengapa ini terjadi, dan itu berkaitan dengan peranan gender tradisional. "Anda merasa tertekan untuk memenuhi peranan gender, dan saya rasa wanita masih memerlukan keperluan untuk memelihara kehidupan di rumah," kata Dr Gina Price Lundberg, pengarah klinikal Pusat Jantung Wanita Emory di Atlanta, GA.

"Lelaki lebih banyak membantu daripada sebelumnya, tetapi saya rasa wanita yang bekerja masih merasakan tekanan untuk melakukan semuanya." Dia melanjutkan untuk menggambarkan kajian ini sebagai "dirancang dengan baik," kerana ukuran sampelnya yang besar, latar belakang peserta yang beragam, dan keseimbangan antara lelaki dan wanita.

Walau bagaimanapun, unsur-unsur tertentu kajian bergantung pada pemikiran dan perasaan peserta sendiri, yang mungkin memihak kepada hasilnya.

Cara hidup dengan tekanan

Apa yang diteliti oleh kajian ini adalah perlunya keseimbangan kerja dan kehidupan yang baik. Namun, ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan dalam banyak kes.

Dr. Santos berharap penemuan baru ini dapat mendorong tempat kerja untuk memperkenalkan inisiatif pengurangan tekanan dan mendorong doktor mencari tanda-tanda tekanan ketika memeriksa orang.

"Kami tidak akan menghilangkan tekanan," kata Dr. Santos. "Tetapi kita harus belajar bagaimana hidup dengannya agar tidak membawa banyak akibat buruk."

Sama ada melalui langkah-langkah seperti meditasi di rumah atau strategi yang dipimpin oleh majikan masih belum ditentukan.

Dr. Santos dan pasukannya kini merancang untuk mengikuti peserta yang sama sehingga satu dekad untuk mendapatkan pandangan lebih lanjut.

none:  penyakit-penyakit otot-distrofi - juga kanser kolorektal